رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Sabtu, 21 April 2018

# falsafah # homeschooling

Social experiment





A : Haihhh kecoh orang dok share habis troli2 kat shopping mall tu penuh barang ditinggalkan gitu je tak sempat kira. Teruk betullah orang macam gini. Menyusahkan dah pekedai nak susun balik semua barang tu. Nampak sangat kelabu mata bila dapat barang free.

M : Tengah viral benda tu ke sekarang ni? Saya ni tak tertengok apa yg viral. Selalu tak terjumpa. Alih2 orang dok cakap sana sini. Nampak jugak orang post pagi tadi. Nak harap apa lagi memang dah macam tu namanya manusia.. Kita ni tak boleh mengata sangat. Cuba kalau kita takdirnya ada kat mall tu petang tu. Agak2 kita sama tak macam diorang? Ke kita terus balik rumah je?

A : Iyalah. Kot ya pun.. Ambil barang tu berpadalah. Jangan macam nak simpan Stok sampai 10 tahun. Ada gambor tu sampai dalam troli ada berkotak2 aiskrim. Orang dok komen ni aiskrim ni makan tetiap hari macam makan nasi ke apa. Tak agak2.. Tamak orang kita ni. Lepas tu bila tak sempat kira dok tinggalkan kat tepi. Tak ke membazir tu. Menyusahkan orang jual, orang mengemasnya. Kot ya pun dapat sorang 3k janganlah sampai macam tak pernah jumpa duit.

M : Itu namanya the power of money. Sebab duit orang hilang sense, hilang perikemanusiaan fikirkan tentang orang lain, tak sedar diri. Cuma fikir tentang diri sendiri. Saya rasa tmj saja buat social experiment lah. Saya teringat masa first year matrics uia dulu. Subjek sociology, awal2 masuk kelas lecturer saya bagi assignment "Kalau sentuh babi tak perlu kena samak". Lecturer saya suruh students lelaki pergi masjid cakap gitu kat semua imam. Ada yg buat Ada yg saja taknak buat. Students yg buat tu lecturer saya Tanya apa respon yg dia dapat? Diorang kata kena halau Dari masjid. Hahaha..

Ini pun sama kesnya. Kena tengok Dari sudut sociology kenapa benda ni boleh terjadi? Boleh dikatakan ini adalah kesan-akibat masyarakat kita terhadap duit. Kita nampak sejenis kegilaan.

A : Ya, ini sebenarnya tak tahu meletakkan priority. Yang dapat duit tak tahu bataskan diri untuk pegang prinsip ambil apa yg perlu, ramai lagi orang yg perlukan makanan & keperluan. Ambil sikit2 bukan tamak Ada gitu. Orang bagi duit pun ada orang komen lagi sepatutnya Dari belanja orang kat shopping mall besor gitu baiklah bagi terus kat orang miskin gelandangan ke lagi baik.

M : Kita tak boleh harap orang kaya menderma ikut stail rakyat marhain yg biasa menderma setiap Hari ni. Itu Cara dia menderma. Nak harap apa dia ikut Sama Cara kita?

Isu priority ni memang masalah penyakit masyarakat sekarang. Macam isu home birth. Dah tahu kandungan songsang Dan berisiko pun masih deny hak baby Dan hilang priority yg lebih utama. Sanggup pilih risiko lahirkan baby kat rumah. Sampai priority nya berubah panggil doula lebih penting Dari panggil ambulans. Ini pun satu contoh salah meletakkan priority. Penyakit masyarakat jugak nih. Walhal background educated.

Nak didik masyarakat tentang priority ni bukan senang. Samalah kes ambil barang sesuka hati bila dengar duit sampai tak ingat dunia gini. Nampak kesan-akibat, nampak puncanya tak tahu priority sampai hilang integrity. Ini memang social experiment yg berjaya! Hehe..

Saya rasa yg buat tu semua golongan middle class dalam masyarakat. Kalau orang kaya rasanya tak hairan dapat shopping setakat 3k sorang. Kalau orang miskin takkan beli barang kat mall macamtu. Mesti ni golongan pertengahan macam kita.

A : Betullah. Golongan pertengahan macam kita ni yg sentiasa terhimpit. Baca Komen pun Ada orang cakap ini seperti hiburan untuk golongan pertengahan macam kita. Dah lah kena cukai banyak pastu bantuan apapun tak boleh dapat Dari kerajaan. Rakyat terhimpit. Sebab tu jadi jakun dengan 3k.

Aih, sebab Tu kena ajar anak Dari kecil jangan jakun dengan duit. Tak kiralah dapat duit banyak mana pun kena tahu limit Dan pegang prinsip diri. Kalau tak, senang je di'gula-gulakan' jadi macam inilah.

M : Cuba bagi 1 contoh macamana nak didik anak Dari kecil supaya tak jakun dengan duit? 3ribu kot. Orang dah bagi takkan nak tolak?

A : Ajarlah Dari kecil supaya tak bergantung pada duit atau pandang barang branded. Macam nak makan apa2 ke tak payahlah jadi taksub sampai sanggup beratur panjang atau tidur kat tepi jalan. Kena didik nilai duit jangan sampai membazir. Dapat duit sikit atau banyak pun kena tahu priority Dan keperluan saja. Ambil berpadalah pointnya. Jangan hilang pertimbangan, hilang rasa amanah, hilang common sense.

M : Sebab tu saya ajar anak2 ni beli barang apa2 pun kena kongsi. Bukan makan sorang2. Masa nak beli apa2 belikan sekali orang lain yg tinggal kat rumah, makan sama2. Tapi, tak boleh nak cakap lebih juga. Walaupun kita ajar anak2 ni Dari kecil macamana tapi bila besar nanti kita tak tahu dia akan jadi macamana bila berhadapan dengan "ujian duit" macam gini. Kita pun tak tahu apa reaksi kita misalkata kita ada kat mall tu petang tu.

Bab duit ni memang akan jadikan manusia gila. Hilang waras. Iman pun boleh jadi nipis. Ni semua bila tengok balik puncanya pada kedudukan ekonomi dalam masyarakat lah. Social behaviour sentiasa berkait rapat dengan keupayaan kewangan seseorang. Hingga mampu hilangkan akhlak Dan pertimbangan diri. Inilah hasilnya.

.

Selamat datang dunia akhir zaman.

Belum lagi tiba 'seseorang' yg mampu menghidupkan orang yg mati Dan menurunkan hujan Dari langit serta mempunyai pengikut yg sangat ramai!

Siap sedialah kita dengan ujian kekayaan, ujian kuasa, ujian ilmu & paling utama ujian agama ini. Surah alkahfi bukan sekadar untuk dibaca Dan dihafaz malah lebih utama, ia perlu diamalkan.

Sudah nampak & bersedia?

Human social sciencetist
Islamisation of knowledge,
Khadijah Gani



1 ulasan:

Susan bowman berkata...

KABAR BAIK! KABAR BAIK!

Untuk memperkenalkan diri dengan benar,
Nama saya ibu SUSAN dari [SUSAN BOWMAN LOAN COMPANY]

Saya adalah pemberi pinjaman pribadi, perusahaan saya memberikan pinjaman dalam berbagai jenis dengan tingkat bunga 2% saja. Ini adalah peluang finansial di depan pintu Anda, daftar sekarang dan dapatkan pinjaman cepat Anda.

Ada banyak orang di luar sana yang mencari peluang atau bantuan keuangan di seluruh tempat dan masih, tetapi mereka tidak dapat memperolehnya. Tapi ini adalah peluang finansial di depan pintu Anda dan dengan demikian Anda tidak dapat melewatkan kesempatan ini.
Layanan ini membuat baik individu, perusahaan, pebisnis dan wanita.
Jumlah pinjaman yang tersedia berkisar berapa pun jumlah pilihan Anda untuk informasi lebih lanjut hubungi kami melalui email:

Susanbowmanloancompany@gmail.com

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor