Khamis, 28 September 2017

Sekolah penjara




Saya berpegang kepada tidak ada seorang pun ibubapa di dunia ini yg boleh dijatuhkan hukuman "salah mendidik anaknya" sendiri. Cara didikan anak itu berbeza-beza. Siapa kita untuk mengatakan "aku yg betul, kau yg salah". Atau, "aku berjaya didik anak, kau gagal". Begitu juga dengan anak-anak.


Membaca satu post yg diperpanjangkan di whatsapp grup mengenai seorang anak yg menulis surat / wasiat terakhir kepada ibunya dengan menyatakan - jika aku dihukumi gantung sampai mati aku berharap ibu juga akan mati bersamaku kerana salah mendidik ku dari kecil. (lebih kurang gitulah ayatnya)

Menunjukkan si penulis surat mungkin masih lagi kanak-kanak yg belum matang atau sebenarnya surat itu hanya rekaan semata-mata, tidak berasas dan boleh jadi fitnah kepada seseorang. Bagaimana mungkin seorang banduan tegar tidak beroleh pengajaran hidup dari dalam penjara?

Jika benar seorang anak dipenjarakan di atas kesalahannya sendiri yg harus dipertanggungjawabkan ke atas kelakuannya dan fikirannya sendiri maka adalah lebih baik penjara itu menjadi sekolah buatnya sampai akhir hayat. Ya, penjara itu juga adalah sekolah yg terbaik bagi sesetengah orang.

Tanpa kita sedar, adakala apabila anak sudah berada di luar kawalan kita (suruh belajar selalu ponteng, suruh pergi sekolah dia melencong tempat lain) adalah lebih baik mencarikan untuknya sekolah lain yg lebih baik silibusnya.

Sekolah kehidupan di penjara. Adalah silibus yg terbaik buat mereka dengan isu begini.

Kita, masyarakat sendiri tidak perlu memandang "taboo" dengan sekolah penjara untuk anak-anak tertentu begini. Percayalah, mereka akan dapat hidup dan belajar dengan lebih baik dalam penjara berbanding hidupnya di luar sebelum ini.

Seorang ibu kebiasaannya akan tahu tahap kawalan mana anaknya berada. Ada ketika, doa seorang
ibu di malam hari dengan penuh pasrah dan keresahan hati itu diangkat Allah sebagai 'petunjuk dan hidayah' buat si anak kembali ke pangkal jalan. Caranya adalah misteri.

Allah mengizinkan sesuatu yg buruk (pada pandangan manusia) itu berlaku asbab doa seorang ibu yg terangkat agar hidayah kembali semula kepada anaknya sebelum matanya tertutup. Hakikatnya, ia adalah jalan yg terbaik.

Tiadalah silibus yg terbaik di dunia ini melainkan silibus dari Allah melalui jalan yg penuh tajam berliku bagi seorang ibu mendidik anaknya ini.


Teringat saya cerita nabi Yusuf (dalam surah yusuf) bilamana beliau lebih menyukai tinggal di penjara daripada berada di luar jika hidupnya difitnah oleh wanita-wanita yg berkehendakkan kepadanya.

Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan aku menjadi dari orang-orang yang tidak mengamalkan ilmunya".
(Surah Yusuf 12:33)

Lihatlah, betapa Nabi Yusuf yg mahu menghindari dirinya daripada tipu daya perempuan dan lebih banyak kemaksiatan yg mungkin akan berlaku pun, baginda berserah diri redha dengan takdirnya yg dimasukkan ke penjara.

Ini bagi kes orang yg dizalimi. Bukan semua orang yg berada dalam penjara itu hanyalah pesalah.

Apatah lagi jika seseorang yg memang sudah hilang kawalan dan sering melakukan kesilapan berulangkali dengan pengaruh tertentu. Sekolah penjara sahaja yg boleh mengawalnya agar tidak terus hanyut melakukan kesilapan yg sama.

Bukankah ini adalah rahmat kasih sayang Allah dalam cara yg misteri? Allah al Hadi memberi ruang dan membuka peluang untuk seseorang kembali merenung diri dan mengubah diri menjadi orang yg lebih baik melalui jalan ini.


Orang lain, lain pula jalannya. Berlapang dada dan belajar untuk melepaskan semuanya, redha dengan setiap perkara yg berlaku dalam hidup kita walaupun ia pahit untuk ditelan. Bergantung kepada doa yg pernah kita tadahkan.

Fikirkan kembali apakah doa yg pernah kita ungkapkan dahulu buat anak kita? Apakah kini Allah sudah memakbulkannya dengan cara yg diluar sangka?

Jika seorang anak betul-betul dapat bermuhasabah diri dan mengambil pengajaran daripada kesilapannya, dia pasti bersyukur kerana ibunya memasukkannya ke dalam sekolah penjara dan bersyukur dengan takdirnya yg pernah ditangkap dan menjalani peluang yg lebih baik sebelum pergi meninggalkan dunia..

Maha suci Allah yg memegang hati-hati manusia. DIA tidak pernah menzalimi hambaNya, malah diri manusia sendiri memilih jalan yg zalim untuk dirinya sendiri.

DIA menurunkan nuur hidayah kepada siapa yg dikehendakiNya dan bila-bila masa juga menarik kembali hidayah kepada sesiapa yg dikehendakiNya. Siapa kita layak menentukan syurga dan neraka seseorang?

Usah kita pandang di penjara ini hanya untuk orang jahat seolah-olah mereka ini semua penghuni neraka. Astaghfirullah!

Sebaliknya, pandanglah penjara itu sebagai sebuah sekolah yg akan memandu diri pelajarnya menemui taufiq Allah seterusnya ruang untuk seseorang menjadi insan yg lebih baik untuk masyarakat kelak.

Doakan mereka (anak-anak ini) beroleh keampunan Allah dan kemaafan manusia yg pernah dizaliminya dahulu.

Ya, bukan senang. Sakit... Ambillah masa seberapa lama untuk kita memaafkan seseorang.

Kelak, sekolah penjara pasti akan melahirkan pelajar yg akan berubah menjadi insan yg lebih baik daripada kita kerana taubat nasuhanya. Kita tak tahu.

Manakala kita masih meneruskan berbuat dosa dengan menyebarluaskan fitnah (sesuatu yg tidak pasti) di media sosial malah mengecam dan memaki orang di sana sini sama seumpama membunuh jiwa seorang manusia yg lain. Sepertinya kita ini tak pernah berbuat dosa. Manakah satu keadaan yg lebih baik?

Sekolah penjara tidak harus dipandang negatif. Besar peranan yg dimainkan sekolah penjara. Satu-satunya tempat seorang hamba Allah memperoleh ketenangan namun, akan terus terpenjara dalam emosi penyesalan dan rasa bersalah sehingga akhir hayatnya.

Jika memaafkan orang lain itu sangat sukar, memaafkan diri sendiri akan menjadi jauh lebih sukar keadaannya.


#refleksidiri
#muhasabahjiwa
#carilahhikmahpadasetiapkejadian
#belajaruntukmelepaskan

Tiada ulasan:

Bedah buku 4 dalam 1!

Sejak Buku Saya Suka Mengaji ni release bulan Mei tahun lalu, saya masih belum berkesempatan lagi nak buat bedah buku ini disebabkan say...