رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Sabtu, 16 November 2013

# homeschooling # keibubapaan

Anak kecil dan Selawat ke atas Nabi


Secara fitrahnya, manusia dilahirkan untuk belajar.

Anak kecil (6 tahun ke bawah) akan belajar untuk mengetahui sesuatu melalui apa saja deria. Namun, kita selalu memandang bahawa mereka belajar hanya melalui mata.

Fatihah (3 tahun) bertanya saya berulangkali.

"Mak, marhaban tu apa?"

Saya hanya mendiamkan diri buat beberapa minit kerana hilang suara akibat sakit tekak yg teruk dialami sejak 3 hari yg lalu. Tiba-tiba Fathi (4 tahun) terus menjawab,

"Marhaban tu solawat pada Allah lah."



Abahnya menambah.

"Marhaban tu selawat pada Rasulullah. Kalau pada Allah namanya zikir."

"Ooo, jadi marhaban solawat pada Rasulullah bukan pada Allah. Zikir tu macamana abah?"

"Zikir tu kita sebut Ya Allah.. Ya Allah.. Ya Allah.."

"Oh, baru abang tauuu. Abang suka marhaban! Solawat pada Rasulullah."

"Tiha pun suka!"

Saya pun menambah. "Macammana abang tahu pasal selawat?"

Seperti biasa, Fathi menekup mukanya dengan tapak tangan. (Bermaksud yg dia sudah buat/tahu sesuatu dengan sendirinya tanpa saya ajar atau sesiapa yg ajarkan). Kalau saya ajar, dia akan cakap 'Mak yg ajar'.

Perkataan 'selawat' saya belum ajarkan lagi kepadanya memandangkan saya sendiri terkial-kial bagaimana mahu menerangkan apa itu selawat kepada anak 4 tahun ini. Sangka saya, mungkin ianya agak berat bagi umurnya.

Bila diingat-ingat semula, penggunaan kata selawat hanya saya gunakan sekali-sekala ketika dalam usrah saya bersama anak-anak mengaji. Tapi, banyak kali dan setiap hari ketika masuk ke dalam kereta.

Ini kerana saya dan tuan suami lebih gemar mendengar ceramah agama yg di download seterusnya dipasang dalam kereta. Sudah lama saya tidak mendengar lagu. Setiap kali ceramah, pasti akan ada selawat yg diulang-ulang oleh tuan ustaz di dalam radio dan kami menyambutnya seperti biasa.

Barulah saya sedar. Fathi cepat menangkap apa yg didengarinya. Walaupun ianya sebutan yg pantas dan kecil. Dia mengumpul maklumat. Dan akhirnya dia dapat satukan apa itu selawat yg selalu didengarinya semasa dalam kereta dengan marhaban yg dihadirinya bersama jiran-jiran selama 3 malam berturut-turut yg lepas.

Sekarang, ada ketikanya saya mendengar Fathi berselawat seorang diri ketika sedang bermain..

Allahumma solli 'ala Muhammad.

Nota penting : Anak-anak memang suka menonton kartun kegemaran mereka. Walaupun kita menghalangnya dengan pelbagai cara sekalipun mereka tetap mahu menonton sesuatu dalam bentuk kartun.

Lalu, kitalah ibubapanya yg harus MENGIMBANGI apa yg mereka tonton/lihat biar sama dengan apa yg mereka dengar dan rasa (pengalaman). Pendidikan yg baik tidak menjadi hanya dengan mengawal apa yg mereka tonton saja dan membiarkan mereka terus mendapat input yg 'lemah' melalui apa yg mereka dengar.

Imbangkan.

Tiada ulasan:

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor