رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Selasa, 3 Disember 2013

# keibubapaan # keluarga

Sindrom anak kedua


Kebanyakan ibubapa sangat mempercayai sindrom anak nombor 2. Saya pernah membacanya, memang ada kebenarannya. Namun, saya tidak mahu terlalu mempercayainya. Sehinggalah saya bertemu cara / teknik yg baru ini.

Fathi (4 tahun) jika ditegah lebih senang mengikut.

Fatihah pula (3 tahun) apabila ditegah makin suka buat lagi. Tak boleh cakap 'jangan', itulah yg akan dibuatnya berulangkali dan kemudian menyegih, ketawa dan berlari menyelamatkan diri.

Satu hari, Fatihah mengetuk-ngetuk pintu bilik atoknya dengan sikat. Bising! Atok dan neneknya mahu tidur berehat. Adiknya, Fahmi yg demam pula baru saja terlena setelah lama saya berjalan-jalan dalam rumah menidurkannya. Kalau ikutkan hati, memanglah mahu rampas saja sikat itu dan suruhnya senyap. Atau menengking dan memarahinya jangan bermain dengan sikat atau dengan pintu.

Saya tarik nafas dalam-dalam. Berfikir sejenak.. Jika saya jadi Fatihah...



"Main dengan sikat pun salah ke?"
"Main dengan pintu pun salah ke?"
"Kalau main tapi senyap kira itu main ke senyap?"
"Ada ke orang bermain senyap?"

Lalu, bagaimana saya mahu mengalihkan sikat itu terus diketuk-ketuk di pintu seterusnya tiada bunyi lagi yg dihasilkan akibat pertemuan sikat dan pintu itu?

Saya pun memanggilnya dengan baik. "Fatihah, rambut mak ni tak cantiklah. Mak pinjam sikat Tiha kejap boleh? Mak nak sikat rambut nanti rambut mak cantik macam Tiha."

Oh, mudah saja Fatihah memberikan sikat itu kepada saya. Selesai masalah. Tiada bunyi lagi dan dia bermain anak-anak pula. Tak perlu dimarah atau dicubit anak itu.

Nota : Saya tak tahu apa nama tekniknya ini. Cuma pengajaran yg saya belajar ini adalah tidak perlu berkata 'jangan' kepada anak-anak yg perangainya 'makin dilarang makin dibuat'. Dan tak perlu dicubit atau dimarah apalagi ditengking-tengking anak yg tidak mahu mengikut atau mendengar cakap kita. Ada masalah, selesaikan ikut cara lain. Tidak semestinya hanya menyuruh si anak diam dan senyap masalah akan selesai. 

Tiada ulasan:

#jdtblogger #teambloggerjohor