Ahad, 26 Jun 2011

Si Manis Yang Cantik Jelita!


Apabila saya marah atau geram saya akan memanggilnya Si Manis! Kebiasaannya saya akan memanggil dia "Mana si manis mak yang cantik jelita tuuuu???"..... Kemudian, dia akan membuat muka jelitanya (sambil menyepetkan mata dan memuncungkan mulut).

Itulah anak saya yang kedua, Nurfatihah. Dah nak berakhir bulan Jun baru saya sempat bercerita tentang Tiha yang sudah masuk 1 tahun pada 3hb Jun yang lepas.

Tiha ini agak berlainan perangainya daripada si abang, Fathi. Dia agak agresif. Dan mempunyai raut muka yang agak garang. Tapi, pabila bertudung lihat saja rupanya yang mendamaikan itu.

Isnin, 20 Jun 2011

Coklat bertapa sebentar.


Saya ingin memohon maaf banyak-banyak jika ada tempahan coklat yang saya tak dapat tunaikan.

Untuk makluman, situasi saya begini. Sekarang, saya hanya dapat membuat coklat pada hari Ahad sahaja yang saya ada. Hari lain tidak mengizinkan.

Ini kerana saya menjaga emak saya yang masih tidak stabil kesihatannya. Anak-anak pula tiada yang dapat menjaga. Walaupun saya berada di kediaman mak dan abah (8 pagi hingga 8 malam a.k.a waktu bekerja saya) namun, saya dan suami tidak gemar untuk melepaskan tugasan menjaga anak-anak diberi sepenuhnya kepada atok dan nenek mereka. Jadi, saya harus berkompromi dengan keadaan semasa.

Jumaat, 17 Jun 2011

Hikayat Sang Puteri.



Tersebutlah kisah... Tinggal di dalam Kota Berbunga, ada 3 orang puteri yang tinggal bersama bondanya yang tercinta. Yang pertama, Puteri N yang baru menginjak 20 tahun. Yang kedua, Puteri A yang masih bersekolah yang berumur 12 tahun. Dan yang bongsu, Puteri B yang comel baru masuk sekolah yang berumur 6 tahun.

Baru-baru ini mereka kehilangan ayahanda yang tersayang. Secara tiba-tiba. Mereka semua sangat terkejut dan amat sedih dengan ketiadaan ayahanda yang tercinta. Ianya menjadi tamparan hebat buat Puteri B kerana di saat itulah dia baru memulakan satu fasa baru dalam hidup tanpa orang yang disayangi. Selalunya setiap kali pergi dan pulang sekolah ayahandalah yang mengambil mereka. Sekarang, tiada siapa lagi. Bondanya tidak mampu membawa kereta sendirian kerana penglihatan yang kabur dan akan membahayakan.

Walau bagaimanapun, Puteri A dan Puteri B tetap ke sekolah seperti biasa walau berjalan kaki mahupun basah dalam hujan yang lebat.

Oleh kerana, dahulu ayahanda yang menjadi tunggak dalam keluarga telah pergi buat selama-lamanya maka, tugas bonda menjadi semakin berat. Bonda harus keluar mencari rezeki untuk puteri bertiga meneruskan kehidupan mendatang. Pergi dan pulang kerja bonda tidak menentu. Kebanyakan masa Puteri A dan Puteri B terpaksa berdua saja di istana sehingga lewat malam. Tiada siapa dapat menemankan.

Selasa, 14 Jun 2011

Coklat hantaran.

Beberapa minggu yang lepas saya mendapat kiriman bekas hantaran saja.

Setelah diukur baru saya membeli kotak hantaran coklat yang bersesuaian dengan dulang hantarannya. Inilah hasilnya.

Ringkasannya, beginilah rupanya jika orang menempah coklat khas untuk hantaran. Saya akan membeli kotak yang cantik ukirannya. Jika coklat dijadikan hadiah untuk harijadi misalnya lain pula kotaknya. Lebih simple ditambah dengan reben saja.

Jadi, beritahu saya saja apa tujuan coklat anda dan saya akan sesuaikan mana yang patut.
Warna dan temanya.






Nota : Keluaran terbaharu saya ialah coklat badam berperisa kopi. Tak manis sangat dan rasanya mengujakan!

Daripada buli kepada puji.

Roda hidup berputar. "Mak, tadi kat sekolah abang dah solat zohor dengan kawan kawan." "Oh, bagus balik sekolah d...