Langkau ke kandungan utama

Dunia bukan syurga. (Tantrum anak besar)



"Fatihah, nanti petang pulak kita beli wedges boleh? Dah ada makanan banyak dah ni. Kita habiskan makanan yang ada dulu kat rumah."

Fatihah antara yang kuat tantrumnya semasa kecil dahulu. Sekarang, umurnya 7 tahun tiba-tiba saja mengamuk balik dari sekolah. Sudah lama dia tidak menunjukkan amukannya yang sebegitu rupa. Menendang pintu kereta dan menjerit-jerit. Seperti biasa.... Tarik nafas dahulu, kemam kemarahan.

"TAKNAKKKKKKKKKKK!!! NAK SEKARANG JUGAK!" balas Fatihah.

Apabila anak menjerit, kita diam dahulu. Lihatkan saja emosi yang diterjemahkannya secara fizikal.

Sampai di rumah, bila masuk ke rumah Fatihah masih menjerit-jerit kepada abangnya dan Fahmi menyuruh bukakan pintu untuknya dan menutup pintu untuknya. Si abang Fathi menurutkan saja bersabar dengan adik perempuannya seorang itu. Tapi selepas itu, Fathi tak mahu menutup pintu kereta untuknya lalu berlaku lagi jeritan demi jeritan yang lebih menggegarkan angkasaraya!

"Fatihah, baca a'udzubillah bila masuk rumah. Cukup dah menjerit. Nak apa-apa kena cakap elok-elok. Dari Fatihah kecik lagi mak kan dah ajar Tiha dengan semua pasal apa? Kalau kita nak sesuatu kita perlukan apa?"

Saya mula bercakap dengan tegas bukan marah-marah.
Tidak membesarkan kesalahannya tapi menerangkan peraturan asas.

"Mak selalu ajar kalau nak apa-apa kena sabar!" Fathi menjawab.

"Kena sabar dulu baru dapat apa-apa kita nak." Fahmi menjawab juga.
Saya tersenyum. Dan senyap dahulu. Tidak mahu mengecohkan keadaan bila anak pulang dari sekolah.

"Kita kena bersabar dulu Fatihah kalau nak apa-apa. Mana boleh kita nak apa-apa terus dapat depan mata. Kalau kita nak terus dapat tu kat syurga! Jadi, sebelum masuk syurga kenalah sabar dulu."
Fathi tiba-tiba menyambung kata-katanya. Saya terkesima sebentar. Terus dapat idea!💡💡💡

"Betul cakap abang tu Tiha.. Kalau kita nak apapun cakap dalam hati je terus boleh dapat tu kat syurga je. Sekarang, kita kat dunia nak taknak kita kena sabar dulu. Sebab dunia bukan syurga! Betul abang?"

"Ya, betul tu! Ni dunia. Kita bukan kat syurga sekarang. Jadi, nak apa-apa kenalah sabar dulu. Nanti dah masuk syurga haaa mintaklah apapun Tiha boleh dapat sekelip mata je. Tapi jangan sampai tersalah cakap pulak kat syurga nanti!"

"Errr, salah cakap macamana abang?" Saya tak sangka ada lagi tips dari Fathi.

"Iyalah. Kan kita boleh dapat apa je yang terlintas kat hati kita. Jangan sampai kita niat nak makan kentang sampai 200 bekas! Nanti depan mata ada 200 bekas habislah Tiha kena makan sorang-sorang sampai tak larat, membazir pulak! Tak boleh tamak jugak."

Hahaha! Saya ketawa kuat-kuat dengan Fahmi. Sebagai melepaskan emosi saya yang kepenatan juga dengan kerenah anak-anak.. Hehe..

Fatihah mula tersenyum. Nak senyum tak senyum. Nak senyum tak senyum. 😊
Tiada lagi tangisan atau tengkingan lagi. Selesai.

.

Menangani tantrum anak-anak ada banyak gayanya. Setiap ibubapa lebih tahu gaya yang terbaik bila berhadapan tantrum anak di hadapan mata.

Saya ada berkongsi beberapa perkara asas semasa menangani tantrum anak, selepas dan juga sebelum tantrum anak berlaku lagi di dalam buku #bukansekadarhomeschooling.

Anak yang bertantrum menunjukkan pembangunan dan pembentukan emosi anak yang normal. Ia bukanlah sesuatu yang tidak baik atau terlalu jijik sehingga kita perlu memastikan anak tidak bertantrum langsung. Malah sebenarnya kita hanya perlu mengurusnya sahaja agar tantrum si anak supaya ia tidak menjadi-jadi atau berada di luar kawalan.

Ya, kata kuncinya - uruskan tantrum anak dengan baik - beritahu peraturan asas - tidak membesarkan kesalahannya - berceritalah yang dunia ini bukan syurga. Selamat mengurus! 😎



#ceriteranaksekolah
#bukansekadarhomeschoolingDUA

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Mengandung anak luar nikah?

Nota : Pengalaman saya berjumpa dan menolong seorang remaja terlanjur adalah pengalaman yang harus saya kongsikan bersama agar ia menjadi iktibar buat semua. Apa yang tidak boleh saya lupakan di mana setelah dia melahirkan, anak luar nikah tersebut terpaksa ditinggalkan di wad NICU berikutan masalah jantung yang mengembang. Sepanjang bayi yang tidak dapat disusukan seperti biasa, remaja ini mengalami bengkak susu yang sangat teruk tapi tidak diketahui olehnya juga ibunya. Betapa bengkak susu itu sangat menyeksakan bagi ibu selepas melahirkan, percayalah, menjadi seorang ibu harus punya banyak informasi. Akhirnya, genap 14 hari anak luar nikah ini meninggal dunia. Boleh baca kisahnya di sini. 

Berikutan pengalaman berharga ini saya terinspirasi untuk membuka pusat perlindungan remaja terlanjur dan anak terbuang satu hari nanti. Doakan saya.

Mudah-mudahan dengan sedikit perkongsian di sini bermanfaat untuk mereka yang sedang tercari-cari jalan yang benar apabila sudah terlanjur.

Apa yang p…

Coklat ada sepanjang masa.

Untuk makluman semua, walaupun saya tak banyak update entri tentang coklat tak bermakna saya tak buat coklat lagi. 
Coklat saya ada dijual di Jusco Taman Universiti setiap hari sepanjang masa tanpa cuti. Anda boleh masuk melalui pintu Jusco yang belakang sekali berdekatan KFC, PizzaHut dan tempat mainan kanak-kanak yang bertoken itu. Kemudian ke hadapan sedikit menuju ke tangga bergerak. Betul-betul sebelum tangga bergerak anda akan nampak booth ini. 
Namanya di atas tertulis TAQWA CEMERLANG. Menjual banyak kuih-muih tradisional, kerepek, dan bahulu sedap fresh masak di situ. Di hadapannya adalah kedai Lovely Lace dan Poh Kong. 
Tempat lelaki berbaju oren itu berdiri adalah tempat coklat saya dipamerkan. Nampakkan bekas yang kecil-kecil itu? Tinggal satu saja lagi coklat dalam bekas kecil ini yang mengandungi 30 biji coklat campuran. Dan yang ada setiap hari adalah lollychoc dan chocbar yang dipamerkan di bahagian tepi.

Terhenti di persimpangan.

Sejak akhir-akhir ini saya ditemukan dengan suatu peristiwa yang agak sukar untuk saya hadam. Sepanjang hidup saya yang baru menginjak 30 tahun ini, saya terpilih untuk melalui peristiwa sebegini untuk saya belajar dan menghadam sesuatu di sebaliknya. Sesuatu yang sangat berat untuk saya fahami. Kerana itu saya terhenti agak lama untuk memahaminya dan gagal menulis apapun di sini seperti biasa. Ianya sangat besar dalam hidup saya. Saya nukilkan di sini agar menjadi pedoman dan peringatan kepada kita semua khususnya kepada remaja perempuan yang bakal melangkah ke alam wanita sebenar agar peliharalah darjatmu~

KETERBUKAAN DALAM TERTUTUP, TERTUTUP DALAM KETERBUKAAN

Saya suka menonton rancangan 'Born in every minutes' di Biochannel astro @ 731.. Saya suka melihat gelagat ibu-ibu melahirkan di sebuah hospital dan melihat betapa sibuknya misi dan doktor melayan gelagat ibu mengandung serta menyambut kelahiran bayi di setiap jam dan minit. Kebiasaannya sudah pasti pasangan yang suda…