Khamis, 8 September 2011

Mencari Kasih Sempurna.

"Fathi, jangan main pisau ni! Nanti luka, sakit!!!"
"Tiha, jangan diri kat situ nanti jatuh baru tau!!!"
Ibu mana dalam dunia ni yang mahu anak-anaknya berada dalam kesakitan? Itulah naluri seorang ibu. Begitu juga naluri seorang ayah.

Perkataan JANGAN memang negatif tapi perkataan itu saja yang mampu memberhentikan si anak agar tidak meneruskan langkah yang salah.

Bagi seorang anak pula dia takkan tahu betapa tajamnya pisau sehingga akan membuatkannya sakit. Dia juga masih naif untuk menjangkakan jikalau dia cuba berdiri dengan sebelah kaki di dalam besen yang di bawahnya ada air, maka dia akan tergelincir dan jatuh. Bukan tidak pernah dia jatuh terduduk atau luka di tangan sebelum ini akibat perbuatannya yang lain, namun hakikatnya dia tak pernah menduga perkara yang sama bakal berulang walaupun langkah berbeza yang dibuat.

Di sinilah maksud sebenar tentang ilmu kehidupan dan kematangan.

Setiap orang punya ilmu berbeza. Punya pandangan berbeza. Punya tahap kematangan dalam menilai sesuatu juga berbeza. Semua itu tertakluk kepada pengalaman dan pengamatan yang diterima.

Namun, walau betapa banyak pengalaman yang diperolehi tidak sesekali menjanjikan pengajaran dan pengamatan yang sama. Mungkin seseorang banyak pengalaman tapi tidak pernah belajar mengambil pengajaran.

Si ibu menegah si anak. Dalam ilmu si anak tiada kesalahan yang dibuat mengapa perlu marah-marah?

Si ibu pula, bersungguh-sungguh melindungi anaknya, namun si anak ingkar dan akhirnya merasa juga kesakitan itu. Jadi mengapa perlu diingatkan dari awal jika akhirnya terkena juga?

Percepatkan pernikahan anak.

Saya tak pasti ini bulan apa.. Dalam masa 24 jam saja saya menerima 3 emel dan 1 private message yg berkaitan mengandung luar nikah.. Alla...