رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Jumaat, 15 Mac 2013

Ceritera si anak : Fathi, Fatihah, Fahmi

Mac 15, 2013 5 Comments
Sebelum saya menjadi pelupa, saya mahu abadikan kisah ini dan pengalaman di sepanjang kehamilan dan kelahiran insan-insan kesayangan saya ini.


Dahulu, semasa anak pertama masa mengandung dirasakan sangat indah. Semasa itu, diri sendiri membawa 1 kandungan sahaja. Tiada anak lain untuk diuruskan atau dilayan. Tambahan pula hanya duduk di rumah goyang kaki. Ketika itu, kami masih di KL. Kebanyakan masa adalah untuk diri sendiri dan anak dalam kandungan. Memasak pun tidak. Dapur tak berasap langsung kerana saya tak boleh bau langsung bawang yg bertemu dengan minyak panas. Menumis saja, walaupun terbau jiran sebelah memasak, saya akan muntah. Dari awal hingga akhir kehamilan.

Hasilnya, Fathi sangat sensitif dengan bau-bauan. Dia cepat mengenalpasti bau yg busuk atau wangi. Hinggakan isi ikan atau sayur kecil yg dihancurkan dan dicampurkan dengan nasi pun dia akan tahu yg nasi itu ada ikan atau sayur. Akibatnya, putus selera! Aduhaii..

Menjelang kelahiran Fathi dahulu,  air ketuban saya pecah sendiri ketika sedang makan tengahari di hari Jumaat yg indah. Ketika itu, tuan suami masih di KL bekerja dan saya sudah lama di JB di bawah pengawasan emak dan abah. Air ketuban pecah jam 3 petang. Terus ke hospital. Jam 6 petang baru saya dapat katil masuk wad. Hanya jam 8 malam baru saya rasa contraction bermula. Tuan suami ketika itu di dalam keretapi menuju ke JB selepas waktu pejabat. Emak yg temankan ke hospital sehingga saya beranak. Tapi di luar saja bersama abah. Tak boleh masuk.

Saya keseorangan dalam labor room melahirkan Fathi tepat jam 12.05 tengahmalam pada 21 Februari 2009 di Hospital Sultan Ismail Johor. Keluar saja LR, saya menitiskan airmata melihat emak dan abah masih menunggu di luar menyambut saya dan Fathi walaupun sudah jam 2-3 pagi. Suasana pagi itu sangat syahdu tanpa kehadiran tuan suami di sisi. Abah yg mengazankan Fathi selepas tiba di katil.. Sebak mendengar alunan azan seorang atok kepada cucu pertamanya..

#jdtblogger #teambloggerjohor

Follow @khadijah_gani