Langkau ke kandungan utama

Harta, anak & kesenangan yg menipu


Kebetulan, petang tadi tazkirah beberapa orang Pak Ustaz benar-benar menyentuh jiwa saya yang sentiasa inginkan peringatan.

Antara bait kata-katanya yang masih segar dalam memori saya lebih kurang begini katanya,

"Kebanyakan manusia sangat suka mengira-ngira berapa banyak hartanya dan berapa banyak anaknya. Lalu dibandingkan dengan orang lain. Mereka belum sadar bahwa segala apa yang dikecapinya di dunia ini hanyalah kesenangan yang menipu. Anak dan harta bukanlah untuk dibanggakan. Ya, kita boleh merasa suka, gembira dan senang dengan segala yang membahagiakan yang kita perolehi tetapi sadarkah kita bahwa ianya hanyalah penipuan yang sementara jika dibandingkan dengan kesenangan akhirat.

Kesenangan itu (mata') boleh jadi dalam 2 perkara :
1. Untuk tujuan hidup di akhirat melalui amalan di dunia
2. Untuk beribadah bagi akhirat untuk tujuan hidup di dunia.

Adalah lebih baik bagi kamu merasakan biasa-biasa saja dan bersyukur atas apa saja kesenangan yang diterima. Namun, harus diikuti dengan tujuan kamu yang sebenarnya samada untuk hidup di dunia atau hidup di akhirat.

Sungguh, kenikmatan terbesar harus diperolehi manusia adalah kenikmatan di akhirat yang lebih kekal abadi. Umpama seseorang yang pergi mencedok air laut dengan jarinya. Air yang dicedok dari jarinya umpama nikmat dunia (harta & anak) jika dibandingkan dengan luasnya air laut (nikmat akhirat)."
اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي اْلأَمْوَالِ وَاْلأَوْلاَدِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيْجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُوْنُ حُطَامًا وَفِي اْلآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيْدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُوْرِ

“Ketahuilah oleh kalian, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megahan di antara kalian serta berbangga-banggaan dengan banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang karenanya tumbuh tanam-tanaman yang membuat kagum para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning lantas menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada adzab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan- Nya. Dan kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (Al- Hadid: 20)


Nota :

Inilah jawapan saya kepada banyak pertanyaan di emel/inbox yang tidak berbalas selama ini meminta saya untuk merekomen anak angkat dari kalangan pembaca blog saya yang hamil luar nikah. Mohon maaf, kerana tak mampu menjawab termasuk saya delete semua komen berbentuk meminta anak angkat yang gayanya seperti menjual barang yang disertakan nombor tel / whatsapp. Saya tidak boleh menjadikan anda seorang ibu. Jagalah 'Aqidah. Hadamilah peringatan di atas.
Bawalah hati dari kesempitan hidup di dunia kepada keluasan hidup di akhirat.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Mengandung anak luar nikah?

Nota : Pengalaman saya berjumpa dan menolong seorang remaja terlanjur adalah pengalaman yang harus saya kongsikan bersama agar ia menjadi iktibar buat semua. Apa yang tidak boleh saya lupakan di mana setelah dia melahirkan, anak luar nikah tersebut terpaksa ditinggalkan di wad NICU berikutan masalah jantung yang mengembang. Sepanjang bayi yang tidak dapat disusukan seperti biasa, remaja ini mengalami bengkak susu yang sangat teruk tapi tidak diketahui olehnya juga ibunya. Betapa bengkak susu itu sangat menyeksakan bagi ibu selepas melahirkan, percayalah, menjadi seorang ibu harus punya banyak informasi. Akhirnya, genap 14 hari anak luar nikah ini meninggal dunia. Boleh baca kisahnya di sini. 

Berikutan pengalaman berharga ini saya terinspirasi untuk membuka pusat perlindungan remaja terlanjur dan anak terbuang satu hari nanti. Doakan saya.

Mudah-mudahan dengan sedikit perkongsian di sini bermanfaat untuk mereka yang sedang tercari-cari jalan yang benar apabila sudah terlanjur.

Apa yang p…

Bagaimana nak daftar pertubuhan alumni di ROS?

Semuanya bermula daripada satu idea.

Semasa kami mendapat perkhabaran yang sekolah lama kami menghadapi sedikit kekangan untuk membaikpulih fasiliti, ada beberapa suara yang berbunyi "Sekolah dah tak ada duit ke?" - "Duit kerajaan pergi mana sampai semua dana dipotong?"

Ini fenomena biasa. Semua orang berhak bertanya begitu dan begini. Itu hak mereka.

Namun, saya tidak mahu memberi banyak alasan dengan hanya bertanya ke sana ke sini mengenai sesuatu yang kita sendiri tidak pasti malah tiada jawapan mengenainya. Jauh sekali mahu berspekulasi serta membawa sisi pandang ke arah 'mencari kesalahan orang lain'. Ia tidak membawa apa-apapun manfaat. Tiada hasil.

Lalu, saya mendapat mesej daripada salah seorang kawan lama yang menyatakan hasrat jika boleh diwujudkan satu akaun khas bagi alumni menyalurkan semua sumbangan dana berbanding mengumpul melalui akaun persendirian, itu adalah lebih baik. Kelak, mana tahu sumbangan itu boleh dimanfaatkan membantu ke sekola…

Coklat ada sepanjang masa.

Untuk makluman semua, walaupun saya tak banyak update entri tentang coklat tak bermakna saya tak buat coklat lagi. 
Coklat saya ada dijual di Jusco Taman Universiti setiap hari sepanjang masa tanpa cuti. Anda boleh masuk melalui pintu Jusco yang belakang sekali berdekatan KFC, PizzaHut dan tempat mainan kanak-kanak yang bertoken itu. Kemudian ke hadapan sedikit menuju ke tangga bergerak. Betul-betul sebelum tangga bergerak anda akan nampak booth ini. 
Namanya di atas tertulis TAQWA CEMERLANG. Menjual banyak kuih-muih tradisional, kerepek, dan bahulu sedap fresh masak di situ. Di hadapannya adalah kedai Lovely Lace dan Poh Kong. 
Tempat lelaki berbaju oren itu berdiri adalah tempat coklat saya dipamerkan. Nampakkan bekas yang kecil-kecil itu? Tinggal satu saja lagi coklat dalam bekas kecil ini yang mengandungi 30 biji coklat campuran. Dan yang ada setiap hari adalah lollychoc dan chocbar yang dipamerkan di bahagian tepi.