Langkau ke kandungan utama

Pembentukan emosi anak-anak.


https://www.facebook.com/photo.php?v=10152241032922745&l=4000282164337073015

Beginilah keadaannya tiap kali kami sekeluarga di dalam kereta. Kebiasaanya kami mendengar ceramah agama Ustaz Nouman Ali Khan atau apa jua jenis kelas agama yg di download Tuan Suami. Kebanyakan masa pula apabila masuk saja kereta Fathi dan Fatihah dengan sendirinya akan pasangkan sendiri cd orang mengaji.

Hingga ada sekali abahnya mahu layan sekejap lagu Jamal Abdillah pun dibantutkan oleh Fathi. Katanya mahu dengar orang mengaji.

Sudah lebih setahun juga kami bersama amalan ini. Sebelum ini kami banyak mendengar Ikim.fm. Sekarang, ikim pun tak sempat kami dengar. Apalagi saluran radio lain sudah lama ditinggalkan.

Saya mendapati sesuatu dalam sahsiah diri anak anak saya.

Mereka sangat mudah berkompromi dan dibawa berbincang. Jiwanya menjadi besar.

Mengapa saya katakan jiwanya besar?



Mereka berdua tidak lagi bergaduh teruk seperti dulu. Duduk di dalam kereta sangat berdisiplin. Mereka juga tidak lagi mengamuk tak tentu pasal. Langsung sudah hilang masalah Tantrum. Tiada lagi drama tanpa diduga seperti dulu.

Ada sekali di sekolah fathi (5tahun) bercerita. Semasa dia sedang membuat jambatan panjang dengan lego semasa rehat, seorang kawannya datang dan mengambil legonya. Dia tak dapat habiskan buat jambatan itu. Lepas itu, katanya dia pergi ke tempat lain saja dan bermain bersama kawan yg lain.

Semalam, jarinya bengkak berdarah akibat tersepit di pintu kerana kawannya bermain pintu. Cikgunya menangis memohon maaf. Tapi cikgunya berkata Fathi tak menangis. Cuma airmatanya saja yg menjejes keluar.

Saya bertanya kepada Fathi, katanya "Abang tahan sakit lepastu abang tahan nangis. Tapi abang tak tau airmata abang asik keluar aje!"

Huhu... Emaknya pula rasa nak menangis!

Hari ini cikgu besar berikan cuti untuknya. Tapi fathi tetap mahu ke sekolah juga. Katanya hari ini ada peperiksaan dan mahu tulis betul betul walau dapat guna hanya sebelah tangan.

Allahu akbar.

Saya dapat merasakan yg anak kecil ini sedang membina satu 'bekas yg besar' dalam jiwanya. Tak kira apa jua yg terkena pada dirinya, dia tidak ambil hati (kecuali dengan saya sendiri hehe).

Untuk membentuk jiwa anak menjadi besar, sogokkan pendengarannya dengan bacaan al Quran bermula sejak kecil. Walaupun anak kecil ini tidak dapat memahami lagi tapi rohnya sudah dapat memahaminya.

Roh setiap manusia itu sangat kenal kata kata Penciptanya.

Hanya dengan mengingati Allah itu hati menjadi tenang.

Apabila sudah ada ketenangan, timbul keheningan. Dengan itu, anak dapat fokus. Melalui fokus barulah anak berupaya bertingkahlaku yg sebaiknya. Masalah tantrum dapat dikurangkan. Insha Allah.

#didikanakberjiwabesar

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Mengandung anak luar nikah?

Nota : Pengalaman saya berjumpa dan menolong seorang remaja terlanjur adalah pengalaman yang harus saya kongsikan bersama agar ia menjadi iktibar buat semua. Apa yang tidak boleh saya lupakan di mana setelah dia melahirkan, anak luar nikah tersebut terpaksa ditinggalkan di wad NICU berikutan masalah jantung yang mengembang. Sepanjang bayi yang tidak dapat disusukan seperti biasa, remaja ini mengalami bengkak susu yang sangat teruk tapi tidak diketahui olehnya juga ibunya. Betapa bengkak susu itu sangat menyeksakan bagi ibu selepas melahirkan, percayalah, menjadi seorang ibu harus punya banyak informasi. Akhirnya, genap 14 hari anak luar nikah ini meninggal dunia. Boleh baca kisahnya di sini. 

Berikutan pengalaman berharga ini saya terinspirasi untuk membuka pusat perlindungan remaja terlanjur dan anak terbuang satu hari nanti. Doakan saya.

Mudah-mudahan dengan sedikit perkongsian di sini bermanfaat untuk mereka yang sedang tercari-cari jalan yang benar apabila sudah terlanjur.

Apa yang p…

Bagaimana nak daftar pertubuhan alumni di ROS?

Semuanya bermula daripada satu idea.

Semasa kami mendapat perkhabaran yang sekolah lama kami menghadapi sedikit kekangan untuk membaikpulih fasiliti, ada beberapa suara yang berbunyi "Sekolah dah tak ada duit ke?" - "Duit kerajaan pergi mana sampai semua dana dipotong?"

Ini fenomena biasa. Semua orang berhak bertanya begitu dan begini. Itu hak mereka.

Namun, saya tidak mahu memberi banyak alasan dengan hanya bertanya ke sana ke sini mengenai sesuatu yang kita sendiri tidak pasti malah tiada jawapan mengenainya. Jauh sekali mahu berspekulasi serta membawa sisi pandang ke arah 'mencari kesalahan orang lain'. Ia tidak membawa apa-apapun manfaat. Tiada hasil.

Lalu, saya mendapat mesej daripada salah seorang kawan lama yang menyatakan hasrat jika boleh diwujudkan satu akaun khas bagi alumni menyalurkan semua sumbangan dana berbanding mengumpul melalui akaun persendirian, itu adalah lebih baik. Kelak, mana tahu sumbangan itu boleh dimanfaatkan membantu ke sekola…

Coklat ada sepanjang masa.

Untuk makluman semua, walaupun saya tak banyak update entri tentang coklat tak bermakna saya tak buat coklat lagi. 
Coklat saya ada dijual di Jusco Taman Universiti setiap hari sepanjang masa tanpa cuti. Anda boleh masuk melalui pintu Jusco yang belakang sekali berdekatan KFC, PizzaHut dan tempat mainan kanak-kanak yang bertoken itu. Kemudian ke hadapan sedikit menuju ke tangga bergerak. Betul-betul sebelum tangga bergerak anda akan nampak booth ini. 
Namanya di atas tertulis TAQWA CEMERLANG. Menjual banyak kuih-muih tradisional, kerepek, dan bahulu sedap fresh masak di situ. Di hadapannya adalah kedai Lovely Lace dan Poh Kong. 
Tempat lelaki berbaju oren itu berdiri adalah tempat coklat saya dipamerkan. Nampakkan bekas yang kecil-kecil itu? Tinggal satu saja lagi coklat dalam bekas kecil ini yang mengandungi 30 biji coklat campuran. Dan yang ada setiap hari adalah lollychoc dan chocbar yang dipamerkan di bahagian tepi.