Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Februari, 2015

Surirumah dan kerjaya di luar rumah

Saya tidak menyangka sama sekali yang saya akan mempunyai kerjaya lain di luar rumah selepas 7 tahun membina kerjaya sendiri dari rumah. Sungguh, ia adalah dua perkara berbeza apabila kita memperkatakan kerja dari rumah & cipta dan bina kerjaya dari rumah.

Subhanallah! Saya berpeluang merasai perbezaannya.

Allah jualah sebaik-baik Perancang.


Rutin hidup yang baru ini agak mencabar buat saya. Jujur kata, saya ini umpama 2 dalam 1 atau boleh jadi 3 dalam 1. Boleh jadi juga 4 dalam 1! Haha..

Saya dapat merasakan tahap kehidupan saya ini melalui fasa-fasanya tersendiri.


Pilih kata

Pagi tadi sedang asyik menyiapkan Ebook, terdengar dialog permainan antara Fathi (5 tahun) dan Fatihah (4 tahun).

"Kamu kenapa saya telefon tak angkat?"

"Oh, kamu ada telefon saya? Bateri telefon saya dah rosak agaknya."

"Kalau macamtu kamu kena beli bateri baru."

"Baiklah. Saya akan beli bateri yang baru. Tapi bateri ini harganya tidak diraikan.."

Saya terpana!

"Harga tidak diraikan?"

Saya bertanya kepada Fathi apa maksud harga yang tidak diraikan?

DIa segera menutup mukanya. Tak sangka emaknya ini memasang telinga walaupun sedang bekerja.. Hehehe...

Saya perasan sesuatu. Anak-anak sudah mula pandai memilih perkataan.

Contoh lain, mereka tidak menggunakan lagi perkataan "marah-marah". Mereka menggunakan perkataan "nasihat". Adakalanya, perkataan yang tidak saya ajarkan atau sesiapa ajarkan. Ianya satu perkataan yang sangat indah lagi sungguh positif! Subhanallah..

Tak kira apa jua situasi ibubapa bersama anak-anak…

Dari peti soalan

Puan Tanpa Nama (8 Januari),

Kehidupan kita akan berubah dengan adanya anak kecil yg dianugerahkan oleh Allah. Ia bukan sekadar anugerah malah ia sebenarnya AMANAH!

Selagi puan tidak menyatakan hak sebenar anak puan itu dengan menjelaskan yg sebenar, saya khuatir selama mana hidup puan di dunia ini hingga akhirat tidak dapat ketenangan lagi menenangkan. Ini kerana ketenangan itu sendiri adalah kebenaran.

Maka, apakah faktor yg menyebabkan puan takut akan menyatakan kebenaran?

Takut diceraikan semula dan kehilangan suami yg baik? Atau takut kehilangan teman lama yg baik? Atau kemarahan ibubapa/keluarga? Atau hilang tempat bergantung? Atau semua sekali seperti di atas?

Ada satu kisah yg pernah berlaku di zaman Nabi Muhammad s.a.w.

Berselawatlah!

Maulid ar Rasul.

Dialog di pagi hari 12 Rabi'ul awwal.

"Abang dan fatihah tahu tak harini hari apa?"
"Entah. Tak tau.." (sambung bermain)
"Harini ialah hari ulangtahun kelahiran Rasulullah! Hari apa abang?"
"Hari kelahiran Rasulullah? Hari apa mak?"
"Ulangtahun kelahiran. Birthday lah. Hmmm, mak nak tanya abang lah.. Agak agak macamana kita nak sambut birthday Nabi kita?"
"Hmm... Entahlah.. Abang pun taktau."
"Ok. Kalau abang punya birthday biasanya abang sambut macamana? Mak selalu buat apa?"
Tiba tiba fatihah mencelah.
"Mesti ada kak bi!"
"Betul! Kak bi tu siapa?"
"Kak bi tu kak bi lah. Nanti abang satu sekolah dengan kak bi."
"Iya.. Betul.. Kak bi tu anak yatim. Abah dia dah meninggal dunia. Dia duduk dengan mak dia je."
"Ha ah.. masa abang kecik kecik sangat dulu abah dia ada lagi kan. Lepastu abah dia dah meninggal.
Sekarang, dia ada cuma kak shasha, kak misah, …