Ahad, 28 Julai 2019

Bedah buku 4 dalam 1!


Sejak Buku Saya Suka Mengaji ni release bulan Mei tahun lalu, saya masih belum berkesempatan lagi nak buat bedah buku ini disebabkan saya jatuh sakit 2 Kali masuk OT jalani pembedahan sekitar bulan Ogos & September. Kemudian, proses recovery memakan masa selepas itu.

Sehinggalah Mei tahun ini, buku seterusnya release iaitu Buku Rekod Mengaji Telaga Biru (tak sempat bergambor lagi dengan buku baru ni).

Maka, bedah buku yang pertama bagi tahun ini saya akan gabungkan 2 buku + 2 bahan bantu mengajar mengaji sekaligus bagi sesi kali ini yang saya namakan sebagai Santai Ilmu.

Diskaun bagi sesiapa yang sudah ada #bukusayasukamengaji.

Oleh kerana sebelum ini ada permintaan untuk saya buat perkongsian kaedah mengajar mengaji yang menyeronokkan Di taska & tadika, jadi saya juga akan sentuh isu isu berikut :

+ Bagaimana mengajar anak kecil mengaji tanpa membosankan?

+ Bagaimana mengajar orang dewasa mengaji semula daripada awal?

+ Bagaimana membantu anak menghafaz & tasmik hafazan secara santai tidak membebankan?

+ Bagaimana mengekalkan semangat anak anak untuk terus mengaji & menghafaz?


Untuk pendaftaran, boleh beri nama pada @fatiin haniisah

WhatsApp : http://wasap.my/60194216502/santaiilmusukamengaji

✔️ Boleh bawa anak anak. FOC untuk anak anak.🤗

✔️ Mee Bandung Muor asli yang saya pernah rekomen tempohari akan disediakan.😋

✔️ Demo bermain Kad Imbas Khadijah & #posterhijaiyyahsukamengaji.🤓

Insya-Allah.

Daftar segera! Tempat terhad untuk 20 orang sahaja.



#bedahbukuJB
#santaiilmubersamakhadijahgani

Jadilah soleh dan musleh.



Didiklah anak bukan sekadar soleh (hanya diri sendiri) tetapi juga musleh (peringkat masyarakat).

#copyandpaste #repost


Tidak Cukup Jadi Soleh Tapi Perlu Jadi Musleh

ما الفرق بين الصالح والمصلح ؟

Apa bezanya Orang Baik (Soleh) dan Penyeru Kebaikan (Musleh)..?

الصالح خيره لنفسه والمصلح خيره لنفسه ولغيره.

Orang Baik (Soleh), melakukan kebaikan untuk dirinya.
Sedangkan Penyeru Kebaikan (Musleh) mengerjakan kebaikan utk dirinya dan orang lain..

الصالح تحبُه الناس. والمصلح تعاديه الناس .

Orang Baik (Soleh), dicintai manusia..
Penyeru Kebaikan (Musleh) dimusuhi manusia..

لماذا !!!؟
Kenapa begitu…?!?!

الحبيب المصطفى(صلى الله عليه وسلم) قبل البعثة أحبه قومه لأنه صالح .

Rasulullah SAW sebelum diutus, baginda dicintai oleh kaumnya kerana baginda adalah orang baik (soleh)…

ولكن لما بعثه الله تعالى صار مصلحًا فعادوه وقالوا ساحر كذاب مجنون.

Namun ketika Allah ta’ala mengutusnya sebagai Penyeru Kebaikan (musleh), kaumnya memusuhinya dengan menggelarkannya; Tukang sihir, Pendusta, Gila..

ما السبب ؟
لأن المصلح يصطدم بصخرة
أهواء من يريد أن يصلح من فسادهم .

Apa sebabnya..?
Kerana Penyeru Kebaikan (musleh) ‘menyikat’ batu besar nafsu angkara dan memperbaikinya dari kerosakan..

ولذا أوصى لقمان ابنه بالصبر حين حثه على الإصلاح لأنه سيقابل بالعداوة.

Itulah sebabnya kenapa Luqman al hakim menasihati anaknya agar BERSABAR ketika melakukan kebaikan kepada orang lain, kerana dia pasti akan menghadapi permusuhan..

( يا بني أقم الصلاة وأمر بالمعروف وانهَ عن المنكر واصبر على ما أصابك )

Hai anakku tegakkan solat, perintahkan kebaikan, laranglah kemungkaran, dan bersabarlah atas apa yang menimpamu..

قال أهل الفضل والعلم : مصلحٌ واحدٌ أحب إلى الله من آلاف الصالحين ،

Berkata ahli ilmu:
Seorang penyeru kebaikan (musleh) lebih dicintai Allah daripada ribuan orang baik (soleh)…

لأن المصلح يحمي الله به أمة ،والصالح يكتفي بحماية نفسه .

Kerana melalui penyeru Kebaikan itulah Allah jaga umat ini..
Sedang orang baik hanya cukup menjaga dirinya sendiri…

فقد قال الله عزَّ و جلَّ في محكم التنزيل :

Allah SWT berfirman :

( وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرَىٰ بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُون َ).

Dan tidaklah Tuhanmu membinasakan satu negeri dengan zalim padahal penduduknya adalah penyeru kebaikan..

ولم يقل صالحون …

Allah tidak berfirman;
“…Orang Baik (soleh)”

كونوا مصلحين ولا تكتفوا بأن تكونوا صالحين.

Maka jadilah MUSLEH – (PENYERU KEBAIKAN), jangan merasa puas hanya sebagai orang SOLEH – (ORANG BAIK) sahaja…

Sumber daripada - https://people.utm.my/ajmain/2016/11/25/tidak-cukup-jadi-soleh-tapi-perlu-jadi-musleh/



#amalmakrufnahimungkar
#solehmuslehmusolleh
#bukansekadarhomeschooling

Selasa, 23 Julai 2019

Daripada buli kepada puji.



Roda hidup berputar.

"Mak, tadi kat sekolah abang dah solat zohor dengan kawan kawan."

"Oh, bagus balik sekolah dah solat. Siapa jadi imam? Abang ke?"

"Eh. Taklah. AI jadi imam. Suara dia kan kuat."

"AI dulu yg pernah main cekik cekik dengan abang tu ke masa pra dulu sampai leher abang ada kesan lebam?"

"Bukan. Itu H. AI ni yg selalu tolong abang bila budak budak cekik abang."

"Oo ok mak silap nama. H yg suka main cekik cekik tu. AI selalu datang selamatkan abang. AI ni yg budak pandai tu kan?"

"Ya. Dia memang pandai Dari pra dulu."

"Sekarang, S ada ejek abang, main bentes bentes kaki abang, cekik leher, baling baling beg atau buli abang lagi tak?"


Khamis, 11 Julai 2019

Anak al-hafiz boleh selamatkan 10 orang ahli keluarga masuk syurga?


Al Quran itu lebih tinggi dan mulia daripada ganjarannya.

"Saya mahu anak saya jadi penghafaz al Quran kerana nanti dia boleh selamatkan saya masuk dalam syurga. Saya ini dahlah banyak dosa."

Astaghfirullah. Fahaman ini bahaya wahai ibu ibu sekalian. Malah, hadith yang mengatakan orang yang menghafaz al Quran dapat membawa 10 ahli keluarganya masuk syurga itu adalah DHAIF.

Bacalah lanjut kenyataan SS mufti di sini -
 http://www.muftiwp.gov.my/ms/artikel/irsyad-al-hadith/1112-irsyad-al-hadith-siri-ke-111-hafiz-al-quran-dipakaikan-makhkota-dan-dapat-memberi-syafaat-kepada-10-orang-ahli-keluarga?highlight=WyJoYWZpeiIsImFsIiwiYWwnYXRoaXIiLCJhbCdpcmFxaXl5YWgiLCJhbCctdWJiYWRpIiwiYWwnYWxhIiwiYWwnYWRoaHUiLCJxdXJhbiIsIidxdXJhbiIsInF1cmFuJy4iLCJkaXBha2Fpa2FuIiwibWFoa290YSIsImhhZml6IGFsIiwiaGFmaXogYWwgcXVyYW4iLCJhbCBxdXJhbiIsImFsIHF1cmFuIGRpcGFrYWlrYW4iLCJxdXJhbiBkaXBha2Fpa2FuIl0=


Saya juga bertanya kepada Abah mengenai hadith ini. Abah juga mengesahkan bahawa hadith ini sebenarnya perawinya sangat lemah dan dhaif. Hadith ini tidak sahih.

Beliau mengingatkan saya jangan sesekali kita beramal dengan sesuatu mengharapkan ganjarannya semata mata. Walhal al Quran itu lebih mulia dan lebih tinggi kedudukannya Dari apa yg kita harapkan.

Jangan mengharapkan dosa kita ini dapat ditebus oleh anak anak. Dalam Islam Allah sudah beri panduan untuk kita menghapuskan dosa dosa sendiri. Tak perlulah tunggu anak anak menebusnya pula untuk kita.

Dari ‘Ubadah bin Shamit radhiyallahu ‘anhu, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda,

مَن تَعارَّ من الليل فقال: لا إله إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ ولهُ الْحَمْدُ وهُوَ على كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ، الحمدُ للهِ، وسبحانَ اللهِ، ولا إله إلا اللهُ، واللهُ أَكْبَرُ، ولا حَوْلَ ولا قُوَّةَ إلا بِاللهِ، ثم قال: اَللّهُمَّ اغْفِرْ لي – أو دعا – استُجِيبَ له، فإنْ توضأ وصلى قُبِلتْ صلاتُه

“Barangsiapa yang terjaga di malam hari, kemudian dia membaca (zikir tersebut di atas):

لا إله إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ ولهُ الْحَمْدُ وهُوَ على كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ، الحمدُ للهِ، وسبحانَ اللهِ، ولا إله إلا اللهُ، واللهُ أَكْبَرُ، ولا حَوْلَ ولا قُوَّةَ إلا بِاللهِ

[Laa ilaha illallah wahdahu laa syarika lah, lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘ala kulli syain qodiir. Alhamdulillah wa subhanallah, wa laa ilaha illallah, wallahu akbar, wa laa hawla wa laa quwwata illa billah]

Segala puji bagi Allah Tiada sembahan yang benar kecuali Allah semata dan tiada sekutu bagi-Nya, milik-Nyalah segala kerajaan/kekuasaan dan bagi-Nya segala pujian, dan Dia maha mampu atas segala sesuatu, segala puji bagi Allah, maha suci Allah, tiada sembahan yang benar kecuali Allah, Allah maha besar, serta tiada daya dan kekuatan kecuali dengan (pertolongan) Allah, kemudian dia mengucapkan:

اَللّهُمَّ اغْفِرْ لي

“Ya Allah, ampunilah (dosa-dosa)ku“, atau dia berdoa (dengan doa yang lain), maka akan dikabulkan doanya, jika dia berwudhu dan melaksanakan solat maka akan diterima solatnya”.

Saya juga suka merekomenkan buku Adab Pembaca Al Quran terbitan Telaga Biru INI buat rujukan semua ibubapa yg ingin menjadi alhuffaz ataupun ingin mendidik anak anak menjadi penghafaz al Quran. Di dalam buku ini ada tercatat semua hadith sohih yg berkaitan. Rujuklah buku ini. Setkan perancangan jangka panjang anda untuk bagaimana membantu anak agar tidak melupai bacaannya sehingga dia dewasa nanti.

Slow and steady. Its ok kalau kita memulakannya lewat sedikit kerana mendidik anak hafaz al Quran bukanlah satu pertandingan cop siapa masuk syurga dulu. Tahu apa yg kita amalkan.

Abah juga berkongsi pengalaman terkini fenomena menjadi alhafiz hari INI. Ramainya alhafiz hari ini tetapi apabila menjadi imam terawikh suara yg sedap tidak dapat menutupi kesalahan bacaan tajwid serta waqaf ibtidak bacaan tersebut. Bacaan berhenti dan dimulakan semula pada tempat yg salah sesuka hatinya sehingga menjejaskan makna. Tartilnya tiada. Hilang entah ke mana. Bukan seorang malah sudah bertahun fenomena begini terjadi. Allah... Sedih..

Wahai ibu ayah, jangan jadikan anak hanya seorang penghafaz semata mata! Biarlah lama dia menghafaz dan belajar ulumul Quran dan bahasa Arab serta faham setiap bait yg dihafaznya.

Semuanya bermula Dari Rumah. Ajarkan anak huruf hijaiyyah (bukan jawi) Seawal usianya sebelum anak mengenali ABC .123. Insha Allah proses selepasnya akan menjadi lebih mudah apabila kita sendiri mengajarkan anak anak hingga anak tahu membaca al Quran dengan baik dan penuh tartil.

Pantau bacaan anak anak sejak kecil di Rumah.

Hidupkan al Quran di Rumah, dalam rumahtangga.

Hidupkan akhlak al Quran dalam diri sendiri dan anak anak..

Al Quran akan datang kepada kita kelak sepertimana bacaan yg tartil kita pernah alunkan semasa hidup di dunia ini. Walaupun menghafaz, bacalah al Quran dengan penuh ketartilannya.

"Sesiapa yg menghendaki kebaikan (dengan Amal usahanya) di dunia semata mata, kami beri kepadanya daripada kebaikan dunia itu (sekadar yg kami tentukan) dan ia tidak akan beroleh sesuatu bahagian pun di akhirat kelak." (Surah asy syura : 20)

"Dikatakan kepada pembaca al Quran, bacalah, naiklah dan alunkanlah dengan tartil sebagaimana kamu pernah mengalunkannya dengan tartil ketika di dunia kerana sesungguhnya tempatmu adalah pada ayat terakhir yang kamu baca".



Isnin, 17 Jun 2019

Selamat Hari Raya Aidilfitri!


Keluarga sebelah suami di Pasir Mas, Kelantan.
Tahun ini dapat berkumpul 5 daripada 7 beradik. Alhamdulillah. 


Keluarga saya di JB. 
Dapat berkumpul 4 beradik selepas 2 Syawal. Sebab itu baju raya dah tak ada. Semuanya sedang dibasuh. Hehe..




Tahun 2019 ini "tahun adjustment".

Sepatutnya tahun ini giliran beraya di Johor 1 Syawal berikutan tahun lepas 1 Syawal di Kelantan. Tapi, selepas perbincangan dengan semua 4F dan abahnya kami sepakat tahun ni 1 Syawal di Kelantan sebab nak adjust giliran supaya dapat beraya 1 Syawal tahun depan dengan mak long pula selepas bertahun lamanya tak dapat beraya 1 Syawal dengan mak long 4F lebih lebih lagi Muhammad Zaid (anak susuan saya). 

Kebetulan juga tahun ini cuti hari raya panjang bersambung dengan cuti sekolah sebab itulah kami balik awal ke Kelantan dan beraya 1 Syawal di sana. Tahun depan konfem tak dapat lagi cuti sekolah serentak dengan cuti hari raya lagi kan?

Sistem giliran beraya bagi saya adalah sesuatu yang fleksibel dan boleh sentiasa dibawa berbincang dan bertukar pada bila bila. Apalagi bila anak anak dah besar begini, boleh dibawa berbincang & ambil undian nak beraya di mana. Kalau ikutkan anak anak, semuanya mahu beraya di Kelantan sebab baru feel balik kampung berjam-jam lamanya nak sampai ke Kelantan. Hehe.. Tapi, masa inilah kena fahamkan anak-anak yang giliran beraya itu perlu dibuat kerana lebih adil untuk mak dan abah. Namun, adil itu sangat subjektif. bergantung pada keadaan dan situasi.

Berlaku adil itu bukanlah terletak pada jumlah yang sama banyak - satu untuk kau, satu untuk aku- tanpa boleh bertukar dan tegas mengikut. Tetapi berlaku adil itu bila kita meletakkan keperluan dan tuntutan giliran itu mengikut kadaran semasa dengan waktu dan keadaan. Tidak perlu terlalu jumud dengan sistem giliran namun, ia hanya dijadikan guideline dan panduan yang asas untuk diikuti sahaja.

Jadi, tak perlulah suami isteri bergaduh nak balik beraya mana setiap tahun ya. Jauh atau dekat, giliran kita atau dia, sama samalah cari apakah yang memberati keperluan pada ketika itu. 

Bermesyuaratlah dan ambilkira suara anak anak juga supaya mereka dari awal lagi rasa dihargai dan merasa semangat kekeluargaan bila tiba hari raya - sama sama jadi decision maker dengan memberikan beberapa faktor yang perlu difikirkan.

 Inilah kunci utama mendidik anak anak tahu dan kenalpasti keutamaan (priorities) dalam keluarga dan mampu membuat keputusan mengikut keutamaan. Lebih penting lagi ini adalah salah satu usaha untuk menanam pemikiran dan semangat suka balik kampung sampai bila bila walaupun selamanya duduk di bandar. Juga dapat mendidik anak anak untuk fikirkan orang lain juga (makcik pakcik lain) di kala hari raya. Usahlah berfikir tentang diri kita sahaja.

Bukankah itu semangat yang kita mahukan daripada anak anak bila mereka semakin membesar kelak?

Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin buat semua yang sudi mengikuti blog ini sejak dari dulu lagi. Jika pernah saya menulis sesuatu yang mengguriskan hati, mohon jangan disimpan sendiri lagi, maafkan saya di atas kekhilafan diri ini.

Love always.

Minal 'aaidiin wal faaizin
Taqabballahu minna wa minkum.
Eid mubarak!




17 Jun 2019.
13 Syawal 1440H.


Rabu, 8 Mei 2019

Ramadhan 2019



Salaam Ramadhan 1440H.

Sudah lama tak sempat update blog kesayangan di sini. Lama juga tidak menjenguk komen-komen yang singgah di setiap entri. Mohon maaf zahir batin. Saya tak sempat menjawab semua komen di sini.

Mohon follow saya di Facebook atau di Instagram dan boleh PM/DM saya terus jika ada soalan. Saya lebih aktif melalui Facebook & Instagram sahaja. Juga Telegram memandangkan saya membuka kelas tahsin online khusus Ramadhan ini.

Semoga semua amalan kita yang nampak Dan tidak nampak akan beroleh keberkatan Dan pengampunan Yang Maha Esa.

Sedikit perkongsian semula daripada Buku Bukan Sekadar Homeschooling buat mak-mak yang sedang melatih anak berpuasa. Selamat berpuasa semua!

#diariramadhan2019 

Rabu, 20 Mac 2019

Komik Zine Geng Suka Mengaji Kat Rumah Cik Jah






Entah macamana baru teringat saya pernah hasilkan e-comic dengan hasil keuntungan jual KIK satu masa dulu. Beranikan diri mencuba sesuatu yang baru lalu saya gigih mencari Illustrator yang sudi bekerjasama hingga bertemu pelukis komik Faisal Nordin Dan pelukis cover Emira Jimin😊

Dulu, tak terfikir nak jadikan booklet. Dan tak tahu kewujudan zine. Tetiba dapat idea nak jadikan dalam bentuk zine Dan inilah hasilnya. Taraaa...

Sekarang, Fathi & Fatihah dah boleh baca jadi mereka jadi pembaca pertama edisi printed. Dia kata kenapa muka diorang tak ada Dalam komik ni? Haha.. Dan komik mak ni tak sama macam komik lain yang pernah diorang baca. Lain Dari yang lain. 😁

Apa boleh buat. Bila mak nak buat sesuatu, mak tak suka sama macam orang lain. Kena Ada lain sikit supaya orang ingat jejak mak.

Ya, komik ni sangat amatur (budak baru nak belajar) tetapi penuh intipati nasihat. Pengalaman mengajar mengaji & usrah bersama anak-anak mengaji yang direkodkan jadi kenangan terindah bersama ibrah. Bila Fathi & Fatihah dah boleh baca sekarang, nasihat yang sama mereka boleh dapat baca Dan masih relevan dengan usianya yang meningkat dewasa. Walhal sewaktu pengalaman ini direkodkan, mereka masih lagi kecil belum bersekolah.

Bila membaca semula, sungguh ia jadi kenangan mak yang terindah dapat mendidik Dan belajar daripada anak anak yang berbeza latar belakang. Banyak ibrah yang terkesan Dalam jiwa mak. Memori yang mendalam.😌
💖💖💖💖💖💖💖💖💖💖💖

Tempahan hanya melalui Print On Demand (POD). 

Ada 38 mukasurat dengan 6 tajuk. RM 8.
Sebahagiannya saya niatkan untuk salurkan pada bekas anak anak murid saya yang yatim & miskin. Insha Allah.

Ada sesiapa yang berminat?
Boleh pm saya. ☺️

Bedah buku 4 dalam 1!

Sejak Buku Saya Suka Mengaji ni release bulan Mei tahun lalu, saya masih belum berkesempatan lagi nak buat bedah buku ini disebabkan say...