Khamis, 12 Jun 2014

Pembentukan emosi anak-anak.


https://www.facebook.com/photo.php?v=10152241032922745&l=4000282164337073015

Beginilah keadaannya tiap kali kami sekeluarga di dalam kereta. Kebiasaanya kami mendengar ceramah agama Ustaz Nouman Ali Khan atau apa jua jenis kelas agama yg di download Tuan Suami. Kebanyakan masa pula apabila masuk saja kereta Fathi dan Fatihah dengan sendirinya akan pasangkan sendiri cd orang mengaji.

Hingga ada sekali abahnya mahu layan sekejap lagu Jamal Abdillah pun dibantutkan oleh Fathi. Katanya mahu dengar orang mengaji.

Sudah lebih setahun juga kami bersama amalan ini. Sebelum ini kami banyak mendengar Ikim.fm. Sekarang, ikim pun tak sempat kami dengar. Apalagi saluran radio lain sudah lama ditinggalkan.

Saya mendapati sesuatu dalam sahsiah diri anak anak saya.

Mereka sangat mudah berkompromi dan dibawa berbincang. Jiwanya menjadi besar.

Mengapa saya katakan jiwanya besar?



Mereka berdua tidak lagi bergaduh teruk seperti dulu. Duduk di dalam kereta sangat berdisiplin. Mereka juga tidak lagi mengamuk tak tentu pasal. Langsung sudah hilang masalah Tantrum. Tiada lagi drama tanpa diduga seperti dulu.

Ada sekali di sekolah fathi (5tahun) bercerita. Semasa dia sedang membuat jambatan panjang dengan lego semasa rehat, seorang kawannya datang dan mengambil legonya. Dia tak dapat habiskan buat jambatan itu. Lepas itu, katanya dia pergi ke tempat lain saja dan bermain bersama kawan yg lain.

Semalam, jarinya bengkak berdarah akibat tersepit di pintu kerana kawannya bermain pintu. Cikgunya menangis memohon maaf. Tapi cikgunya berkata Fathi tak menangis. Cuma airmatanya saja yg menjejes keluar.

Saya bertanya kepada Fathi, katanya "Abang tahan sakit lepastu abang tahan nangis. Tapi abang tak tau airmata abang asik keluar aje!"

Huhu... Emaknya pula rasa nak menangis!

Hari ini cikgu besar berikan cuti untuknya. Tapi fathi tetap mahu ke sekolah juga. Katanya hari ini ada peperiksaan dan mahu tulis betul betul walau dapat guna hanya sebelah tangan.

Allahu akbar.

Saya dapat merasakan yg anak kecil ini sedang membina satu 'bekas yg besar' dalam jiwanya. Tak kira apa jua yg terkena pada dirinya, dia tidak ambil hati (kecuali dengan saya sendiri hehe).

Untuk membentuk jiwa anak menjadi besar, sogokkan pendengarannya dengan bacaan al Quran bermula sejak kecil. Walaupun anak kecil ini tidak dapat memahami lagi tapi rohnya sudah dapat memahaminya.

Roh setiap manusia itu sangat kenal kata kata Penciptanya.

Hanya dengan mengingati Allah itu hati menjadi tenang.

Apabila sudah ada ketenangan, timbul keheningan. Dengan itu, anak dapat fokus. Melalui fokus barulah anak berupaya bertingkahlaku yg sebaiknya. Masalah tantrum dapat dikurangkan. Insha Allah.

#didikanakberjiwabesar

Tiada ulasan:

Hidup di dunia untuk bersusah.

Mak siap basuh baju pagi tadi. Petang baru mak sempat nak sidai. Mak pun keluarkanlah baju bawa ke ampai. Rasanya macam tak sempat juga me...