رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Sabtu, 7 Mei 2011

# keibubapaan # keluarga

Kasih ibu sepanjang hayat.


Ketika saya berumur 3 tahun kot.


Bersama arwah atok flat. Emak kepada emak saya.


Ketika saya menjadi bongsu..hehe.. Sori dik, masa ni adik tak wujud lagi.. Kakda yang cute ok!

Saya anak ketiga dalam keluarga. Emak kata muka saya sama macam muka mak ketika muda dulu. Ermmm, mungkin mak lebih lawa sikit kot. hehe..

Saya bukanlah jenis yang meraikan sesuatu berdasarkan ikutan orang lain kerana meraikannya. Begitu juga suami. Saya tidak dididik untuk meraikan hari-hari tertentu. Cuma ingatan untuk meraikan hari jadi saja yang saya belajar untuk menyambutnya dengan cara ibubapa saya sedari kecil. Iaitu menghantar pulut kuning ke masjid-masjid.

Saya menulis artikel ini bukanlah kerana memperingati Hari Ibu yang sedang rancak diucapkan dalam minggu ini sahaja.

Saya menulis ini kerana terpanggil untuk menyatakan sesuatu yang saya tidak akan ucapkan kepada emak saya. Dan juga untuk menyatakan sesuatu yang saya tidak pasti akan sempat saya ucapkan kepada anak-anak saya kelak.

Saya menjadikan emak sebagai idola saya. Walaupun pada zahirnya saya kelihatan seperti "tidak mahu mendengar cakap orangtua" atau sekali sekala "saya ni degil" tapi sebenarnya itu semua tidak lebih sebagai satu perbahasan untuk mencari titik persamaan ilmu dan pengalaman dua generasi yang berbeza pandangan dan pemikiran (jika tiada perdebatan macamana nak dapat titik persamaannya di mana kan).

Kerana itu, saya mahu menjadi seperti emak. Saya mahu menjadi pengurus rumahtangga seperti emak. Itulah sebab terpenting dan utama kenapa orang kerap bertanya kepada saya mengapa saya tidak bekerja dan mempunyai kerjaya yang "membanggakan" walhal saya belajar sampai masuk universiti. Saya ingin saja bertanya kepada mereka semula, adakah menjadi surirumahtangga a.k.a pengurus rumahtangga a.k.a pendidik utama anak-anak menjadi satu kerjaya yang hina dan tidak profesional lagi tidak intelektual seperti kerjaya lain?

Ya... Mungkin juga kerana menjadi surirumahtangga ini hanya berurusan dengan budak kecil yang tidak intelektual dan 'orang tak masuk universiti pun boleh jaga anak laaa'.

Dan kemudian orang akan bertanya lagi, "Habis ko punya ijazah tu buat apa? Bungkus nasi lemak jelah.."(Part ni jiwa saya menjadi kacau! Bercakap seperti saya tidak punya perasaan).

Dan suami pun menjawab. "Ijazah atau Master yang seorang wanita tu dapat gunanya untuk mendidik anak-anak. Bukan sebab untuk mengejar pangkat dan kemewahan. Tak tahulah kalau awak belajar dulu memang niatnya untuk dapatkan status sosial yang 'membanggakan'.." (Dan saya kena sekali lagi. Aduh!)

Namun begitu, katakanlah apa saja. Saya sangat bersyukur kerana suami saya sangat berlainan pemikirannya dengan pandangan popular yang lain. Malah, suamilah yang memberikan semangat ketika saya jatuh dan ingin tumbang disebabkan angin yang menerjah saya kadangkala sangat kuat hingga jiwa menjadi 'kacau'.

Katanya, nilai seorang lelaki adalah pada kerjayanya. Nilai seorang wanita adalah pada anak-anaknya.

Menyorot kembali bagaimana emak membesarkan anak-anaknya, saya menjadi kuat dan tabah semula. Segala ilmu dari emak saya cuba pelajari. Walaupun kadangkala berbalah kerana perkara kecil mahupun dari segi prinsipnya namun, saya akui emak telah berjaya mendidik dan membesarkan anak-anaknya yang empat ini. Walaupun, hakikatnya ada ketika anak-anaknya tidak mengikut seperti ajarannya di pertengahan jalan yang panjang tapi, di akhirnya anak-anaknya mampu 'mencari jalan pulang' semula ke asal.

Saya ingat lagi ketika saya darjah satu. Saya seorang yang rajin membaca. Emak yang menegur saya untuk membetulkan sebutan "jarum" yang saya sebut "jarung". Jika tidak, sudah pasti saya diketawakan oleh kawan-kawan lain jika orang lain mendengar salah sebutan saya itu. (Tu belum lagi susah payah mak membetulkan pelat saya yang lain.) Emak juga yang pertama mengajar saya huruf-huruf Hijaiyyah sehinggalah saya mampu membaca al-Quran ketika berumur 6 tahun. Dan khatam ketika di darjah dua. Abah pula selalu membetulkan saya bunyi dan makhraj huruf. Abah juga yang ajar saya bagaimana menulis huruf 'ra' dan 'mim' dengan betul.

Jika orang bertanya, "Apa pekerjaan ayah awak?". Dengan bangganya saya akan menjawab, "Pensyarah" (abah tak bagi bagitau orang dia dah ada Profesor Madya). Dan orang bertanya lagi, "Emak awak kerja apa?". Saya juga akan bangga menjawab, "Emak surirumahtangga." (Dialah yang menjaga saya, mendidik saya dan menguruskan saya adik-beradik. Setiap kali saya pulang dari sekolah, emak tahu pukul berapa cerita cina kegemaran saya. Emak tahu pukul berapa perlu kejutkan saya bangun dari tidur untuk ke sekolah agama. Emak tahu setiap kali bila saya sedih atau gembira lepas balik sekolah. Tiap hari saya makan air tangan mak yang sampai hari ini cara masakan saya juga mirip seperti emak. Dan emak juga yang mengubati dan mengurut kaki saya tiap kali saya sakit kaki pada malam hari. Yang paling tidak lupa emak selalu membacakan al-Quran di hujung katil ketika saya susah nak tidur).

Mungkin semasa kecil saya tidak dapat berfikir lagi uniknya di sebalik kerjaya surirumahtangga ini. Hanya sekarang saya menyedari bahawa, jika tidak ada suri untuk menguruskan satu rumahtangga itu manakan boleh si suami mendapat pekerjaan yang sangat mantap dan prestasi yang membanggakan?

Namun, saya ingin tekankan di sini, tidak semua suri yang mampu membentuk rumahtangga dengan baik jika tanpa ilmu dan seterusnya mendorong suami ke satu tahap tertinggi. Tidak semua juga wanita bekerjaya itu yang tidak mampu mengurus rumahtangganya dengan baik. Ada juga saya lihat wanita bekerjaya yang berjaya juga mendidik anak-anak ke tahap yang membanggakan. Semua itu, kembali semula kepada persoalan "nilai" yang difahami dan diterapkan kepada anak-anak dan kemampuan masing-masing. (Saya akui saya tidak mampu kerana alangkah saya yang buat coklat bukan setiap hari ni rasa bersalah pada anak kerana seperti abaikan mereka ketika saya bekerja. Saya jenis yang terlalu menumpu kepada satu pekerjaan sehingga anak-anak terabai. Ya, saya memang tidak mampu).

Setiap orang dan setiap rumahtangga ada 'sistem nilai' yang berbeza.

Kerana itulah, saya ingin sekali menerapkan nilai yang sama kepada anak-anak saya. Namun, saya akui bukanlah 100% kerana percantuman budaya dan pemikiran berlaku di dalam satu institusi kekeluargaan. Saya selesa dan berbangga kerana dididik dengan sistem nilai yang tidak terikut-ikut kepada nilai dan pemikiran yang popular malah, tidak menekankan status sosial yang tinggi dan lebih bersederhana.

Mujurlah nilai suami saya ini sejajaran dengan nilai didikan saya. Ini sajalah titik persamaan antara Johor-Kelantan. Dan saya sangat mensyukuri nikmat ini.

Semua wanita mampu melahirkan dan membesarkan anak-anak. Namun, amat payah untuk mendidik dan membangun jiwa, menetapkan jatidiri dan sahsiah satu generasi yang bukan dari zamannya.

Kerana itu, menghargai seorang ibu dan ayah adalah satu proses sepanjang zaman. Bukan kerana hari itu atau minggu itu atau bulan itu saja kita meraikan, belanja makan atau memberi mereka rehat dan bersenang-lenang. Menghargai dan menyayangi serta mengikut tunjuk ajar mereka adalah satu proses yang harus kita lakukan setiap ketika, sepanjang kita bernafas dalam dunia ini sehinggalah ke nafas kita yang terakhir.




2 ulasan:

Raje Atikah berkata...

dulu kerjaya suri rumahtangga mungkin org pandang enteng, tp skrg org pandang tinggi dijah oii..sbbnye org tau skrg surirumahtangga adalah satu kerjaya berbanding dulu kan?anyway, sometimes kite pon pernah terdetik nk jadik suri rumahtangga especially bile kepale serabut ngan keje opis,ngan rmh yg bersepah tp tukar balik sbb kite tau kite bukan penyabar nk ngadap anak, nk ngadap mende same 24 jam, seriusly.pade kite surirumah tu mmg org yg btl2 sabar menangani hal rumahtangga je yg layak..just my point of view.

Khadijah Gani berkata...

Thank u for being understanding Je.. ;)

Entahlah, yg kite jumpa kebanyakannya masih berfikiran unsupportive. Diorang masih fikir jaga budak kecik ni kerja simple gamaknya. Kdg2 tu nak nangis jugak sbb kepenatan nak layan pe'el budak2 ni 24/7. Tensen tiap hari. Tiap hari jugaklah kena positifkan diri.

Merengek tak tentu pasallah, nak tu, nak ni tapi taknak mkn. Paling menguji time nak pujuk makan nasi atau nak berentikan dia dari makan byk sgt benda merapu.. Aduyaiii.. Nak marah tak boleh. Dia bkn paham pun. Sorang tgh nak pujuk makan, yg sorang lagi dah nangis nak mintak makan. Nasib baik ada mak kite tolong back-up..hehe.. Kalau bukak nursery tu ok jugak sbb byk back-up. Terpikir jugak camnalah mak kite dulu jaga anak sorg2.. (Tp mak kite kata anak2 dia dulu smua dok baik2 diam je masa makan. Time cucu mkn dia pulak yg pening kepala!hehe..)

Tp kite masih blom cukup penyabor lg la Je. Kdg2 tu ada jugak terbabas sekali-dua. hehe.. Sedang dlm membaiki diri dan bertahan..

Thanks for your view. :))

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor