Khamis, 19 Julai 2012

Ia adalah ketumbuhan tulang belakang (Spinal Tumor)

Sudah sebulan saya tidak dapat menulis apa-apa di sini. Melihatkan entri terakhir saya tulis adalah mengenai suami dan anak-anak. Saya tak pernah bercerita mengenai suami kerana suami saya sendiri tak berapa suka untuk dijadikan bahan cerita. Hatta, jika kerap saya bercerita tentang anak-anak juga suami minta dihadkan. Betapa besarnya kuasa Allah menggerakkan hati saya untuk mencoret sedikit peristiwa yang sudah berlaku itu di sini. Rupa-rupanya adalah sebagai catatan untuk saya renung kembali tanda-tanda terakhir sebelum suami jatuh sakit dan perilaku terakhir anak-anak dapat bermanja-manja dengan abahnya.

SAKIT BELAKANG

Sebenarnya, suami sudah lama mengadu sakit di pinggang dan belakangnya hingga sekitar pahanya menjadi tegang dan sukar untuk berjalan. Pernah sekali apabila datang sakitnya itu dia mengesot (bukan merangkak tapi MENGESOT) pergi ke bilik air selain dari berbaring sahaja. Untuk meredakan sakit, dia akan berbaring dan tidur dalam jangkamasa sehari suntuk. Kebiasaannya, saya akan meletak minyak dan mengurut-ngurut sedikit dan kemudian dia tertidur hingga esok pagi. Selalunya hilang sakitnya menjelang pagi. Tapi, apabila tidak hilang 24 jam dia akan ke klinik biasa untuk mendapatkan suntikan tahan sakit (steroid). Memang hilang sakitnya. Selain itu, suami membuat hidroterapi ais di klinik abangnya sekerap 2 minggu sekali. Saya rasa itulah antara usahanya yang menyebabkan dia masih bertahan hingga kini. Dan semestinya juga ianya berlaku dalam izin Allah yang memberi kami peluang untuk berjalan-jalan bersama keluarga ke Singapura, Johor-Kelantan-Pahang-Johor semasa adiknya yang bongsu berkahwin awal bulan Jun ini.

Pada mulanya, saya kerap memarahi suami kerana terlalu lama duduk di depan komputer hingga dia membongkok pun dia tak sedar. Saya tak mampu memarahinya lama-lama kerana sudah 'nature' kerjanya sebegitu. Saya juga beranggapan mungkin suami salah postur apabila dia tidur, berdiri, berjalan atau duduk lama. Itu saja. Saya juga sudah banyak kali minta dia pergi berurut dengan yang pakar tapi ada saja yang menjadi 'hal' seperti tukang urut yang pakar itu penuh jadualnya dan selalu saja penuh tempahannya. Suami tak berapa suka berurut dan tidak berapa mempercayainya kerana urutan hanyalah kelegaan yang bersifat sementara saja.

Suami saya seorang yang mengawal pemakanannya juga sangat mengambil tahu tentang peri pentingnya menjaga kesihatan. Selalunya saya akan dimarahinya kerana banyak makan makanan bergoreng, fast food, dan juga makan nasi yang banyak dengan lauk pauk yang berlemak (walaupun saya tahu itu semua tak bagus). Lauk kegemarannya hanyalah ikan tawar bakar cecah budu. Tidak susah memasak lauk kegemarannya.

Namun, di sebalik itu semua, ada sesuatu yang Allah pilih kami untuk menghadapinya.

Percepatkan pernikahan anak.

Saya tak pasti ini bulan apa.. Dalam masa 24 jam saja saya menerima 3 emel dan 1 private message yg berkaitan mengandung luar nikah.. Alla...