رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Khamis, 14 September 2017

# anak # falsafah

Kawal emosi


"Mak, tadi kat sekolah ada kawan abang tu tampor abang macam ni..!" sambil menunjukkan sedas penampar yang singgah di pipinya.

Mak pun terbeliaklah mata!

"Kenapa dia buat gitu kat abang?"

"Entahlah. Saja je si D tu nak tampor orang. Sakit abang! Abang jadi sangat marah kat dia! Abang rasa macam nak tampor dia balik! Tapi, abang tarik nafas dalam-dalam macamni.. Lepas tu abang terus pergi tempat lain. Tapi muka abang marah sangatlah kat dia.."

Mak takjub sekejap. Fathi sambung lagi.

"Lepas tu masa kat kelas naik rehat tu abang rasa memang sangat marah kat dia. Abang buatlah muka marah. Si D tu nampak muka abang marah sangat lepas tu dia datang dekat abang dia senyum-senyum mintak maaf pulak."

"Laaa, macam tu je? Dia senyum lepas tu mintak maaf? Abang ada kacau dia tak sebab tu dia cari pasal dengan abang dulu?"

Saja mak nak menduga.

"Tak ada mak. Abang tak kacau pun dia apa-apa! Tak tahu kenapa dia tiba-tiba tampor abang. Hishhh!"

"Habis, dia dah minta maaf abang maafkan dia tak?"

"Abang salam jelah dengan dia tapi muka abang masih marah kat dia! Abang terus pergi tempat lain tarik nafas panjang-panjang lagi macamni."
Mendengus-dengus nafasnya keluar masuk. Memang marah betul gayanya dengan mata sekali dibeliakkannya!

"Bagus abang berjaya kawal diri dan emosi abang dengan baik. Tahniah abang! Benda nilah yang mak ajar pada abang dari kecik dulu kan supaya kalau kita rasa marah jangan ikutkan sangat perasaan tu. Tak salah kita rasa marah bila orang cari pasal dengan kita tapi lebih penting kita kawal perasaan marah tu supaya kita pun tak ikut macam perangai orang lain. Dia cari pasal dengan abang tapi abang pilih taknak balas balik sebab abang taknak cari pasal dengan dia. Bagus tu! Tak semua orang mampu buat macam abang.. Teruskan kawal diri abang macam tu ok!

Lain kali, bila dia minta maaf abang kena ingatkan kat dia balik, aku tak kacau engkau jadi engkau jangan nak kacau aku pulak."

"Errrr, mak kata tak baik cakap kau-aku. Kat sekolah abang tak cakap macamtu kat kawan-kawan abang mak.."

"Oh, ok ok.. Ikutlah abang nak cakap macamana pun.. Tapi yang pentingnya, abang dah boleh kawal diri dan perasaan abang dengan baik bila ada kawan yang cari gaduh dengan abang. Abang dapat berfikir panjang.

Bila abang tak balas tampor dia balik jadi tak jadilah pergaduhan atau tumbuk-menumbuk kat sekolah. Itu yang terbaik! Jadi, nampak tak sebenarnya bagus juga abang dari dulu diduga dengan macam-macam kawan abang buat kat abang kan? Abang dapat melatih diri untuk kawal emosi abang dengan lebih baik lagi. Kawan-kawan usik tu biasalah.

Kat mana-manapun ada budak yang nakal macam D tu. Tapi nanti dia dah besar, dia akan teringat balik perbuatan dia dan insaf, malu dengan perbuatan tu. Dia taknak anak dia pun jadi macam dia dulu. Jadi, abang kena ingatkan dia je. Jangan sentuh abang lagi. Nanti bila dah besar, awak akan menyesal. Haa, cakap gitu je. OK? Abang pun kena ingat perkara yang sama ni. Jangan sesuka hati pukul orang lain tau! Kalau kita tak suka orang buat pada kita, kita jangan buat kat orang dulu."

"Jadi budak-budak ni memang selalu tak fikir masa depan kan mak? Sesuka hati nak kacau orang yang tak kacau dia. Lepas tu bila dah besar baru nak menyesal. Masa tu dah lambat dah agaknya."

"Macam gitulah bang namanya manusia. Semua orang pernah buat silap satu masa dulu. Tapi, semua orang akan berubah jadi lebih baik bila dia menigkat dewasa. Kita jangan cakap orang tu nakal dan tak baik setiap masa. Maafkan dia. Dia saja je nak bergurau-gurau dengan abang tu.. Asalkan dia tak sentuh abang sampai abang tercedera, maknanya oklah tu."

.
.
.

Di usia anak bawah 7 tahun, apa yang biasanya berlegar di kalangan ibubapa hanyalah mencari idea
bagaimana nak ajar anak tahu membaca, mengira, menulis, mewarna, mengaji dan menghafaz sahaja. Kebanyakannya terlepas pandang untuk mengukuhkan pembangunan EQ anak-anak dan jatidirinya sebelum masuk ke sekolah.

Lalu, kita menyerahkan pendidikan sahsiah dan EQ anak-anak kepada pihak sekolah sepenuhnya walhal tanggungjawab itu masih lagi perlu dipenuhi oleh kita ibubapanya sebelum masuk sekolah dan berterusan hingga masuk sekolah.

Bukan menyalahkan sistem persekolahan yang hanya melahirkan pelajar yang pandai di atas kertas sahaja.

Buktinya, masakan ramai ibu menggunakan medium Whatsapp kelas anak untuk menegur tingkahlaku sahabat anaknya yang lain di grup kelas anak siap warning cikgu untuk memantau tingkahlaku anak mereka di sekolah.

Kasihan cikgu. Punya tugas hakiki lain yang perlu dilunaskan manakan mungkin mampu memantau semua pergerakan anak muridnya yang ramai itu.

Pengalaman ini membuatkan saya terfikir..

Budak-budak memang sifatnya kebudak-budakan. Ada saja perangainya yang menjelekkan dan bila-bila masa membuatkan orang dewasa marah. Tapi, pernahkah kita terfikir yang orang dewasa pun boleh saja berperangai menjelekkan dan membuatkan anak-anak marah tanpa kita sedar?

.

Ya.. Anak yang berhadapan dengan kesan 'kemarahan' ibubapanya di rumah akan bereksperimentasi perasaan yang serupa semasa di sekolah. Tempat di mana ibu bapanya tiada di hadapan matanya.

Mudah untuk dia mengekspresikan dirinya mengikut input dan pengajaran yang didapatinya di rumah. Begitu juga sebaliknya berlaku.

Mudah ibubapa naik tangan di rumah, mudahlah anak-anak naik tangan dengan kawan-kawannya di sekolah. Begitulah sebaliknya.

Adakah kebarangkalian isu buli yang berlaku adalah hasil ekspresi satu perasaan yang dipelajarinya di rumah?

Rumah adalah sekolah pertama anak.

Ajarlah anak mengenalpasti emosi mereka sejak kecil dan pandu mereka untuk bagaimana mengawal emosi. Setiap kejadian yang negatif dijadikan latihtubi untuk mereka mengasah lagi skil pembangunan EQ nya mengurus emosi dengan sedikit dorongan dan campurtangan ibubapa untuk melihat sesuatu secara positif dengan sikap berhati-hati.

Insha Allah, fikir positif, buat positif, emosi positif, hasilnya akan jadi positif tak kira apapun negativiti yang ditempuh!

#ceriteraanaksekolah
#didikanakabadke21
#positiviti

Tiada ulasan:

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor