رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Khamis, 21 April 2016

Ibrah kisah maryam

April 21, 2016 0 Comments
Throwback.

Setahun yg lalu.

Seperti biasa, kesesakan lalulintas setiap petang membolehkan saya menjadi pendengar setia Ikim.fm setiap hari Ahad, Isnin, Selasa dan Khamis.

Setiap ahad petang jam 6, satu segmen berbahasa inggeris membicarakan satu tajuk yang biasa biasa namun, kupasannya luar biasa! Ilmu baru untuk saya mencerap pengetahuan.

Surah Maryam.

Biasa dibaca dan pernah mendengar kupasan mengenai surah ini.

Sungguh, ilmu Allah maha luas. Kupasan dan sudut pandang berbeza dapat difahami kali ini.

4 perkara utama yang harus dipelajari dari kisah Maryam. Wanita terbaik sepanjang zaman (wanita terpilih melalui ujian sebegini bagi keseluruhan penciptaan manusia).

1. Ada 2 komponen penting dari kisah Maryam yang juga boleh dijadikan asas pendidikan anak anak dan keluarga menjadi insan hebat di dunia juga akhirat.

I) Rasa kebergantungan yang tinggi kepada Allah Ta 'ala dan amal ibadahnya.

II) Menanamkan sifat kerja sukarelawan (voluntary mission) dalam masyarakat.


Ahad, 17 April 2016

Marah atau Nasihat?

April 17, 2016 0 Comments

Dari peti soalan :
Salam kak. Saya ibu kpd sepasang anak lelaki dan perempuan. Sy nk tanye mcm mane nk ajar atau marah anak dengan tegas tp bukan menengking?

Sebab skrg ni yang saya faham, klo nak tegas dgn anak, kena tinggikn suara, buat muka garang dan cara bercakap seperti marah. Mohon tunjuk ajar puan. Terima kasih banyak2



Jawapan :

'Alaikumussalam puan.

Saya juga mengalami situasi yang sama. Anak-anak seringkali tersilap sangka dan saya sendiri kadangkala tersilap berulangkali.

Namun, ada beberapa langkah yang saya amalkan.

1. Bezakan antara MARAH dan NASIHAT.

2. Berikan satu simbol yang boleh anak fahami.

3. Sebaiknya kurangkan marah dan menggunakan nada suara sebagai nasihat.

4. Tegas tidak perlu menengking.

Saya selalu katakan begini kepada anak-anak.

Sabtu, 16 April 2016

Kenapa ada orang dapat anak, ada orang tak ada anak?

April 16, 2016 0 Comments
Soalan KBAT Fathi (6 tahun) pada satu hari.

"Mak mak.. Kenapa orang yg dah kawen ada dapat anak, ada yg tak dapat anak?"

Fathi tiba-tiba bertanya sebelum tidur semasa sessi "golek golek atas katil".
Gulp! Masa nak tidur nilah masa dia nak jadi kritis pula..
.
.

Sebelum tu, soalannya berbunyi, "Kenapa kita boleh jumpa Allah kat syurga je bukan kat dunia?"
.
.

Beberapa minggu sudah soalan kenapanya berbunyi, "Kenapa anak anak kena binkan dengan abah dia bukan mak dia. Kan mak dia yg keluarkan dia dari perut?"
.
.

Tahun lalu pula soalan asasnya berbunyi,
"Macamana anak anak boleh jadi dalam perut mak dia?"

2 dari 3 soalan itu Fathi sudah tahu jawapannya. Hinggalah sekarang bila adiknya pula bertanya dia akan menjawab bagi pihak saya.

"Manusia kan dijadikan daripada tanah dan setitis air. Mak ada bacakan masa baca Quran haritu abang dengar."

Saya agak terkejut sebenarnya. Kerana jawapan itu bukan jawapan saya berikan. Saya cuma membaca terjemahan ayat yg saya baca tiap pagi semasa subuh waktu anak bangun dari tidur. Kebetulan dia mendengar dan nuur kefahaman itu melekat sendiri dalam akalnya.
Allahu akbar.

Jumaat, 15 April 2016

Permohonan tauliah guru al-Quran negeri Johor

April 15, 2016 0 Comments
Kerana makcik itu.......

(Al fatihah).




Stage 1.

Alkisah, satu masa dahulu selepas sessi rehearsal dengan seorang ketua kumpulan yasin di Taman Universiti ini untuk majlis khatam al Quran sehari sebelum majlis pernikahan pada 16 Mei 2008, makcik ini menyuruh saya segera mendapatkan tauliah untuk mengajar ngaji.

Ketika itu pada usia 26 tahun, saya hanya tertawa kecil dan berfikir yang tauliah mengajar ngaji tidak termasuk langsung dalam senarai kerjaya idaman saya. Maklumlah, graduate UIAM. (Moga Allah ampunkan dosa-dosa saya).

Lagipula, saya membayangkan tauliah sebegitu hanya untuk makcik makcik veteran sahaja. Saya tidak nampak keperluan saya berbuat seperti yg disarankan beliau. Lalu, saya diamkan saja.

Allah Maha Berkuasa.

Selasa, 12 April 2016

Bebelan & akaun emosi

April 12, 2016 0 Comments



Jika kita biasa mendengar kata-kata daripada Prof. Muhaya, beliau sentiasa mengungkapkan perkataan ini.

“Sebelum menegur anak, pastikan akaun emosi anak penuh....”

Saya juga pernah mendengar seorang Pakar Emosi Kanak-kanak pernah berkata,

“Kita harus pastikan tangki emosi anak berada di tahap yang cukup setiap hari bagi membentuk tingkahlaku yang positif ke atas diri anak-anak.”

Lalu, apabila membaca secebis keratan akhbar bertajuk “Ibu kuat berleter, anak lebih berjaya” saya tidak terus memahami kenyataan ini secara satu hala.


******************************

Dahulu, semasa saya kecil saya masih ingat emak saya seorang yang kuat membebel. Namun, pada satu hari semasa saya meningkat remaja, secara tiba-tiba emak menjadi sangat kurang bercakap tetapi hanya tindakannya saja membuatkan saya dan adik-beradik lain “panas” dan takut walaupun emak tidak marah-marah.

Contohnya, semasa anak dara dahulu, saya gemar bangun pagi lambat apabila hari cuti. Biasanya, emak akan membebel dengan mengetuk-ngetuk pintu bilik. Namun, pada satu hari tiba-tiba rumah sunyi sepi tanpa bebelan emak. Saya sudah terjaga tapi penuh kehairanan. Tiba-tiba terdengar bunyi periuk berlaga di dapur.

“Klentang klentung klentang klentung.....”
Bising sekali!

Zalora

April 12, 2016 0 Comments
April 2015



Mendapat "Invitation to collaborate with Zalora Malaysia" membuatkan saya tergamam kerana nama besar ini sudi membaca blog http://khadijahgani.blogspot.com/
Namun begitu, kolaborasi tidak menepati tema blog ini.

Kepada semua penggiat/penggemar fesyen bertudung atau menulis blog mengenai fesyen, suka saya mencadangkan untuk berkolaborasi dengan pihak mereka. Ia satu kesempatan yang cerah memandangkan persaingan jualan tudung hari ini sangat meluas.

Dalam masa yang sama, saya juga suka untuk berkolaborasi dengan mana-mana penggiat atau blogger mengenai keibubapaan, pendidikan awal kanak-kanak / surirumah / WAHP / homeschooler. Ia juga satu bidang yang luas lagi menarik untuk dikongsikan bersama.

Salam perkenalan!

Isnin, 11 April 2016

Harta, anak & kesenangan yg menipu

April 11, 2016 0 Comments

Kebetulan, petang tadi tazkirah beberapa orang Pak Ustaz benar-benar menyentuh jiwa saya yang sentiasa inginkan peringatan.

Antara bait kata-katanya yang masih segar dalam memori saya lebih kurang begini katanya,

"Kebanyakan manusia sangat suka mengira-ngira berapa banyak hartanya dan berapa banyak anaknya. Lalu dibandingkan dengan orang lain. Mereka belum sadar bahwa segala apa yang dikecapinya di dunia ini hanyalah kesenangan yang menipu. Anak dan harta bukanlah untuk dibanggakan. Ya, kita boleh merasa suka, gembira dan senang dengan segala yang membahagiakan yang kita perolehi tetapi sadarkah kita bahwa ianya hanyalah penipuan yang sementara jika dibandingkan dengan kesenangan akhirat.

Kesenangan itu (mata') boleh jadi dalam 2 perkara :
1. Untuk tujuan hidup di akhirat melalui amalan di dunia
2. Untuk beribadah bagi akhirat untuk tujuan hidup di dunia.

Adalah lebih baik bagi kamu merasakan biasa-biasa saja dan bersyukur atas apa saja kesenangan yang diterima. Namun, harus diikuti dengan tujuan kamu yang sebenarnya samada untuk hidup di dunia atau hidup di akhirat.

Sungguh, kenikmatan terbesar harus diperolehi manusia adalah kenikmatan di akhirat yang lebih kekal abadi. Umpama seseorang yang pergi mencedok air laut dengan jarinya. Air yang dicedok dari jarinya umpama nikmat dunia (harta & anak) jika dibandingkan dengan luasnya air laut (nikmat akhirat)."
اعْلَمُوا أَنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَزِينَةٌ وَتَفَاخُرٌ بَيْنَكُمْ وَتَكَاثُرٌ فِي اْلأَمْوَالِ وَاْلأَوْلاَدِ كَمَثَلِ غَيْثٍ أَعْجَبَ الْكُفَّارَ نَبَاتُهُ ثُمَّ يَهِيْجُ فَتَرَاهُ مُصْفَرًّا ثُمَّ يَكُوْنُ حُطَامًا وَفِي اْلآخِرَةِ عَذَابٌ شَدِيْدٌ وَمَغْفِرَةٌ مِنَ اللهِ وَرِضْوَانٌ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلاَّ مَتَاعُ الْغُرُوْرِ

“Ketahuilah oleh kalian, sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megahan di antara kalian serta berbangga-banggaan dengan banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang karenanya tumbuh tanam-tanaman yang membuat kagum para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning lantas menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada adzab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan- Nya. Dan kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (Al- Hadid: 20)


Nota :

Inilah jawapan saya kepada banyak pertanyaan di emel/inbox yang tidak berbalas selama ini meminta saya untuk merekomen anak angkat dari kalangan pembaca blog saya yang hamil luar nikah. Mohon maaf, kerana tak mampu menjawab termasuk saya delete semua komen berbentuk meminta anak angkat yang gayanya seperti menjual barang yang disertakan nombor tel / whatsapp. Saya tidak boleh menjadikan anda seorang ibu. Jagalah 'Aqidah. Hadamilah peringatan di atas.
Bawalah hati dari kesempitan hidup di dunia kepada keluasan hidup di akhirat.

Ahad, 10 April 2016

Psikologi anak kecil mengaji

April 10, 2016 1 Comments

(Seperti yg telah saya kongsikan sebelum ini di dalam Closed Group Usrah Suka Mengaji tapi ini dengan penambah info buku mngaji terbaru khusus juga bagi menjawab soalan dari seorang ibu mengenai buku mengaji yg berwarna warni dan berilustrasi).

Akan tiba satu masa anak kita tidak mahu mengaji. Hanya tiba tiba.

Ajarlah apapun, tiba masanya dia hanya tidak mahu meneruskan rutin biasanya.

Ibu ayah.... Tingkatkan kesabaran yg ada.

Tarik nafassssss.
Seperti permainan. Anak kecil tidak akan betah dengan hanya bermain satu jenis permainan sahaja. Juga amat mustahil menonton hanya satu jenis kartun sahaja.

Begitu juga anak kecil tidak mampu menggunapakai hanya satu jenis pembelajaran / bahan bantu mengajar sahaja.

Di sini, saya suka mengesyorkan beberapa buku mengaji yg menjadi alternatif buat saya dan anak anak selain buku mengaji Iqra.





1. Iqra at Taisir a.k.a buku ustaz don (anak saya yg panggil sedemikian kerana ada muka beliau di cover walhal bukan ustaz don yg tulis hehe..)

Ia penuh warna warni di dalamnya. Anak anak kecil memang suka sesuatu yg colourful dan ada lukisan comel seperti dirinya.

Tahsin al quran & Parenting

April 10, 2016 0 Comments

Dalam kelas wajib setiap minggu yg saya hadiri ini semalam, tuan guru mengingatkan bahawa ada 3 rukun membaca al Quran.

1. Tajweed (sanad)
2. Bahasa arab
3. Qiraat

Tanpa cukup mempelajari 3 perkara ini makanya selama itu tidaklah cukup rukun membaca al Quran.
Jika sudah tahu, ketika  membacanya juga akan memberi nilai yg berlainan dari seorang individu ke seorang yg lain.

Kerana itu bacaan al Quran wajib didengari.

Asas bermula dengan 28 huruf hijaiyyah. Selepas itu, pergi ke "ibunya" iaitu tempat keluar huruf (ada 5).

Kemudian, kita wajib tahu sifat & perangai masing masing. Ada yg sifatnya nyaring, sembunyi, kuat, sederhana, lembut, meninggi, merendah, mendempik, membuka, melepas &  tertegah, berdesir, gementar, lunak, melencong, berulang ulang, berhamburan & berpanjangan.
Sifat sifat ini pula terbahagi kepada 2 iaitu kuat dan lemah.

Sama seperti seorang anak kecil apabila lahir dari seorang ibu, semakin dia membesar semakin nampak perangai sebenar masing masing. Kita harus tahu perangai anak kita yg mana satu. Mana satukah yg kemudiannya dilihat menjadi dominan atau sebaliknya.
Hanya ada satu sifat yg dikenali sebagai sifat pertengahan.
.
.
.

Sungguh cantik perumpamaan tuan guru saya. Ilmu keibubapaan yg dikaitkan dengan ilmu al Quran. Lebih mudah memahami antara kedua duanya.

Oleh kerana itu katanya tidak cukup bagi seseorang hanya TAHU membaca, bahkan orang yg sudah tahu itu wajib MEMPERELOKKAN bacaannya dari hari ke hari dengan sedaya upaya meng'arabkan bacaannya (samada betul atau tidak sebutan condong & tepatnya).

Apakah sebutan yg tidak disebut tepat dan bagaimana yg dikatakan perlu condong 30% itu?

Perelokkanlah bacaan.
Perelokkanlah bacaan.
Perelokkanlah bacaan.

*Proses ini bukanlah boleh dipelajari melalui gajet.*

Selepas itu, barulah datang ketartilannya.

ورتل القرءان ترتيلا
#kelastauliahjohor


Ahad, 3 April 2016

Siapakah yg lebih baik amalnya?

April 03, 2016 0 Comments

Kebetulan mendengar slot rakaman bersama Ustaz Amin di radio Ikim. Walaupun hanya sebentar tapi ia sangat menyegarkan!

Menurut beliau, 3 perkara yang berulangkali diuji dalam kehidupan kita iaitulah rasa ketakutan, kesedihan dan kesabaran. Untuk lulus ujian ini harus melalui 2 perkara :

1. Tarbiyyah.
Allah akan sentiasa memberikan kita latihan sebagai ujian melalui hidup ini. Bagaimana kita mahu menjadi orang yang sabar?

Dengan melalui peristiwa dan insiden-insiden yang seringkali menguji kesabaran kita. Kerana itu, jika kita selalu mengadu dengan perangai anak-anak yang menguji kesabaran kita misalnya, jangan gundah gulana kerana itulah cara Allah mendidik kita untuk menjadi orang yang lebih sabar.

Kalau Allah tak uji dengan perkara sebegitu, kita takkan tahu apa ertinya sabar. Sama sepertinya dengan rasa kesedihan dan sedikit rasa ketakutan dalam hidup ini. Allah nak ajar kita tentang ketabahan, diujiNya dengan rasa kesedihan. Allah nak ajar kita tentang "kembali kepada Allah", diujiNya kita dengan sedikit rasa takut. Berlapang dadalah melaluinya kerana itu adalah latihan. Latihan adalah bagus untuk kita menjadi hamba Allah yang lebih baik di dalam dunia ini.

2. Mujahadah.
Untuk melepasi ujian-ujian ini kita memerlukan mujahadah. Berdoalah kepada Allah agar kita diberi kekuatan melalui semua uijian ini. Kita akan diuji setiap masa kerana ini adalah dunia. Tempat semua manusia diuji.

Setiap orang perlu bermujahadah melawan perasaan yang negatif dan sifat yang negatif dalam diri kita masing-masing. Bagaimana untuk kita dapat terus bermujahadah?

1. Jangan putus berdoa supaya apa yang Allah berikan latihan kepada kita ini adalah sesuatu yang dalam kemampuan kita. Allah takkan beri jika ia di luar kemampuan kita.

2. Kurangkan pilihan. Misalnya dalam satu keadaan, kita ada pilihan mahu marah atau sabar? Biasanya manusia akan cenderung memilih jalan yang senang, mudah untuk diikuti, marah. Sebab marah itu senang. Maka, kurangkan pilihan kita. Tetap pada 1 pilihan untuk sabar. Walaupun susah, kita cuba dan bermujahadah melawan bisikan syaitan dan tetapkan pendirian kita kepada sabar.

Di akhirnya Allah mengingatkan kita. Dalam setiap ujian di atas muka bumi ini, kenapa Allah berikan kepada kita dan apa sebenarnya yang Allah mahukan daripada kita hambaNya?

Liyabluwakum aiyyukum ahsanu 'amalaa.

Tak kira apa jua ujian yang datang melanda, di akhirnya Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang lebih baik amalnya (responnya).

"Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat)."
(Al-Mulk 67:2)

Cakap.. Cakap... Cakap...!

April 03, 2016 0 Comments

Fatihah (3 tahun) sangat 'rambang mata' seperti saya..hehe..

Setiap kali ke kedai, dia akan minta air kotak atau aiskrim. Setiap kali lalu tepi taman, dia mahu main di taman tak kira waktu. Setiap kali lalu depan Jusco, dia merengek mahu pergi Jusco. Berhenti di stesen minyak, mahu air kotak. Semuanya dia nak.

Kalau ikutkan anak, memang tak ke manalah kami anak beranak.

Apa erti keluarga jika selepas berkahwin dan punya anak, anak-anak dilihat sebagai suatu 'yg memalukan dan bebanan' hanya kerana mereka sentiasa bising mahu itu dan ini?

Semalam, semasa abahnya berhenti di kedai membeli barang dapur dia menangis dalam kereta mahu ikut beli air kotak. Dan seperti biasa saya diamkan saja dahulu. Oleh kerana ini sudah entah ke berapa juta kali dia merengek sebegitu saya sudah jadi lali.

Biasanya kalau kedua-duanya merengek sebegitu saya akan cari fokus lain di luar kereta (jauh dari kedai) dengan bertanya macam-macam tentang permainan kesukaan mereka atau 'dunia ciptaan mereka' untuk dia lupa sebentar. Saya akan bertanya tentang restoran dia tadi siapa yg datang, berapa ramai, anak dah bagi makan belum, anak dah mandi belum (anak merujuk kepada anak patung Tiha yg suka dibawa sana sini), kawan datang makan tadi berapa ramai, masak apa dan sebagainya. Atau saya ajak mereka mencari burung atau kapal terbang di atas awan, tengok awan bentuk apa, cari pokok yg ada bunga merah atau apa saja.

Kali ini saya mahu 'test' pengaruh rakan sebaya pula hehe..

Saya lihat si abang Fathi (4 tahun) hanya diam (tidak bersekongkol pula kali ni).

"Abang, kalau kita nak apa-apa kita kena sabar kan? Kenapa kita kena sabar bang?"

"Aih Tiha ni. Sabarlah sikit. Nanti balik rumah mak buat air pink yg sedap tu. Takyah beli-beli. Kat rumah ada air banyak! Nanti air kat rumah tu takde orang minum, tak habis membazir. Macam susu haritu. Kalau membazir kan tak baik. Allah marah! Dah dah.. Jangan nangis lagi. Sabar sikit. Bila kita sabar barulah boleh dapat banyak-banyak!"

Erk! Saya tersentap!

Saya tak menyangka sama sekali 'pengaruh rakan sebaya' kali ini ayatnya agak panjang begitu..

Akibat 'ceramah' abangnya itu, Fatihah terus tersenyap.... (bunyi burung gagak)...

Nota : Anak-anak boleh berfikir rasional hanya apabila kita memberitahu kerasional satu-satu perkara secara BERULANGKALI DAN SABAR. Ia tak boleh menjadi hanya sekali dua atau hanya beberapa puluh kali saja. Sampai ketikanya dia akan mengulangi semula kerasionalan itu pada saat dia benar-benar faham dan boleh mengawal diri dengan meletakkan rasional lebih daripada emosinya sendiri. Yang paling penting, gunakan pengaruh ibu semaksimum yg boleh melalui KOMUNIKASI YG BAIK. Bak kata Ahmad Nisfu, "Cakap.. Cakap.. Cakap!"

Label

#jdtblogger #teambloggerjohor