Khamis, 26 Mac 2015

Anak menangis apabila kalah?




Menang - Kalah.

Selalu saya mendengar perbualan antara anak anak.

"Hahaha, abang menang fatihah kalah!"

"Eh, mana ada orang kalah dalam dunia ni mak kata. Semua orang kan menang!"
Sambil memuncungkan mulutnya sedepa.

"Ha ah ha ah.. Betul jugak tu. Maaflah. Abang menang pakai baju dulu, tiha menang keluar bilik air dulu, fahmi menang pakai pampers dulu! Hahaha.."

Barulah semuanya tersenyum gembira sambil bertepuk tangan.

Senyum...



Saya memang dengan sengaja ingin menanamkan ke dalam prinsip hidup anak anak bahawa sebenarnya tiada istilah kegagalan. Asalkan kita membuat sesuatu dengan cara kita.

Ini terjadi akibat mereka satu masa dulu asyik bergaduh kemudian menangis tidak puas hati ketika bermain. Yang menang berasa bangga diri, yang kalah menangis.

Maka, teknik asas yang saya pelajari dari teknik Nabi sallahu 'alaihi wasallam ini saya cuba aplikasikan.


  • Tutup mata pada kesalahan/kekurangan/kekalahan.
  • Besarkan dan raikan usaha yang kecil/kelebihan walaupun tiada langsung kebaikan yang dapat dilihat.


Sebelum anak-anak faham prinsip ini, saya seringkali mengulangi kata-kata ini :

"Tiada orang yang kalah dalam dunia ni. Semua orang adalah pemenang dan berjaya dengan cara dan jalan yg tersendiri. 
Kita tak boleh nak menang ikut macam orang lain. Kita buat kejayaan kita sendiri ikut apa yang kita tahu. 
Fathi anak mak no.1 yang menang sebab suka menghafaz Quran. 
Fatihah, anak perempuan mak yang menang suka mengaji. 
Fahmi anak lelaki mak yang kecik suka belajar (sepahkan) kad imbas! 
Haaa, semua orang pun menang dengan cara masing masing. Mana ada orang yang kalah dalam dunia ni kan...?"

Sejak itu, anak anak memang tidak pernah bergaduh dan menangis lagi selepas bermain main sesama mereka atau sewaktu mengaji.
Hehehe..

Ulangi prinsip asas yang boleh dipersetujui secara bersama.

‪#‎senibercakapdengananakkecil‬


Tiada ulasan:

Hidup di dunia untuk bersusah.

Mak siap basuh baju pagi tadi. Petang baru mak sempat nak sidai. Mak pun keluarkanlah baju bawa ke ampai. Rasanya macam tak sempat juga me...