Ahad, 10 April 2016

Tahsin al quran & Parenting


Dalam kelas wajib setiap minggu yg saya hadiri ini semalam, tuan guru mengingatkan bahawa ada 3 rukun membaca al Quran.

1. Tajweed (sanad)
2. Bahasa arab
3. Qiraat

Tanpa cukup mempelajari 3 perkara ini makanya selama itu tidaklah cukup rukun membaca al Quran.
Jika sudah tahu, ketika  membacanya juga akan memberi nilai yg berlainan dari seorang individu ke seorang yg lain.

Kerana itu bacaan al Quran wajib didengari.

Asas bermula dengan 28 huruf hijaiyyah. Selepas itu, pergi ke "ibunya" iaitu tempat keluar huruf (ada 5).

Kemudian, kita wajib tahu sifat & perangai masing masing. Ada yg sifatnya nyaring, sembunyi, kuat, sederhana, lembut, meninggi, merendah, mendempik, membuka, melepas &  tertegah, berdesir, gementar, lunak, melencong, berulang ulang, berhamburan & berpanjangan.
Sifat sifat ini pula terbahagi kepada 2 iaitu kuat dan lemah.

Sama seperti seorang anak kecil apabila lahir dari seorang ibu, semakin dia membesar semakin nampak perangai sebenar masing masing. Kita harus tahu perangai anak kita yg mana satu. Mana satukah yg kemudiannya dilihat menjadi dominan atau sebaliknya.
Hanya ada satu sifat yg dikenali sebagai sifat pertengahan.
.
.
.

Sungguh cantik perumpamaan tuan guru saya. Ilmu keibubapaan yg dikaitkan dengan ilmu al Quran. Lebih mudah memahami antara kedua duanya.

Oleh kerana itu katanya tidak cukup bagi seseorang hanya TAHU membaca, bahkan orang yg sudah tahu itu wajib MEMPERELOKKAN bacaannya dari hari ke hari dengan sedaya upaya meng'arabkan bacaannya (samada betul atau tidak sebutan condong & tepatnya).

Apakah sebutan yg tidak disebut tepat dan bagaimana yg dikatakan perlu condong 30% itu?

Perelokkanlah bacaan.
Perelokkanlah bacaan.
Perelokkanlah bacaan.

*Proses ini bukanlah boleh dipelajari melalui gajet.*

Selepas itu, barulah datang ketartilannya.

ورتل القرءان ترتيلا
#kelastauliahjohor


Tiada ulasan:

Hidup di dunia untuk bersusah.

Mak siap basuh baju pagi tadi. Petang baru mak sempat nak sidai. Mak pun keluarkanlah baju bawa ke ampai. Rasanya macam tak sempat juga me...