رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Jumaat, 23 September 2011

Bahagiakah anak kita?

September 23, 2011 0 Comments
Petang tadi saya tertengok pula satu dokumentari yang sangat menarik lagi berinformasi! Saya mengikut gerak hati untuk melihat channel #731 Astro BioChannel. Tajuknya saya lupa pula. Saya tengok pun sudah separuh jalan. Tapi saya tak sabar untuk berkongsi dengan ibubapa lain di luar sana apa yang saya peroleh.

Dalam rancangan tu, mereka menemubual beberapa jenis keluarga dengan masalah anak-anak serta pengurusan rumahtangga masing-masing. Mereka membuat penyelidikan untuk melihat sejauh mana kebahagiaan anak kecil itu dapat dilihat dan dikesan sejak awal. Saya kongsikan apa yang saya dapat.

Keluarga ini pada awalnya (semasa anak 2 dan sedang mengandung yang ke-3) sangat bahagia walaupun suaminya seorang disleksia dan kedua-duanya tidak bekerja. Semasa temubual si isteri baru saja mendapat pekerjaan. Selang beberapa bulan setelah bayi ketiga dilahirkan baby Charlotte, berusia 5 bulan, mereka melihat kembali kondisi keluarga ini.

Si ibu ini seorang yang suka bekerja di luar. Katanya, dengan keluar dari rumah dan berjumpa orang ramai membuatkan dirinya dapat melupakan seketika rengekan dan hiruk pikuk anak-anak yang sangat merimaskannya. Konflik antara dia dan suami pula menjadi semakin teruk kerana suaminya tidak dapat bekerja seperti orang lain dan akhirnya suaminya yang lebih selesa menjadi surirumah, menjaga anak-anak. Sehinggalah klimaks konflik ini pada satu hari si suami keluar minum bersama kawan-kawannya dan pulang lewat malam dan si ibu menjadi sangat berang apabila dia terpaksa menjaga anak-anak untuk sehari suntuk. Mereka bergaduh besar sehingga mengancam untuk membunuh suaminya. Sebelum itu pun mereka sentiasa bergaduh setiap hari hingga mereka tidak boleh berjumpa lagi dan tak boleh memandang antara satu sama lain! Anak-anak diletakkan di tepi jalan saja apabila masa penjagaan bertukar di antara mereka.

Lalu ujian pemerhatian di makmal dilakukan.

Isnin, 12 September 2011

Istighfar dan teruskan berdoa.

September 12, 2011 3 Comments
Petang tadi secara tidak sengaja saya terbuka Astro Oasis rancangan Ar-Rayyan bersama Dr. Fatma El-Zahra. Sudah bertukar wajah. Sudah musim ke-3. Saya tahu itulah yang terbaharu.

Saya ni bukanlah punya masa yang banyak sangat untuk menonton tv walaupun saya bekerja di rumah. Namun, tiap kali saya punya kemusykilan atau ada ketika saya perlukan 'refreshment' untuk diri saya tiap kali tu jugak bagai ada seru untuk bertindak atau berbuat sesuatu ke arah apa yang saya perlukan.

Jadi, saya tertengok Ar-Rayyan tu pun sudah separuh jalan barangkali. Saya tak pasti. Ayat pertama yang menangkap saya untuk terus khusyuk mendengar baris ayat seterusnya ialah (sila baca ikut intonasi Dr. Fatma bercakap ye) ;

"Kalau ada benda yang kita mahu tapi tak dapat, bermakna kita ada dosa dengan Allah yang kita tak selesaikan lagi. Atau kita ada dosa dengan makbapak kita. Kerana itu Nabi Muhammad s.a.w. ajarkan kita istighfar untuk kita amalkan iaitu dipanggil Penghulu Istighfar.


Kena tahu maksud : 
Allahumma, Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkau yang menciptakan dan aku abdiMu dan aku berada dalam perjanjian denganMu, ikrar kepadaMu (yang akan kulaksanakan dengan) segala kemampuanku, dan aku berlindung padaMu dari kejahatan apa-apa yang telah aku lakukan, aku mengakui dosaku, maka ampunilah aku kerana tidak ada yang boleh mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau.
Kalau kita faham maksudnya MasyaAllah, kita akan selalu mengakui dosa-dosa kita dan mintak ampun dari Allah. Kita manusia, mustahil kalau kita tak ada buat dosa. Cuma kita sadar atau tak saja. Kadan-kadan, kita buat dosa dengan mak bapak, kita tak sadar, sebab tu kita susah dapat apa yang kita mahu! 

Khamis, 8 September 2011

Mencari Kasih Sempurna.

September 08, 2011 0 Comments
"Fathi, jangan main pisau ni! Nanti luka, sakit!!!"
"Tiha, jangan diri kat situ nanti jatuh baru tau!!!"
Ibu mana dalam dunia ni yang mahu anak-anaknya berada dalam kesakitan? Itulah naluri seorang ibu. Begitu juga naluri seorang ayah.

Perkataan JANGAN memang negatif tapi perkataan itu saja yang mampu memberhentikan si anak agar tidak meneruskan langkah yang salah.

Bagi seorang anak pula dia takkan tahu betapa tajamnya pisau sehingga akan membuatkannya sakit. Dia juga masih naif untuk menjangkakan jikalau dia cuba berdiri dengan sebelah kaki di dalam besen yang di bawahnya ada air, maka dia akan tergelincir dan jatuh. Bukan tidak pernah dia jatuh terduduk atau luka di tangan sebelum ini akibat perbuatannya yang lain, namun hakikatnya dia tak pernah menduga perkara yang sama bakal berulang walaupun langkah berbeza yang dibuat.

Di sinilah maksud sebenar tentang ilmu kehidupan dan kematangan.

Setiap orang punya ilmu berbeza. Punya pandangan berbeza. Punya tahap kematangan dalam menilai sesuatu juga berbeza. Semua itu tertakluk kepada pengalaman dan pengamatan yang diterima.

Namun, walau betapa banyak pengalaman yang diperolehi tidak sesekali menjanjikan pengajaran dan pengamatan yang sama. Mungkin seseorang banyak pengalaman tapi tidak pernah belajar mengambil pengajaran.

Si ibu menegah si anak. Dalam ilmu si anak tiada kesalahan yang dibuat mengapa perlu marah-marah?

Si ibu pula, bersungguh-sungguh melindungi anaknya, namun si anak ingkar dan akhirnya merasa juga kesakitan itu. Jadi mengapa perlu diingatkan dari awal jika akhirnya terkena juga?

#jdtblogger #teambloggerjohor

Follow @khadijah_gani