رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Ahad, 4 Oktober 2015

# homeschooling # keibubapaan

Sentiasa beri solusi , terangkan peraturan asas


Sejak 3 tahun yang lalu mempelajari Teknik Nabi daripada Puan Guru Khairulaniza Khairuddin, adakala tak dinafikan terkucil ke tabiat lama tapi banyak masa cuba mengaplikasikan teknik sebaik mungkin.

Hasilnya, anak anak semakin serasi dan semakin mahir menggunapakai teknik yang serupa macam emaknya buat..hehe..


Ada beberapa dialog yang saya perasan diolah baik oleh Fathi (6 tahun) bagi tujuan mendorong adik adiknya (5 & 2 tahun) berkelakuan yang baik tanpa menyebut kesalahan yang dilakukan.
Tidak perlu menggunakan perkataan "jangan" atau memperbesarkan kesalahan.

 Hanya sebut yang betul atau menyebut peraturan secara general.

Di satu maghrib,
(Bagi menggantikan jangan menconteng)

"Eh, buku iqra ni untuk dibaca bukan untuk diconteng. Bila kita jaga elok elok iqra ni, baca baik baik nanti Allah suka. Barulah Allah bagi kita apa yang kita mintak."

Fahmi 2 tahun menjawab, "Oooooooo..." (dengan kudusnya).
Tak khusyuk saya berdoa ketika itu! Aduhaiii.... kihkihkih...

Panduan dialog lain yang boleh dikitar semula.
(Bagi menggantikan jangan merengek/menangis)

"Fatihah, kalau nak apa apa kenalah banyak sembahyang, doa, ngaji.. bukan nangis nangis macamni. Bila tiha banyak doa, doa untuk orang lain jugak barulah Allah bagi apa yang tiha nak tu. Kena sabar banyak banyak dulu."

(Bagi menggantikan jangan berebut mainan / bergaduh)

"Fahmi kalau main ke tengok kartun ke kenalah sama sama. Adik beradik kan kena kongsi kongsi. Mana boleh main sorang sorang. Kalau tak gaduh gaduh, main baik baik, barulah mak belikan mainan baru lagi nanti."

(Bagi menggantikan jangan bertumbuk atau memukul macam dalam kartun)

"Fahmi, kita tak boleh terpengaruh dengan kartun. Kartunkan cuma lukisan banyak banyak yang dia gerak gerakkan laju je. Tipu je tu. Mak katakan kita tak boleh ikut orang lain atau kartun. Kita kena ikut diri sendiri. Allah jadikan dua tangan dua kaki kita untuk apa? Hah hah.. untuk apa?"

Dan fathi mula berceramah setelah teknik digunapakai... dan adik adiknya taat pula mendengar. Emaknya pula yang rasa mahu menangis! 

- smile emoticon

Tiada ulasan:

#jdtblogger #teambloggerjohor