رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Khamis, 14 September 2017

Anger management & Buli

September 14, 2017 2 Comments


Bagi sesiapa yang membaca post saya mengenai "Kawal Emosi" ini adalah sambungannya..

"Mak, kalau abang beritahu mak sesuatu dengan jujur, mak marah tak?"

"Tak. Mak takkan marah kalau abang berterus terang dan jujur dengan emak walaupun perkara tu sesuatu yang pahit. Asalkan abang jujur, insha Allah mak boleh terima."

"Harini abang dah buat sesuatu yang paling mak tak suka abang buat. Abang tahu mak mesti takkan suka punya. Tapi abang dah tak ada pilihan lain masa tu."

Mak terkejut. Cuak juga.

"Abaaaanggggg.. Abang belasah anak orang ke?"

Geleng.

"Abang tampar anak orang ke?"

Geleng.

"Abang tumbuk anak orang?"

Senyap. Matanya ke kiri dan ke kanan sambil mulutnya diketap rapat.

Tahulah emak.

"Ya Allah abang.. Macamana boleh jadi macam tu? Apa yang jadi sebenarnya?"

"Mak tak marah?"

"Tak. Mak tak marah sebab abang berterus terang dengan mak. Tak rahsiakan dari mak. Itu dah bagus tapi tumbuk orang tetap salah dan tak bagus. Mak tahu mesti ada sesuatu yang jadi puncanya.. Sebab orang takkan naik marah tanpa sebab tak tentu pasal kan, Mak cuma nak tahu apa yang jadi sebabnya."

"Buat pertama kali dalam hidup abang, abang rasa marah sangat! Abang akhirnya tak dapat kawal diri dari nak tumbuk dia! Sebab abang kena tumbuk dulu kat perut. Masa abang bagi dia tumbukan abang ni pun abang rasa mengalir airmata ni sebab abang taknak buat tapi terpaksa buat!" Fathi tunjukkan sebuku limanya sambil kesat airmata.

"Ya Allah abang. Sakit tak dia tumbuk kat perut? Kenapa abang tak keluar je beritahu cikgu? Jangan layan orang ajak bergaduh, bertumbuk. Nanti lagi teruk jadinya. Haritu abang berjaya kawal emosi tu dah bagus dah. Mak bangga abang dapat kawal diri. Tapi mak akan kecewa kalau abang tak dapat kawal diri."

"Macamana nak keluar mak. Abang nak lari ikut pintu belakang tapi geng dia ada lagi 2 orang, S  pegang tangan abang ke belakang gini pastu E tarik baju abang kat belakang. Pastu si D tu datang tumbuk abang kat perut. Sakit jugaklah. Abang rasa macam nak mengalir airmata jugak tapi abang tahan."

Mak hilang nafas buat seketika.

Ya Allah... Astaghfirullah.

"Meh mak tengok.. Ada lebam tak?"

Fathi menunjukkan tempat dia kena tumbuk tadi.

"Tak ada lebam pun. Abang ada rasa sakit tempat lain tak? Abis lepas abang tumbuk dia, dia pun mesti rasa sakit jugak kan? Dia menangis tak? Tak ada orang lain yang tolong abang bila nampak abang kena pukul? S tu kan pernah mengaji dengan mak, dia baik budaknya. Takkanlah dia boleh pukul abang. Abang kan pernah pergi rumah dia. Main sama-sama.."

"Budak-budak tu tak menangis. Cuma abang nampak S keluar airmata jugaklah. Baru dia tahu betapa kuatnya tangan abang ni bila abang dah hilang kawalan. Dia pegang tangan abang ke belakang masa tu. Dia yang paling dekat jadi kenalah tumbukan abang dulu sebab dia pegang kuat sangat. Pastu abang tak tahan sangat kena tumbuk tu. Abang nak lepaskan diri. Kawan-kawan lain ingat abang main-main dengan budak-budak tu. Diaorang pun tak buat apa. Masa tu cikgu tak ada. Cikgu tak bagi keluar kelas. Tu yang diorang yang jaga kelas tu tak bagi abang keluar."

"Oooo jadi, abang tumbuk diorang sebab nak mempertahankan diri je sebab diorang yang tumbuk abang dulu? Boleh mak tahu sebab apa dia tumbuk abang dulu?"

Dari awal mak tahu mesti ada sesuatu puncanya. Mak tak mahu melulu salahkan anak orang lain saja.

"Sebab asalnya kan abang yang buat geng komik dengan diorang. Lepas tu si D nak jadi ketua. Dia taknak ikut abang jadi dia keluar geng abang, dia ajak lagi 2 orang tu masuk geng dia. Lepas tu abang kan ada idea banyak. Dia cuma lukis komik lawa je. Tangan bazuka dia lukis memanglah lawa. Tapi bila dia tak ada idea, dia nak rampas kertas perancangan rahsia komik yang abang buat ni. Abang tak bagi. Dia nak curi idea abang! Tu yang diorang pegang abang, pastu pukul perut abang."

"Astaghfirullahal 'aziiimmmm... Pasal komik ni je sampai bertumbuk?! Hmmm, ni yang mak pun rasa MACAM nak hilang kawalan nih."

Kuuuussssssmangattt! Juling-juling mata mak mendengarnya.
Mak pause sekejap.
Cari air nak minum.
Takut mak pulak kang yang gagal kawal emosi. Hoho..

Baiklah. Mak fikir daripada mencari salah mana-mana pihak dan terus melatah, baiklah mak analisa bersama abang apa yang baik dan apa yang tak baiknya yang boleh dijadikan pengajaran.

"Abang,

1. Abang kena tumbuk sampai rasa sakit kat perut tu dah tak bagus sebenornya sebab kita tak boleh biarkan orang lain sentuh kita apalagi cederakan kita secara fizikal. Ni nasib baik tak ada lebam, keluar darah atau apa-apa luka.

2. Mempertahankan diri sebab kena tumbuk dulu tu boleh diterima. Sebab kita taknak orang lain sakiti kita lagi. Kalau dah itu je pilihan yang tinggal. Tapi janji, sekali je mempertahankan diri. Lepas tu jangan sambung panjang berbalas tumbukan lagi. Stop sampai situ ok. Abang tumbuk sekali pastu mujur dia tak balas tumbukan abang. Kawan-kawan abang pun dapat kawal diri dengan baik sebab tak berbalas tumbukan itu langkah yang bagus. Jadi benda ni tak jadi lagi teruk.

3. Akhirnya abang gagal kawal emosi dan terus naik darah tu mak faham sebab mana-mana manusia pun akan ada perasaan marah bila diajak bergaduh banyak kali. Banyak kali dah sebelum ni diorang ajak abang bergaduh kan tapi abang tak layan kan. Abang dapat kawal diri. Cuma kali ni je abang betul-betul tak boleh tahan dah. Ok tak apa. Mak faham. Tapi, janji dengan mak, lain masa nanti kalau jadi macam ni lagi abang cuba kawal semula emosi dengan baik ok. Selalu fikir masa depan. Kalau berbalas tumbukan keadaan akan jadi lagi teruk. Lepas tu kita semua akan menyesal. Sampai tua rasa menyesal tu akan abang rasa tau.

Jadi, kalau diorang ajak bergaduh lagi, terus lepaskan diri atau jarakkan diri daripada diorang dan terus pergi pejabat jumpa guru besar atau mana-mana cikgu yang ada kat situ. Sentiasa jujur dan beritahu perkara sebenar walaupun itu memang ada salah kita. Jujur je. Cikgu akan tahu yang abang sedang mempertahankan diri.

4. Lepas ni bubarkan geng komik abang tu kat sekolah. Tak perlu lagi buat geng itu geng ini kat sekolah. Kalau abang betul nak terbitkan komik sendiri, mak akan cuba tolong abang. Kita usahakan sendiri. Tapi tak perlu beritahu kawan-kawan ajak diorang sekali. Sebab bila ramai orang, banyak fikiran, banyak tindakan ambil sendiri, akan banyaklah nanti yang nak digaduhkan. Itu tak bagus. Jadi, baiklah dibubarkan. Abang tak rugi apapun.

5. Tumbuk anak orang tetap salah dan tak bagus sebab kita cederakan orang lain. Mana tahu dia ada sakit lain, sebab abang tertumbuk dia sikit je nanti dia boleh masuk hospital atau meninggal dunia lagi teruk jadinya. Masa depan abang nak buat komik sendiri tu langsung dah tak ada harapan dah sebab polis tangkap. Masa tu mak pun akan sedih dan kecewa dengan abang. Abang dah tak boleh jumpa mak lagi. Sedih tak? Jadi, selalu fikirkan masa depan kita. Apa kita buat harini semuanya ada kaitan dengan masa depan kita. Hati-hati!

6.  Sebab tumbuk orang tu salah, jadi abang pilih nak mak bawakkan pergi rumah S jumpa emak S dan mengaku minta maaf atau esok kat sekolah jumpa S minta maaf sendiri sebab abang hilang kawalan harini sampai tertumbuk muka dia. Mana satu? Abang pilih. Tak kira kita betul atau salah, apa yang salah tetap salah dan kita kena minta maaf! Kita pun bukan sentiasa baik dan betul. Orang lain pun bukan selalunya jahat dan salah.

7. Mulai harini abang kena doakan kawan-kawan abang supaya jadi baik dan jadi anak yang soleh setiap hari. Abang terlupa ni nak doakan kawan-kawan abang. Asyik doakan diri abang sendiri nak buat komik je kot.

Kan mak pernah beritahu abang, tak ada sorang pun dalam dunia ni yang dilahirkan je jadi jahat atau suka buli orang lain. Tak ada! Mesti ada sebab kenapa seseorang tu belajar suka kacau orang atau cari gaduh dengan orang lain kat sekolah. Mana tahu kat rumah dia jadi sesuatu misalnya mak ayah dia selalu bergaduh dan menjerit kat dia. Kesian kan dia? Nak duduk rumah pun tak tenang.

Abang kena bersyukurlah mak dan abah tak bergaduh. Mak kesian kat S tu. Dia tu pernah mengaji dengan mak. Mak tahu dia budak baik. Cuma mak tak sangka sampi hati dia buat abang macam tu. Masa dia sakit kat sekolah dulu kan abang yang tolong angkat dia pimpin dia naik van. Tapi tak apalah. Nanti dia belajar dari kesilapan dia. Abang pun belajar juga. Kesiankan kat dia. Maafkan dia dan minta maaf dari dia. OK?

Senyap.

"Nanti abang fikirkan dulu mak."

Mak pun senyap.

.

Semasa makan tengahari, saya memaklumkan kepada suami.

Abahnya terkejut sama seperti saya tadi dan mula bertanya cerita sebenar. Berceritalah dia sekali lagi.

Setelah selesai cerita, abahnya kelihatan tenang saja. Dan senyap. Terus makan seperti biasa. Saya mahu lihat apa pendapatnya.

"Macamana? Awak kan AJK PIBG sekolah. Apa tindakan awak nak ambil? Anak awak kena buli kat sekolah."

"Itu bukan bulilah. Itu budak-budak bergaduh. Kalau buli tu dia kena tiap-tiap hari macam Nobita tu. Sesekali budak-budak memang bergaduh. Nanti pandailah diorang setelkan sesama sendiri. Budak lelaki memang macamtu."

Ok. Walaupun macam tiada emosi di situ (haha!) tapi mak setuju juga point itu. Perbezaan dibuli dan bergaduh. Tapi, ia perlu dikawal juga. Daripada satu pergaduhan inilah boleh menjadi punca buli terus menerus hidup di sekolah.

Mak berfikir, jika beritahu cikgu pun supaya tolong pantaukan budak-budak ni jangan bergaduh kat sekolah, mak percaya itulah yang cikgu pastikan hari-hari kat sekolah. Tiada pergaduhan, tiada komik, tiada buli. Siap ada peti aduan khas yng diletakkan kat sekolah bagi sesiapa yang dibuli. Cikgu-cikgu juga sudah tersedia banyak kerjanya ditambah pula nak pantau seorang demi seorang.. Hanya nak jadi cerita saja harini.

Maka, mak pun berlapang dada dan mengubah aura positif untuk Fathi supaya memaafkan dan saling meminta maaf walaupun ia bukannya 100% kesalahan diri kita.

Teringat mak sekolah rendah dulu. Mak hari-hari balik sekolah menangis atas sejadah sorang diri masa solat Zohor. Hari-hari mak kena buli secara mental dengan orang paling berpengaruh kat sekolah. Tapi mak tak pernah cerita pada sesiapapun walaupun atuk dan nenek. Nenek tanya kenapa mata bengkak macam menangis. Mak selalu cakap tak ada apa. Mak pendam sorang-sorang.

Masa itu, mak betul-betul bergantung pada Allah dan berdoa sungguh-sungguh supaya Allah cekalkan hati mak. Mak doa supaya Allah berikan mak kesabaran yang tinggi dan mak redha sebab mak yakin akan ada hikmahnya satu hari nanti di masa hadapan. Mak tak tahu sekarang tapi mak tahu mesti akan ada hikmahnya.

Mak berbual-bual dengan Allah pujuk hati mak supaya hikmah kemanisannya nanti dapat mak kecapi jugak satu hari nanti dalam masa hadapan. Lepas mak dah nangis banyk-banyak, mak akan tertidur. Bangun dari tidur biasanya mak rasa lega sangat dan tak berdendam pada sesiapa. Allah yang pujuk hati mak dan hadiahkan mak dengan mimpi yang indah. Itu saja yang mak ingat.

Mak doakan Fathi juga diberi kecekalan hati dan latihan ini walaupun kita rasa susah dan sedih sekarang tapi ujian beginilah yang akan mematangkan kita dan didik hati kita berjiwa besar satu hari nanti. Semua yang berlaku Allah datangkan bersama hikmahnya. Allah takkan biarkan sesuatu terjadi dengan sia-sia.

.

Selesai solat maghrib, seperti biasa Fathi mengaji bersama adik-adiknya. Semasa itu, suasana sangat tenang. Mak pun dah bertenang dan mahu baca al-Quran. Sebelum buka al-Quran Fathi berkata,

"Mak, kita kena doakan kawan-kawan kita eh supaya jadi murid yang baik dan anak yang soleh? Walaupun dia sakitkan hati kita sampai kita menangis?"

"Iya. Kita kena sentiasa doakan kawan kawan kita jadi baik. Nanti malaikat akan doakan kita jadi baik sama dan angkat doa kita minta Allah makbulkan. Orang yang paling sakitkan hati kita sebenarnya dialah yang paling perlukan doa dari kita. Jangan berhenti berdoa untuk semua orang."

Fathi mengangguk dan mula mengaji.

.
.
.

Kejadian ini berlaku sebelum cuti sekolah tempohari. Mak sengaja simpan untuk beberapa ketika untuk melihat kesan doa dan tindakan Fathi selepas kejadian itu dan demi mencari hikmah tersembunyi. Mak percaya, jika kita cepat melulu dan mencari salah ramai pihak, banyaklah salah yang kelihatan. Malah, kesalahan diri sendiri tidak nampak. Lalu, apakah hikmah yang kita boleh kutip daripadanya?

Ternyata, kuasa doa itu hebat adanya. Tiada siapa lagi yang mengusik atau cari gaduh dengan abang lagi. Semuanya kembali biasa seperti tiada apa yang terjadi. Kawan-kawan abang pun memaafkan abang walaupun ada seorang lagi yang menjauhkn diri dari abang. Mereka sudah insaf dan mengaku bersalah. Kawan seperti biasa. Geng komik dibubarkan dengan selamatnya tanpa perbalahan lagi.

Mak bersyukur mak tak ikut emosi sangat tempohari. Benar pendapat abah, ia boleh diselesaikan sesama sendiri dan ibubapa perlu kurangkan campurtangan hal anak-anak di sekolah selagi mana ia dalam kawalan dan tidak seteruk mana.

Abang masih dapat berkawan seperti biasa dengan orang lain. Yang nakal-nakal tempohari juga abang kata perangainya dah berubah. Tak mengacau orang lain lagi.

Ya Allah, benarlah doa yang tersembunyi itulah yang paling mustajab, mampu berupaya mengubah seseorang. Bukan kerana hebatnya doa kita tetapi hebatnya Allah yang pada bila-bila masa boleh mengubah hati manusia. Apabila kita kembali kepadaNya, meminta kepadaNya, Dia yang lorongkan hati-hati kita, Dia yang mengawal dan memelihara diri kita dari kejahatan jin dan manusia.

Hikmah inilah yang mak pegang dari kecil dulu. Sehinggalah baru-baru ini mak mendapat hikmah dan pengajaran yang seterusnya demi memahami isu buli ini. Mak berpeluang bertanya pengalaman seorang pengetua sekolah berasrama penuh yang berprestij kebangsaan.


"Cikgu, bagaimana kes buli di sekolah ini? Adakah wujud atau bagaimana?"

"Ada. Selagi namanya asrama pasti ada budak-budak nakal yang suka mengusik orang lain. Itu biasa. Tapi kes terbaru sekarang ini ada seorang pelajar kita baru buang sekolah sebab belasah junior agak teruk. Asalnya budak ni adalah budak yang baik. Pelajar contoh sebab kepimpinan dan akhlaknya baik. Hafaz al Quran. Cuma, dia tak dapat kawal diri bila ada budak langgar peraturan sekolah. Dia hilang kawalan dan ambil keputusan sendiri. Itu silapnya. Sekarang ni, budak budak junior tu tulis surat minta budak tu masuk semula ke sekolah sebab budak tu baik dengan semua orang. Budak tu yang tolong junior tu kalau ada apa-apa.. Cuma dia memang ada masalah nak kawal kemarahan dia je. Itu yang kita takut akan berulang lagi kalau kita masukkan dia semula ke sini. Cikgu sedang menilai semula."

Terang pengetua dengan suara yang sangat sayu.

"Oh, isu anger management ya cikgu?"

"Ya."

Perbualan ini walaupun ringkas cukup mengajar saya mengenai isu buli anak-anak di sekolah apabila saya kaitkan pengajaran yang saya perolehi daripada pengalaman anak sendiri yang kini baru darjah 2 tempohari.

Allahu akbar.

Astaghfirullah..

Kita diajar dan mengajar anak-anak mengenai time management tetapi kita tidak pernah mendidik dan mengajar anak-anak mengenai anger management apalagi diajar mengenainya.

Isu buli hanyalah mengenai anger management.

Melalui pengalaman ini, saya menginsafi bahawa dunia parenting ini bukanlah mengenai akhlak kita dan anak anak kita semata-mata. Menjadi ibubapa kepada anak-anak hari ini usahlah kita mementingkan diri dengan berdoa hanya untuk akhlak dan kejayaan anak-anak kita sendiri sahaja.

Menjadi ibubapa hari ini, bererti mendoakan akhlak dan kejayaan buat anak-anak orang lain juga kerana doa yang sama pasti Allah makbulkan ke atas anak-anak kita sendiri.

Jika anak-anak kita punya banyak isu di sekolah bersama rakan-rakannya, semak semula diri kita. Adakah kita sudah mendoakan kebaikan dan kejayaan anak-anak orang lain hari ini?

Bukan semuanya salah sekolah. Sekolah hanyalah tempat diuji. Bagaimana anger management seorang anak dapat diuji dengan berkesan hanya di sekolah.

Apabila anger management tidak dilatih sejak kecil di rumah, maka bersedialah menghadapinya apabila anak sudah naik sekolah. Sekolah dijadikan penyebabnya.

Buli adalah interpretasi daripada suatu kemarahan yang tidak dapat dikawal dan diri hilang kawalan berhadapan dengannya. 

Apabila anda mendengar cerita budak sekolah membuli sesama mereka sendiri, adakah anda dapat mengawal marah semasa menulis komen di bawahnya? Adakah anda dapat mengawal diri daripada menulis sesuatu yang bersifat menghukum atau memaki hamun seluruh keturunannya?

Semuanya bermula daripada diri kita.

Sejak kecil, emosi anak akan mula terbentuk melalui tantrum.

Semasa anak tantrum itulah masanya latihan pertama anger management bermula. Samada kita dapat mengajar anak untuk mengawalnya atau cair mengikut kehendaknya, tanpa latihan mengurus dan mendidik anger management ini dengan sebaiknya akan memberi kesan kepada tingkahlaku anak di kemudian hari.

Kerana itu, bila anak kerap tantrum pandanglah dari sisi positif. Ianya latihan dan ruang untuk kita mengajar anak menguruskan kemarahannya. Kelak besarnya dia mahir mengawal emosinya sendiri tanpa kita di sisi.

Jika kita hilang kawalan semasa anak tantrum, sama seperti anak yang sedang tantrum itu, maka kita takkan dapat mengajarnya apa-apa malah anak akan terus tantrum dan hilang kawalan sama seperti diri kita.

Semuanya bermula dari diri kita sendiri.

Apabila kita melihat sesuatu yang tidak elok dan viral di media sosial, kita dahulu perlu mengawal diri daripada memberi komen yang menghukum tanpa tahu asal duduk perkara. Jika kita sendiri gagal untuk menahan diri dan mengawal emosi yang sedang bergelojak itu, bermakna jangan salahkan anak-anak apabila dia mula hilang kawalan dan beremosi apabila sesuatu terjadi kepadanya. Berapa ramai komen yang negatif singgah di kotak komen mengenai perkara yang viral itu, jangan terkejut jika ramai lagi kes buli di sekolah akan terjadi kerana sebenarnya isu buli berkaitan anger management.

Ya, sekali lagi ia bermula daripada diri kita sendiri. Kita pilih.

Apabila sesuatu yang tidak elok berlaku pada anak kita di sekolah, bagaimana respon segera kita? Adakah kita dapat mengawal emosi apabila mendengar anak dipukul di sekolah? Atau terus melulu mencari salah pihak lain?

Ya, sekali lagi ianya mengenai anger management diri kita sendiri untuk anak-anak contohi.

Dan akhirnya, adakah terselit doa buat rakan-rakan kepada anak kita sebagaimana kita mendokan kebaikan dan akhlak anak kita di malam hari?

 Jangan pentingkan diri sendiri. Sekali lagi terpulanglah kepada diri kita.

Isu buli perlu difahami yang sebenarnya ia adalah mengenai anger management. Buatlah sesuatu kepada anger management anda! Berlatihlah dengannya. Didiklah anak mengenainya.

Uruskan amarahmu.

#ceriteraanaksekolah
#didikanakabadke21
#didikanakberjiwabesar


Buli? Tontonlah Doraemon bersama anak-anak

September 14, 2017 0 Comments

Selepas makan malam semalam, seperti biasa ada sedikit waktu sebelum masuk tidur. Macam biasa, saya buka TV sebentar untuk tengok berita. Biasanya, di siang hari mahupun malam hari dah tak ada masa senggang pun nak mengadap TV. Tak macam masa anak 1 dan 2 dulu.

Tak sangka pula ada Doraemon the movie : Stand by me. Sekali sekala best juga melayan kartun di malam hari.

Wahhh.. Doraemon ni panjang jangka hayatnya. Bukannya saya tak pernah tengok dulu waktu kecik-kecik.

"Sebab doraemon nilah mak membayangkan tahun 2020 nanti ada kereta terbang, teksi terbang, bas terbang dan rumah terapung di angkasaraya!" Saya mula bercerita.

"Tapi sekarang dah tahun 2017 dah. Lagi 3 tahun bayang kenderaan terbang pun macam tak nampak lagi!" Haha.. Anak anak tak faham apa yang maknya cuba konplen ini. Kikih..

Kali ini menontonnya dengan anak anak. Dahulu, menontonnya sebagai kanak-kanak. Ada perasaan dan persepsi yang berbeza.

Kawal emosi

September 14, 2017 0 Comments

"Mak, tadi kat sekolah ada kawan abang tu tampor abang macam ni..!" sambil menunjukkan sedas penampar yang singgah di pipinya.

Mak pun terbeliaklah mata!

"Kenapa dia buat gitu kat abang?"

"Entahlah. Saja je si D tu nak tampor orang. Sakit abang! Abang jadi sangat marah kat dia! Abang rasa macam nak tampor dia balik! Tapi, abang tarik nafas dalam-dalam macamni.. Lepas tu abang terus pergi tempat lain. Tapi muka abang marah sangatlah kat dia.."

Mak takjub sekejap. Fathi sambung lagi.

"Lepas tu masa kat kelas naik rehat tu abang rasa memang sangat marah kat dia. Abang buatlah muka marah. Si D tu nampak muka abang marah sangat lepas tu dia datang dekat abang dia senyum-senyum mintak maaf pulak."

"Laaa, macam tu je? Dia senyum lepas tu mintak maaf? Abang ada kacau dia tak sebab tu dia cari pasal dengan abang dulu?"

Saja mak nak menduga.

"Tak ada mak. Abang tak kacau pun dia apa-apa! Tak tahu kenapa dia tiba-tiba tampor abang. Hishhh!"

"Habis, dia dah minta maaf abang maafkan dia tak?"

"Abang salam jelah dengan dia tapi muka abang masih marah kat dia! Abang terus pergi tempat lain tarik nafas panjang-panjang lagi macamni."
Mendengus-dengus nafasnya keluar masuk. Memang marah betul gayanya dengan mata sekali dibeliakkannya!

"Bagus abang berjaya kawal diri dan emosi abang dengan baik. Tahniah abang! Benda nilah yang mak ajar pada abang dari kecik dulu kan supaya kalau kita rasa marah jangan ikutkan sangat perasaan tu. Tak salah kita rasa marah bila orang cari pasal dengan kita tapi lebih penting kita kawal perasaan marah tu supaya kita pun tak ikut macam perangai orang lain. Dia cari pasal dengan abang tapi abang pilih taknak balas balik sebab abang taknak cari pasal dengan dia. Bagus tu! Tak semua orang mampu buat macam abang.. Teruskan kawal diri abang macam tu ok!

Lain kali, bila dia minta maaf abang kena ingatkan kat dia balik, aku tak kacau engkau jadi engkau jangan nak kacau aku pulak."

"Errrr, mak kata tak baik cakap kau-aku. Kat sekolah abang tak cakap macamtu kat kawan-kawan abang mak.."

"Oh, ok ok.. Ikutlah abang nak cakap macamana pun.. Tapi yang pentingnya, abang dah boleh kawal diri dan perasaan abang dengan baik bila ada kawan yang cari gaduh dengan abang. Abang dapat berfikir panjang.

Bila abang tak balas tampor dia balik jadi tak jadilah pergaduhan atau tumbuk-menumbuk kat sekolah. Itu yang terbaik! Jadi, nampak tak sebenarnya bagus juga abang dari dulu diduga dengan macam-macam kawan abang buat kat abang kan? Abang dapat melatih diri untuk kawal emosi abang dengan lebih baik lagi. Kawan-kawan usik tu biasalah.

Kat mana-manapun ada budak yang nakal macam D tu. Tapi nanti dia dah besar, dia akan teringat balik perbuatan dia dan insaf, malu dengan perbuatan tu. Dia taknak anak dia pun jadi macam dia dulu. Jadi, abang kena ingatkan dia je. Jangan sentuh abang lagi. Nanti bila dah besar, awak akan menyesal. Haa, cakap gitu je. OK? Abang pun kena ingat perkara yang sama ni. Jangan sesuka hati pukul orang lain tau! Kalau kita tak suka orang buat pada kita, kita jangan buat kat orang dulu."

"Jadi budak-budak ni memang selalu tak fikir masa depan kan mak? Sesuka hati nak kacau orang yang tak kacau dia. Lepas tu bila dah besar baru nak menyesal. Masa tu dah lambat dah agaknya."

"Macam gitulah bang namanya manusia. Semua orang pernah buat silap satu masa dulu. Tapi, semua orang akan berubah jadi lebih baik bila dia menigkat dewasa. Kita jangan cakap orang tu nakal dan tak baik setiap masa. Maafkan dia. Dia saja je nak bergurau-gurau dengan abang tu.. Asalkan dia tak sentuh abang sampai abang tercedera, maknanya oklah tu."

.
.
.

Di usia anak bawah 7 tahun, apa yang biasanya berlegar di kalangan ibubapa hanyalah mencari idea
bagaimana nak ajar anak tahu membaca, mengira, menulis, mewarna, mengaji dan menghafaz sahaja. Kebanyakannya terlepas pandang untuk mengukuhkan pembangunan EQ anak-anak dan jatidirinya sebelum masuk ke sekolah.

Lalu, kita menyerahkan pendidikan sahsiah dan EQ anak-anak kepada pihak sekolah sepenuhnya walhal tanggungjawab itu masih lagi perlu dipenuhi oleh kita ibubapanya sebelum masuk sekolah dan berterusan hingga masuk sekolah.

Bukan menyalahkan sistem persekolahan yang hanya melahirkan pelajar yang pandai di atas kertas sahaja.

Buktinya, masakan ramai ibu menggunakan medium Whatsapp kelas anak untuk menegur tingkahlaku sahabat anaknya yang lain di grup kelas anak siap warning cikgu untuk memantau tingkahlaku anak mereka di sekolah.

Kasihan cikgu. Punya tugas hakiki lain yang perlu dilunaskan manakan mungkin mampu memantau semua pergerakan anak muridnya yang ramai itu.

Pengalaman ini membuatkan saya terfikir..

Budak-budak memang sifatnya kebudak-budakan. Ada saja perangainya yang menjelekkan dan bila-bila masa membuatkan orang dewasa marah. Tapi, pernahkah kita terfikir yang orang dewasa pun boleh saja berperangai menjelekkan dan membuatkan anak-anak marah tanpa kita sedar?

.

Ya.. Anak yang berhadapan dengan kesan 'kemarahan' ibubapanya di rumah akan bereksperimentasi perasaan yang serupa semasa di sekolah. Tempat di mana ibu bapanya tiada di hadapan matanya.

Mudah untuk dia mengekspresikan dirinya mengikut input dan pengajaran yang didapatinya di rumah. Begitu juga sebaliknya berlaku.

Mudah ibubapa naik tangan di rumah, mudahlah anak-anak naik tangan dengan kawan-kawannya di sekolah. Begitulah sebaliknya.

Adakah kebarangkalian isu buli yang berlaku adalah hasil ekspresi satu perasaan yang dipelajarinya di rumah?

Rumah adalah sekolah pertama anak.

Ajarlah anak mengenalpasti emosi mereka sejak kecil dan pandu mereka untuk bagaimana mengawal emosi. Setiap kejadian yang negatif dijadikan latihtubi untuk mereka mengasah lagi skil pembangunan EQ nya mengurus emosi dengan sedikit dorongan dan campurtangan ibubapa untuk melihat sesuatu secara positif dengan sikap berhati-hati.

Insha Allah, fikir positif, buat positif, emosi positif, hasilnya akan jadi positif tak kira apapun negativiti yang ditempuh!

#ceriteraanaksekolah
#didikanakabadke21
#positiviti

Ahad, 27 Ogos 2017

Mengajar anak supaya dapat mengaji dengan lancar?

Ogos 27, 2017 0 Comments

Bagaimana mengajar anak melancarkan bacaan al-Quran?

Ada satu soalan yang baik daripada pembaca boleh dikira sambungan kepada post sebelum ini #tipsajaranakmengajidirumah

"Terbaik kak, ada tips tak nak suruh anak melancarkan bacaan? Dulu sebelum mengaji kita disuruh guru melancarkan bacaan yg sudah dimengajikan sebelum ini."

.

1. Untuk melancarkan bacaan sebaiknya melalui latihan berulangkali. Maknanya setiap hari pastikan anak mengaji at least 1 muka surat. Makin banyak dia mengaji, makin banyak dia berlatih, makin lancar bacaannya insha Allah.

2. Tunjukkan bacaan yang lancar dengan tajwid yang betul kepada anak. Saya pernah kongsikan sebelum ni, kita yang kena baca Quran dengan lancar dulu.

Ajak anak duduk di sebelah kita dan suruh dia dengar dan semak bagaimana kita mengaji. Pegang jarinya mengikut bacaan kita. Mana bacaan yang perlu dipanjangkan, tunjuk pada tanda bacaan tu dengan lama. Mana yang pendek dilajukan jari. Tunjuk sambil membacanya dengan tartil supaya anak dengar sendiri bacaan yang lancar Dari ibubapanya itu bagaimana.

3. Berikan dia tugasan untuk menyemak bacaan adik beradiknya yang lain dan perbetulkan jika ada tajwid yang salah dibaca. Suruh dia membacakan bacaan yang betul walaupun lambat. Tak apa. Berikan dia masa.

Latihtubi yang berterusan setiap hari akan melancarkan sendiri bacaannya dari masa ke masa, Insha Allah! :)

.
.
.

Rujukan post

Empat (4) cara mendorong anak terus mengaji :

Beberapa tahun lalu, saya ada berkongsi cara bagaimana boleh kita "tackle" kembali hati anak-anak apabila sampai 1 masa nanti anak secara tiba-tiba saja tidak mahu mengaji. Baca di sini. Lebih-lebih lagi anak lelaki. Dan fasa ini adalah bagi anak yg di bawah 6 tahun.

Anak lelaki memang banyak fikiran & kerenahnya jika sudah "boring" mahu mengaji. Samalah gayanya jika dia bermain, adakah mereka mampu duduk betah hanya dengan 1 jenis game?

Itu normal. Anak kita bukan setiap masa meningkat imannya. Atau punya iman yg statik tidak berganjak..

Anak kita adalah manusia biasa. Punya iman turun naiknya.

Itu realitinya.

Saya tidak mahu berkongsi hanya yg manis-manis belaka bagaikan anak-anak kita ini terlalu sempurna baiknya. Suruh mengaji - dia mengaji.

Tidak! Pasti ada cabarannya bukan?

Hakikatnya, anak kita seperti diri kita juga.

Mak ayah sekalian..
Lebih banyak baca al-Quran atau lebih banyak baca facebook?
Mendirikan solat 5 waktu + kerap melakukan solat-solat sunat atau lebih kerap buka facebook melebihi 5 kali sehari?
;)

Jangan salahkan anak jika anak tidak mahu mengaji seperti anak orang lain yg mampu khatam di usia muda jika jawapan kita bagi soalan di atas ini ialah kekerapan lebih 5 kali memihak kepada buka facebook berbanding al-Quran.

.

Bagi fasa seterusnya, apabila anak sudah mula naik al-Quran (biasanya 7 tahun ke atas) boleh mencuba ketiga-tiga cara ini :

1. Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit.

Bersetuju dengan permintaan anak untuk mengaji separuh mukasurat saja. Tak mengapa sedikit-sedikit. Jangan bergaduh jika anak tidak mahu baca habis 1 muka.

Babitkan "pengaruh rakan sebaya" (adik-beradik lain) untuk menyemak bacaan di sebelahnya walaupun kita ada menyemak bacaaan di hadapannya.

Kemudian, adik-beradik lain sambung membaca lagi separuh mukasurat tersebut dan dia pula yg menyemak bacaan adiknya itu. Dengan ini, di sebenarnya dapat membaca 1 mukasurat secara konsisten

* Dapatan : Semasa dia mengaji, terdapat banyak kesalahan panjang pendek & tersilap huruf dan baris. Tapi, bila dia menyemak bacaan adiknya, dia alert dan tahu huruf & baris serta panjang pendek yg betul. Ajaib! Dia belajar bacaan yg betul melalui "pengaruh rakan sebaya" yg kuat.

2. Jadilah suri teladan kepada anak.

Apabila anak lebih seronok bermain-main robotnya atau bergusti dengan adiknya selepas solat maghrib, panggil anak dengan baik untuk duduk di sebelah kita. Peluk dia.

Bukalah al-Quran dan bacalah bersama anak.

Suruh dia perhatikan bagaimana kita membaca al-Quran dengan tartil. Panjang pendeknya, dengungnya, makhrajnya. Suruh dia ddengar betul-betul dan suruh dia tunjukkan dengan jarinya mengikut apa yg kita baca.

Dapatan : Anak menjadi semakin alert dan mendapat contoh yg betul bagaimana membaca al-Quran secara tartil berbeza apabila dia membaca buku BM atai BI. Apabila kita membaca dengan tegas tanpa meleweh, sekejap saja dapat menghabiskan bacaan 1 muka surat. Dan mampu membaca bersama kita hingga 2 mukasurat. Mulakan sedikit-sedikit dulu.

3. Tak perlu kejar khatam al-Quran cepat. Beri ruang eksplorasi al-Quran.

Saya belajar ini daripada fathi. Pada 1 hari, dia bertanya kepada saya mengenai apa yg akan berlaku bila hari kiamat? Saya terus nyatakan yg itu semua Allah ada terangkan dalam al-Quran. Lalu, dia berminat untuk membacanya.

Bermula hari itu, dia lebih gemar mengaji dan kemudiannya membaca terjemahannya sekali. Dia mahu tahu mengenai kiamat, dia membuka surah an-naba' semula walhal dia sudah membaca al-baqarah.

Jika diikutkan.. Dia sendiri menurunkan bacaannya ke muqaddam selepas naik al-Quran. Tapi, bagi saya tak mengapa. Jika dia mahu membaca Iqra semula pun saya ok.

Kerana apa?

Saya bertanya kembali kepada diri saya.

Mengapa kita perlu paksa anak untuk mengaji supaya cepat khatam al-Quran?

Mahu anak cepat khatam al-Quran kemudian nak pergi mana?

Apa halatuju kita?

Apa niat sebenar kita mahukan anak fasih membaca al-Quran?

Apakah gunanya jika anak cepat khatam al-Quran dengan masih banyak lagi bacaan panjang pendeknya yg salah?

Akhirnya, ia menjadi saham kita di dalam kubur nanti dengan bacaan yg betul atau bacaan yg salah?

Saham yg manakah satu yg kita inginkan di kemudian hari?

Biar lambat, asal selamat.

Fathi di sekolah, dia masih mengaji Iqra. Katanya sengaja tak mahu beritahu cikgu yg dia sudah naik al-Quran.

Mendengarnya, juling-juling mata saya! Dia perlu jujur.

Tapi dalam masa yg sama, saya fikir tak mengapa jika dia sendiri rasa happy membaca Iqra berulangkali tanpa ada rasa terbeban atau paksaan dalam dirinya.

Di rumah, dia membaca al-Quran seperti biasa bermula surah al-baqarah.

Ada hari, datang moodnya mahu bereksplorasi dengan al-Quran, saya membiarkannya membaca muqaddam (juzuk amma) pula. Kerana juzuk amma adalah sesuai untuk dijadikan sesi tadabbur. Mulakan dengan surah yg pendek-pendek dan mudah difahami anak.

Dapatan : Apabila kita menjadi fleksibel, anak juga akan menjadi fleksibel dengan permintaan kita. Dia mudah mengikut kata. Dan lebih seronok untuk mengaji kerana membaca al-Quran bukanlah hanya mengenai "kena marah akibat salah membaca panjang pendek ayat" tetapi ia menjadi kamus rujukan pada bila-bila masa dia mahu mengetahui sesuatu yg bermain di fikirannya.

Raikan permintaan pengetahuannya!

Dan biarkan anak bereksplorasi dengan al-Quran. Tidak mengapa ambil masa untuk khatam al-Quran. Sekurang-kurangnya, anak dapat mempelajari untuk tadabbur al-Quran dan faham apa yg dibacanya.

Ia sesuatu yg boleh dibanggakan kerana anak dapat belajar bahasa Arab, bahasa syurga ini yg bukan bahasa ibundanya. Pasti memerlukan masa.

Tentulah berbeza dengan Imam Malik satu masa dahulu yg mana bahasa Arab merupakan bahasa percakapan beliau. Khatam di usia muda dengan memahami apa yg dibacanya.

Ukur baju di badan sendiri.

Berikan dorongan dan pengiktirafan di atas usaha dan kemahuan anak untuk terus suka mengaji.

Inilah cabaran kita menjadi ibubapa yg mahu mendidik anak di abad ke-21 ini untuk menyukai al-Quran sepertimana mereka suka mengadap Didi & friends setiap hari! :)


4. Bermain dengan buku X-plorasi surah-surah al-Quran.



Fathi menulis, Fatihah memegang al-Quran dan menyelak-nyelak mukasuratnya sambil membaca dari awal terjemahan surah hingga habis. Persis mereka membaca ensiklopedia & kamus untuk mencari sesuatu dengan penuh khusyuk!

Rupa-rupanya, mereka sedang mencari Nabi apakah yg disebut di akhir surah al-Maidah?
Gigih membaca satu persatu muka, akhirnya saya memberikan sedikit panduan untuk mereka mencari jawapan bagi semua soalan. Melaluinya, mereka membaca al-Quran siap terjemahannya.
Mengaji dengan cara fun!

*Mak pun tumpang enjoy untuk faham al-Quran. Banyak juga mak belajar perkara baru. Subhanallah! :)

Selamat berusaha..

#quranichomeschooling
#sukamengaji
#mendoronganaksukamembacaalquran
#didikanakabadke21

"Now, everyone can teach" ~ Cara mengajar sendiri anak mengaji di rumah

Ogos 27, 2017 0 Comments


Soalan :

Puan, boleh kongsi tips macam mana buat ajar anak mengaji kat rumah? Saya tinggal kawasan yg susah nak hantar mengaji..
Nak suruh pergi sendiri saya takut tak harap sangat...

Jawapan :

Saya pernah kongsikan banyak cara dan tips sebelum ini. Jika ditulis di sini agak panjang pula nanti. Saya akan summarized beberapa langkah sebagai panduan puan untuk mengajar anak mengaji di rumah.

Boleh ikuti beberapa tips / permainan mengajar mengaji anak di bawah usia 7 tahun dengan cara fun secara detail di Page Kad Imbas Khadijah atau ikuti Group fb saya Usrah Suka Mengaji untuk perbincangan lanjut.

.

1. Jangan mulakan mengajar dengan buku mengaji.

Anak kecil abad ke 21 hari ini tidak sama seperti kita satu masa dulu. Hampir kesemua ibubapa yang saya temui meluahkan rasa kebimbangannya anak tidak suka mengaji kerana bila diajar sekejap saja yang dibacanya atau ikut semula bacaan/huruf. Kemudian anak tak mahu duduk diam mengaji. Ya, itulah fitrah anak kecil.

Disangkanya anak kecil susah diajar mengaji walhal cara kita yang salah.

Manakan mungkin anak kecil yang sudah didedahkan kepada gajet di awal usia hari ini betah duduk diam dengan disiplin buku mengaji jika dia sudah punya option yang lebih berwarna-warni, imej-imej yang bergerak laju lagi menarik dapat ditontonnya di youtube / game di internet. Zaman berubah. Cara kita mengajar anak juga perlu berubah sepantas masa.


2. Ajar anak kenal huruf tunggal hijaiyyah dahulu, diikuti dengan fungsi baris asas.

Ini adalah basic knowledge bagi semua pembaca al-Quran. Asas ini perlu teguh lagi kuat.
Pelbagaikan penggunaan bahan bantu mengajar seperti kad imbas, poster yang ditampal di dinding, aplikasi internet, video / lagu, busybook atau apa sahaja permainan bagi tujuan berkenalan dengan huruf tunggal hijaiyyah.

Ajarlah anak mengenali huruf tunggal dengan cara yang menyeronokkan dan belajar sambil bermain!
Ini kerana di dalam huruf tunggal terdapatnya makhraj huruf yang harus diasah sebutannya berulangkali dengan betul. Ini berbeza daripada mengajarkan anak Bahasa Melayu atau English.

Di dalam BM dan BI tiada makhraj huruf yang perlu ditekankan untuk membaca. Ia lebih kepada gabungan bunyi huruf. Tetapi bagi membaca al Quran ia bukan sekadar membunyikan huruf-huruf berbaris malah terdapat hukum tajwid (panjang-pendek bacaan) perlu dibaca dengan tepat bersama makhraj huruf yang betul.

Jika ia tidak diajarkan dari awal serta tidak diasah dengan baik sejak mula lagi, kelak dikhuatiri anak akan membaca al Quran dengan Bahasa Melayu tanpa sebutan arab yang betul dan hukum tajwid yang 'ke laut'.


3. Fungsi baris asas perlu diperkenalkan secara serentak.



Jangan menekankan hanya 1 baris saja sebagai permulaan. Setelah anak kenal huruf tunggal, ajarkannya baris asas satu (ketiga-tiganya) secara serentak dengan cara yang fun! Ya, penggunaan emoticons sangat membantu anak-anak ingat dan faham fungsi baris tanpa perlu menghafal. Begitu juga bagi memperkenalkan huruf tunggal. Tidak perlu menghafal.

Seterusnya, mengajarkan tanda bacaan lain seperti tanwin, baris mati dan baris bercampur pasti akan lebih mudah jika fungsi baris satu yang asas ini dapat dikuasainya dengan baik.


4. Disiplin buku mengaji.

Setelah anak dapat mengenal dan menguasai huruf tunggal dan baris asas dengan baik, barulah beri anak buku mengaji dan ikutilah disiplin / silibus yang ada di dalamnya.


Saya amat menggalakkan ibubapa menggunakan Muqaddam Nur al-Hayah resm uthmani.
Di dalam silibus Muqaddam yang diperbaharui ini (bukan macam muqaddam lama zaman kita belajar mengaji dulu) ia menekankan huruf tunggal sebagai permulaan dan ia mengasingkan huruf untuk dikenali melalui huruf bertitik dan tidak bertitik. Tambahan pula, ia berwarna-warni! Fitrah anak kecil suka buku yang berwarna-warni bukan?

Muqaddam ini boleh didapati di Badan Bookstore Plaza Angsana JB berharga RM9.60 sahaja.







Saya juga ingin mencadangkan buku mengaji kedua terbaik yang pernah saya jumpa setakat ini iaitu buku mengaji kaedah al-Matein. Ia juga sama seperti cara Muqaddam Resm Uthmani tetapi pengenalan huruf tunggal diasingkan berdasarkan makhraj (tempat keluar huruf). Siap infografik.
Dan fungsi baris pula diperkenalkan melalui makhraj yang sama tetapi jenis yang berlainan (baris 1 & baris 2 diperkenalkan serentak).

Kaedah sebegini lebih bagus kerana TIDAK menekankan hanya SATU baris sahaja. Buku ini adalah terbitan Telaga Biru. Boleh didapati di mana-mana kedai buku.

Ia juga lengkap dengan panduan tajwid secara detail yang turut bagus untuk orang dewasa mengasah lagi ilmu tajwid yang ada. Buku mengaji ini mesra kanak-kanak kerana penuh warna-warni juga! Panduan tajwid ini tidak ada pada Muqaddam Nur al-Hayah.

Di antara kedua-dua buku mengaji ini saya dapati ia saling melengkapi dan terbaik yang saya pernah jumpa berbanding buku mengaji kaedah lain.

Namun begitu, saya tidak menidakkan kaedah mengaji yang lain kerana masing-masing punya kekuatan dan kekurangan yang tersendiri. Terpulang kepada ibubapa menilainya dan apakah cara paling berkesan ke atas anak kita sendiri. Ini kerana lain anak lain cara belajarnya dan berbeza gaya mengajarnya.

Dua buku mengaji ini saya highly recommended kerana punya kekuatan silibus yang jelas dan penting sebagai asas untuk mengajar anak kita mengaji di rumah.

Saya juga berharap agar Kementerian Pendidikan bahagian pendidikan al-Quran dapat mengubah buku kaedah Iqra kepada buku kaedah al-Matein ini. Ya, zaman berubah dan semua perkara juga perlu diubah demi kelangsungan anak-anak kita hari ini menjadi celik al-Quran.


5. Latih tubi melalui juzuk 'amma.

Setelah habis buku mengaji, boleh beralih kepada Muqaddam juzuk 'amma sebagai latih tubi lagi sebelum anak naik al Quran.



Kenapa perlu latih tubi membaca juzuk 'amma dahulu?

Kerana ianya surah yang pendek-pendek dan mudah dibaca dengan hukum tajwid yang mudah. Tidaklah anak kecil kita terkejut terus membaca surah yang panjang-panjang (lama nak habis) dan mungkin boleh menyebabkan anak mudah penat kerana tiada persediaan mental awal sebelum membaca surah yang panjang dan ayat yang panjang-panjang.

Latih tubi ini penting sebagai persediaan mental anak sebelum membaca al-Quran besar (bermula surah al-Baqarah) dengan hukum tajwid yang betul dan kesalahan yang mungkin lebih sedikit.

Di sini, saya menggalakkan ibubapa menggunakan Muqaddam Juzuk 'Amma per kata resm uthmani. Di dalamnya terdapat makna per kata berserta hukum tajwid juga. Selain membaca, anak-anak juga perlu didedahkan dengan tabiat membaca terjemahan surah / ayat supaya mereka lebih faham apa yang dibacanya seterusnya inilah yang akan memudahkan proses tadabbur al-Quran di masa mendatang.

Muqaddam ini terbitan Karya Bestari dan boleh didapati di mana-mana kedai buku. Berharga RM30.


6. Selamat naik al-Quran!

Selesai habis anak membaca Muqaddam Juzuk 'Amma, buatlah pulut kuning untuk anak dan hantarlah ke masjid. Raikanlah semangat dan usahanya suka mengaji dan semakin mahir mengaji.

Hadiahkanlah anak senaskhah al Quran yang besar sedikit tulisannya dan jelas terang. Gunakanlah Quran resm uthmani kerana tulisannya lebih kemas dan tersusun dengan disiplin tanda bacaan yang setiap satunya mempunyai makna.

Melalui resm uthmani, kita tak perlu ingat kesemua huruf yang terlibat dalam hukum tajwid tetapi kita boleh membacanya mengikut hukum tajwid yang betul hanya dengan melihat tanda bacaan (baris huruf, tanda mati & jenis tanwin).






Jika ingin mengetahui tanda-tanda bacaan resm uthmani, saya mempunyai nota lengkap mengenai resm uhmani yang saya dapat daripada ayah saya yang juga seorang guru al-Quran bersanad. Beliau mengajar kelas tahsinul quran di masjid dan ada mengeluarkan nota ini sendiri. Cuma, saya tak pasti bagaimana saya ingin kongsikan nota ini.

Untuk mempelajarinya, amatlah digalakkan kita belajar bersama seorang guru secara talaqqi. Ia tidak semudah mempelajarinya dengan membaca nota atau buku sahaja ataupun sekadar mengGoogle ilmu yang satu ini.

Semoga perkongsian ini dapat membantu puan dan ibubapa lain agar mampu mengajar anak mengaji bermula di rumah. Rumah adalah sekolah pertama anak-anak. Mulakanlah dengan kalamullah.
Sehingga mana-mana dalam langkah-langkah di atas yang puan rasakan ada kekangannya, maka dari situ bolehlah puan berusaha untuk mencarikan guru mengajinya samada datang ke rumah atau puan hantar anak mengaji ke rumah gurunya.

Semoga bermanfaat.


#tipsajaranakmengajidirumah
#daripetisoalansukamengaji

Sabtu, 26 Ogos 2017

My Busybook KIK ~ anak terbaru 2017

Ogos 26, 2017 0 Comments





Februari 2017.

Buat pertama kalinya busybook KIK dilancarkan. Projek ini sebenarnya dah bermula sejak 2 tahun sebelumnya lagi di peringkat perbincangan dan mencari krafter yang bersesuaian. Ia bersaiz A4 sebanyak 14 helai = 28 mukasurat kerana saya sekalikan pembelajaran huruf tunggal dan berbaris dalam satu mukasurat. Saya fikir, ianya lebih mudah kerana tak perlu asing-asingkan set huruf tunggal dengan yang berbaris. Anak-anak boleh belajar sekali jalan saja.

Alhamdulillah, awal tahun 2017, ianya dapat dilahirkan! Melihat barisan karya saya yang keluar tahun demi tahun membuatkan saya bersemangat mahu berkarya lagi setiap tahun akan datang insha Allah. Ia satu kepuasan peribadi dan kebebasan kerjaya bagi saya seorang surirumah. Alhamdulillah.

Isnin, 21 Ogos 2017

Hidup di dunia untuk bersusah.

Ogos 21, 2017 0 Comments


Mak siap basuh baju pagi tadi. Petang baru mak sempat nak sidai. Mak pun keluarkanlah baju bawa ke ampai. Rasanya macam tak sempat juga menyidai, kena pergi rumah nenek cepat.

"Siapa boleh tolong mak sidai baju ni? Kalau ramai tolong mak, jadi cepatlah siap kita boleh pergi rumah nenek."

Dialog biasa setiap hari bila mak mahu melibatkan anak-anak dengan kerja rumah.

Dengan pantas, Fatihah menghulurkan bantuan dulu. Fathi dan Fahmi keluar juga tapi main kejar-kejar dulu dengan gumbiranya! Farihin seperti biasa main acah-acah nak pakai selipar sendiri join abang-abangnya kejar-mengejar dan bergelak ketawa.

"Abang! Jomlah tolong mak! Kan mak mintak tolong ni."

"Alaaa, susahlah.. Abang baru nak main kejor-kejor ni dengan Fahmi.."

Mak ok je pun tidaklah berharap sangat. Dah namanya budak-budak. Memang pantang tengok bila mak keluar. Hehe..

"Abang! Abang dah lupa ke ustazah cakap kat sekolah agama. Kat dunia ni tempat kita rasa susah. Nanti kat akhirat tu baru boleh kita nak rasa senang!"

Gulp! Mak telan air liur. Apasal #deep sangat kata-kata ustazah sorang ni..

Ahad, 7 Mei 2017

Percepatkan pernikahan anak.

Mei 07, 2017 1 Comments


Saya tak pasti ini bulan apa.. Dalam masa 24 jam saja saya menerima 3 emel dan 1 private message yg berkaitan mengandung luar nikah.. Allah.. :(

Ada yg saya tak mampu membalasnya. Maafkan saya. Kerana saya tak tahu mahu memberikan pendapat yg bagaimana.

Apabila soalan yg hadir semuanya mengenai sudah termengandung semasa dalam tempoh pertunangan dan menunggu tarikh nikah lama lagi. Dengan alasan tidak mahu tergesa-gesa untuk bernikah atau apa saja alasan lain mengikut logik akal dan kehendak (baca : ego) kita, Allah ada perancangan yg lebih baik untuk kita hadami. Allah lah sebaik-baik Maha Perancang! Ada sesuatu yg Allah mahu kita belajar daripadanya.

Rabu, 3 Mei 2017

Hari nak kiamat

Mei 03, 2017 0 Comments


"Mak, tak lama lagi hari nak kiamat ke mak?" Fatihah memecahkan kesenyapan di dalam kereta semasa saya sedang memandu petang itu.

Erk! Mujur mak dah biasa dengan "latihan-latihan" berbentuk unsangkarable begini. Mata mak je juling-juling sambil dahi dikerutkan dengan gigihnya sambil memandang lampu isyarat di hadapan macam nampak tak nampak.

"Emmmm.... Kenapa tiha cakap macamtu?"

"Tak adalah.. Semalam kawan Tiha kat sekolah beritahu hari nak kiamat sebab dia nampak langit warna merah!"

"Ooo.. Langit warna merah... Jadi, dia rasa dunia nak kiamat haritu?"

Khamis, 27 April 2017

Mengajar Ihsan kepada anak kecil.

April 27, 2017 0 Comments


Satu hari, saya terdengar panel jemputan Prof. Dr. Sidek Baba bercakap mengenai pendidikan anak anak di corong radio.

Beliau menyatakan ada 3 tahap pendidikan yg harus dilalui oleh anak anak. Sejak kecil.

Ia haruslah diseimbangkan sebaiknya. Tidak boleh hanya menumpukan pada salah satu atau dua tahap saja daripadanya. Jika ia tidak seimbang, anak anak bakal menjadi tempang sahsiah dalam kehidupannya.

1. Aqal (akademik di sekolah)
2. Qudwah (contoh ikutan akhlak ibubapa di rumah)
3. Ihsan (menanam rasa Allah itu ada dalam hatinya setiap masa)

Isnin, 17 April 2017

Ada apa dengan surah al Hujurat?

April 17, 2017 0 Comments



"Harini, kita baca surah lain nak? Al baqarah ni kita sambung semula lepas habis kita baca al hujurat. 18 ayat je pun surah ni. Sikit je."

"Surah apa mak? Kenapa tiba tiba nak kena baca surah ni pulak mak?"

"Al hujurat. Maksudnya kamar kamar atau bilik bilik.

Mak nak sampaikan sesuatu pada abang & tiha sementara mak hidup lagi.


#jdtblogger #teambloggerjohor

Follow @khadijah_gani