Jumaat, 19 Oktober 2012

Spinal Tumor part 2

Sambungan daripada sebelum ini.

Keesokan paginya (Jumaat) saya banyak mendapat respon daripada sahabat-sahabat suami. Banyak yang mendoakannya dan ada juga yang terus mahu mengumpul duit untuk sedikit sumbangan (cuma saya tak berikan no akaun saya kerana suami hanya senyap ketika saya minta keizinannya, maaf ya).

Sejujurnya, apa yang saya kongsikan di FB itu hanyalah untuk memohon doa dari yang jauh mahupun dekat supaya ia menjadi kekuatan kepada saya mahupun suami sendiri. Di samping ahli keluarga sendiri, saya yakin kawan-kawan adalah sumber yang paling mujarab untuk memperoleh doa yang makbul. Saya amat terharu dengan respon yang diberi. Doa, kata-kata semangat, lawatan juga usaha untuk mengumpul sedikit dana itu amat membuatkan saya terharu. Tidak sangka suami mempunyai sahabat-sahabat yang amat baik dan prihatin.

Sebenarnya, satu hari itu kalau boleh saya tak mahu berenggang dengan suami di hospital. Saya mahu berada di sisinya sebelum dia masuk ke dewan bedah selepas solat Jumaat ini. Namun, Fatihah masih lagi sakit. Batuknya masih belum reda. Fathi pula sudah mula panas badan. Ya Allah..!

Saya kuatkan diri untuk menahan segala cubaan ini. Baiklah... Selesaikan satu-satu, mana yang boleh selesai dahulu. Saya mahu baringkan anak di sisi katil suami, biarkan dia berbaring di situ. Tapi semasa itu kami masih lagi di wad 5 katil. Berkongsi dengan pesakit lain yang lalu lalang mahu ke tandas walaupun ada langsir penghadang namun ianya masih kurang selesa untuk anak kecil berbaring.

Percepatkan pernikahan anak.

Saya tak pasti ini bulan apa.. Dalam masa 24 jam saja saya menerima 3 emel dan 1 private message yg berkaitan mengandung luar nikah.. Alla...