Isnin, 17 Jun 2019

Selamat Hari Raya Aidilfitri!


Keluarga sebelah suami di Pasir Mas, Kelantan.
Tahun ini dapat berkumpul 5 daripada 7 beradik. Alhamdulillah. 


Keluarga saya di JB. 
Dapat berkumpul 4 beradik selepas 2 Syawal. Sebab itu baju raya dah tak ada. Semuanya sedang dibasuh. Hehe..




Tahun 2019 ini "tahun adjustment".

Sepatutnya tahun ini giliran beraya di Johor 1 Syawal berikutan tahun lepas 1 Syawal di Kelantan. Tapi, selepas perbincangan dengan semua 4F dan abahnya kami sepakat tahun ni 1 Syawal di Kelantan sebab nak adjust giliran supaya dapat beraya 1 Syawal tahun depan dengan mak long pula selepas bertahun lamanya tak dapat beraya 1 Syawal dengan mak long 4F lebih lebih lagi Muhammad Zaid (anak susuan saya). 

Kebetulan juga tahun ini cuti hari raya panjang bersambung dengan cuti sekolah sebab itulah kami balik awal ke Kelantan dan beraya 1 Syawal di sana. Tahun depan konfem tak dapat lagi cuti sekolah serentak dengan cuti hari raya lagi kan?

Sistem giliran beraya bagi saya adalah sesuatu yang fleksibel dan boleh sentiasa dibawa berbincang dan bertukar pada bila bila. Apalagi bila anak anak dah besar begini, boleh dibawa berbincang & ambil undian nak beraya di mana. Kalau ikutkan anak anak, semuanya mahu beraya di Kelantan sebab baru feel balik kampung berjam-jam lamanya nak sampai ke Kelantan. Hehe.. Tapi, masa inilah kena fahamkan anak-anak yang giliran beraya itu perlu dibuat kerana lebih adil untuk mak dan abah. Namun, adil itu sangat subjektif. bergantung pada keadaan dan situasi.

Berlaku adil itu bukanlah terletak pada jumlah yang sama banyak - satu untuk kau, satu untuk aku- tanpa boleh bertukar dan tegas mengikut. Tetapi berlaku adil itu bila kita meletakkan keperluan dan tuntutan giliran itu mengikut kadaran semasa dengan waktu dan keadaan. Tidak perlu terlalu jumud dengan sistem giliran namun, ia hanya dijadikan guideline dan panduan yang asas untuk diikuti sahaja.

Jadi, tak perlulah suami isteri bergaduh nak balik beraya mana setiap tahun ya. Jauh atau dekat, giliran kita atau dia, sama samalah cari apakah yang memberati keperluan pada ketika itu. 

Bermesyuaratlah dan ambilkira suara anak anak juga supaya mereka dari awal lagi rasa dihargai dan merasa semangat kekeluargaan bila tiba hari raya - sama sama jadi decision maker dengan memberikan beberapa faktor yang perlu difikirkan.

 Inilah kunci utama mendidik anak anak tahu dan kenalpasti keutamaan (priorities) dalam keluarga dan mampu membuat keputusan mengikut keutamaan. Lebih penting lagi ini adalah salah satu usaha untuk menanam pemikiran dan semangat suka balik kampung sampai bila bila walaupun selamanya duduk di bandar. Juga dapat mendidik anak anak untuk fikirkan orang lain juga (makcik pakcik lain) di kala hari raya. Usahlah berfikir tentang diri kita sahaja.

Bukankah itu semangat yang kita mahukan daripada anak anak bila mereka semakin membesar kelak?

Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin buat semua yang sudi mengikuti blog ini sejak dari dulu lagi. Jika pernah saya menulis sesuatu yang mengguriskan hati, mohon jangan disimpan sendiri lagi, maafkan saya di atas kekhilafan diri ini.

Love always.

Minal 'aaidiin wal faaizin
Taqabballahu minna wa minkum.
Eid mubarak!




17 Jun 2019.
13 Syawal 1440H.


Bedah buku 4 dalam 1!

Sejak Buku Saya Suka Mengaji ni release bulan Mei tahun lalu, saya masih belum berkesempatan lagi nak buat bedah buku ini disebabkan say...