رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Rabu, 6 Disember 2017

# anak # falsafah

Dunia bukan syurga. (Tantrum anak besar)



"Fatihah, nanti petang pulak kita beli wedges boleh? Dah ada makanan banyak dah ni. Kita habiskan makanan yang ada dulu kat rumah."

Fatihah antara yang kuat tantrumnya semasa kecil dahulu. Sekarang, umurnya 7 tahun tiba-tiba saja mengamuk balik dari sekolah. Sudah lama dia tidak menunjukkan amukannya yang sebegitu rupa. Menendang pintu kereta dan menjerit-jerit. Seperti biasa.... Tarik nafas dahulu, kemam kemarahan.

"TAKNAKKKKKKKKKKK!!! NAK SEKARANG JUGAK!" balas Fatihah.

Apabila anak menjerit, kita diam dahulu. Lihatkan saja emosi yang diterjemahkannya secara fizikal.

Sampai di rumah, bila masuk ke rumah Fatihah masih menjerit-jerit kepada abangnya dan Fahmi menyuruh bukakan pintu untuknya dan menutup pintu untuknya. Si abang Fathi menurutkan saja bersabar dengan adik perempuannya seorang itu. Tapi selepas itu, Fathi tak mahu menutup pintu kereta untuknya lalu berlaku lagi jeritan demi jeritan yang lebih menggegarkan angkasaraya!

"Fatihah, baca a'udzubillah bila masuk rumah. Cukup dah menjerit. Nak apa-apa kena cakap elok-elok. Dari Fatihah kecik lagi mak kan dah ajar Tiha dengan semua pasal apa? Kalau kita nak sesuatu kita perlukan apa?"

Saya mula bercakap dengan tegas bukan marah-marah.
Tidak membesarkan kesalahannya tapi menerangkan peraturan asas.

"Mak selalu ajar kalau nak apa-apa kena sabar!" Fathi menjawab.

"Kena sabar dulu baru dapat apa-apa kita nak." Fahmi menjawab juga.
Saya tersenyum. Dan senyap dahulu. Tidak mahu mengecohkan keadaan bila anak pulang dari sekolah.

"Kita kena bersabar dulu Fatihah kalau nak apa-apa. Mana boleh kita nak apa-apa terus dapat depan mata. Kalau kita nak terus dapat tu kat syurga! Jadi, sebelum masuk syurga kenalah sabar dulu."
Fathi tiba-tiba menyambung kata-katanya. Saya terkesima sebentar. Terus dapat idea!💡💡💡

"Betul cakap abang tu Tiha.. Kalau kita nak apapun cakap dalam hati je terus boleh dapat tu kat syurga je. Sekarang, kita kat dunia nak taknak kita kena sabar dulu. Sebab dunia bukan syurga! Betul abang?"

"Ya, betul tu! Ni dunia. Kita bukan kat syurga sekarang. Jadi, nak apa-apa kenalah sabar dulu. Nanti dah masuk syurga haaa mintaklah apapun Tiha boleh dapat sekelip mata je. Tapi jangan sampai tersalah cakap pulak kat syurga nanti!"

"Errr, salah cakap macamana abang?" Saya tak sangka ada lagi tips dari Fathi.

"Iyalah. Kan kita boleh dapat apa je yang terlintas kat hati kita. Jangan sampai kita niat nak makan kentang sampai 200 bekas! Nanti depan mata ada 200 bekas habislah Tiha kena makan sorang-sorang sampai tak larat, membazir pulak! Tak boleh tamak jugak."

Hahaha! Saya ketawa kuat-kuat dengan Fahmi. Sebagai melepaskan emosi saya yang kepenatan juga dengan kerenah anak-anak.. Hehe..

Fatihah mula tersenyum. Nak senyum tak senyum. Nak senyum tak senyum. 😊
Tiada lagi tangisan atau tengkingan lagi. Selesai.

.

Menangani tantrum anak-anak ada banyak gayanya. Setiap ibubapa lebih tahu gaya yang terbaik bila berhadapan tantrum anak di hadapan mata.

Saya ada berkongsi beberapa perkara asas semasa menangani tantrum anak, selepas dan juga sebelum tantrum anak berlaku lagi di dalam buku #bukansekadarhomeschooling.

Anak yang bertantrum menunjukkan pembangunan dan pembentukan emosi anak yang normal. Ia bukanlah sesuatu yang tidak baik atau terlalu jijik sehingga kita perlu memastikan anak tidak bertantrum langsung. Malah sebenarnya kita hanya perlu mengurusnya sahaja agar tantrum si anak supaya ia tidak menjadi-jadi atau berada di luar kawalan.

Ya, kata kuncinya - uruskan tantrum anak dengan baik - beritahu peraturan asas - tidak membesarkan kesalahannya - berceritalah yang dunia ini bukan syurga. Selamat mengurus! 😎



#ceriteranaksekolah
#bukansekadarhomeschoolingDUA

Tiada ulasan:

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor