Jumaat, 27 Mei 2011

Ragam anak berdasarkan intuisi si ibu.



Tengahari itu selepas makan, mak menegur saya. "Kamu tengok dada Fathi turun naik tak tentu hala tu. Sikit-sikit terkejut sampai bergerak badan waktu tidur. Pergi tidur sebelah dia! Jangan bagi dia terkejut."

Selepas solat Zohor, dengan wudhuk yang masih ada saya memang terfikir untuk berkonfrontasi dengan anak sulung saya Fathi, 2 tahun. Ada sesuatu yang saya rasakan tidak betul. Tapi dia masih belum boleh bercakap lagi. Jadi, dengan cara ini sajalah saya boleh 'bercakap' dengannya.

Saya pegang dadanya yang berombak kencang itu dengan tangan kiri. Usap-usap kepalanya dengan tangan kanan. Dan berselawat sebanyak mungkin sehingga saya rasa saya sudah bersedia.

" Fathi Mohd Kamal.. Fathi Mohd Kamal.. Fathi Mohd Kamal. Fathi tidur baik-baik ye. Nyenyak-nyenyak.. Jangan takut. Mak tak marah. Fathi tidur je. Mak temankan Fathi kat sebelah."

.
.

"Fathi Mohd Kamal.. Fathi Mohd Kamal dengar kan cakap mak sekarang. Fathi tidur baik-baik.. Mak nak cakap ni. Kenapa Fathi selalu bangun malam? Kan mak dah bagi susu. Fathi bangun sejam, dua jam.. Tengahmalam pulak tu. Macamana mak nak tidur? Mak penat tau. Cuba Fathi bagitau mak kenapa sebenarnya? Kenapa Fathi tak boleh tidur ke? Ada orang kacau Fathi ke?"

.
.
.

'Fathi tidur sorang-sorang kat bawah. Mak dengan abah tidur dengan adik atas katil.'

"Ooo, Fathi takut tidur sorang-sorang ye. Fathi kan lelaki. Janganlah takut. Fathi dah besar sekarang. Nanti lambat laun Fathi kena tidur sorang-sorang jugak."

.
.
.

'Itu nanti. Bila tiba masanya. Sekarang tak nak.'

"Ok, lepas ni mulai malam ni kita tidur sama-sama atas katil eh. Dengan mak, dengan abah, adik kat ujung ok? Mak tidur kat sebelah kanan, abah tidur kat sebelah kiri Fathi sampai masanya nanti Fathi janji Fathi kena belajar tidur sendiri ok?"

.
.
.

'Ok'.

"Ok. Baik anak mak. Lagi satu mak nak tanya ni, Fathi marah kat mak ke? Fathi selalu baling-baling barang. Baling-baling makanan. Mak tak suka tau. Tak baik buat macam tu. Kalau Fathi taknak makan beri pada mak baik-baik, cakap taknak, geleng kepala. Kalau tak boleh buat pun, jangan baling-baling barang. Fathi selalu menangis tak pasal-pasal susah mak nak buat kerja tau. Fathi cuba bagitau mak. Apa Fathi rasa?"

.
.
.

'Mak asik dengan adik je.'

"Ooo pasal tu ye.. Adik masih kecik lagi. Kena bagi susu mak. Sebab tulah mak selalu dengan adik. Fathi kan dah besar. Dah jadi abang. Kenalah main sendiri. Pandai bawak diri. Fathi kan abang yang baik."

.
.
.

'Memanglah, tapi mak dah tak peluk Fathi lagi.'

"Ermmm, kadang-kadang mak terlupa. Fathi selalu menangis buat hal, jadi mak naik marah lah. Makan nasi taknak. Baling nasi. Baling mainan. Mak tak suka. Mak jadi selalu marah kat Fathi je macamana nak peluk. Tapi, mak tetap sayang Fathi. Lagipun, Fathi kan dah banyak dapat peluk dari atok dengan nenek. Atok dengan nenek boleh manjakan Fathi".

.
.

'Atok dengan nenek lain. Mak dengan abah lain.'

(Saya terkedu sebentar. Agak lama.) "Ok, baiklah. Lepas ni mak janji mak sayang Fathi banyak-banyak tiap-tiap hari. Mak akan berubah. Tapi, Fathi janji dengan mak, Fathi pun kena berubah. Jangan mengamuk tak tentu pasal lagi, taknak baling-baling makanan lagi, taknak bangun malam lagi, taknak gigit jari adik lagi ok?"

.
.
.

'Ok.'

"Macam tulah anak mak yg bijak... Mak saaaayaaaaangggggg Fathi! Lepas ni kalau mak terlupa lagi, Fathi kena bagitau mak baik-baik ok.. Takmoh nangis-nangis lagi..."

.
.

'Ok.'

"Sekarang, Fathi tidur baik-baik. Nyenyak-nyenyak. Semalam kan Fathi 4 kali bangun malam. Tak cukup tidur. Mak temankan Fathi tidur ye.." (Saya hanya memeluk erat tangannya sambil mulut masih lagi mencium dahinya..)...

Dan nafasnya kembali stabil. Dan senyap..

......................................................................................................................................................................



Dialog di atas bukan dibuat-buat. Ia datang dengan sendiri. BUKAN dalam bentuk bisikan. Saya hanya mengikut intuisi seorang yang telah melahirkan Fathi.

Saya tiada kelulusan dalam psikologi. Bukan juga pakar dalam bidang ini. Perbualan di atas hanyalah mengikut ilmu dan apa yang saya percaya tentang gelombang bawah sedar setiap manusia. Apalagi bagi seorang kanak-kanak yang masih suci lagi bersih ini. Sangat tulus.

Saya tak menyangka kepercayaan saya dan eksperimentasi saya terhadap anak saya ini berhasil sebegini rupa. Betul, saya tak menyangka! Niat saya hanya untuk membetulkan kesilapan saya tapi saya tak tahu di mana (saya tahu saya dah buat salah tapi tak tahu apa dia kesalahan saya). Dan selebihnya, itu dalam ilmu Allah yang dapat membimbing saya tentang tatacara yang betul dalam cuba memasuki zon gelombang bawah sedar si anak.

Perbualan ketika tidur dengan anak saya ini sudah berlaku beberapa bulan yang lalu semasa Fathi baru masuk ke usia 2 tahun pada Februari lalu. Fathi dapat adik baru ketika usianya 1 setengah tahun.

Semasa itu, saya akui saya agak kalut dan tertekan kerana si sulung secara tiba-tiba bangun malam dan menangis macam kena pukulan yang kuat di tengah malam. Tidak tentu masanya. Tahap kesabaran saya tercabar ketika sampai 2 jam sekali dia terbangun secara mengejut dan menangis di tempat tidur dengan kuat sekali. Mengalahkan adiknya yang perlu bangun menyusu malam!

Sudah banyak ayat dibaca, dihembus. Diberi susu ditolak. Bapaknya mahu angkat atau hanya berbaring di sebelah pun di sepaknya. Jika saya mendekat, lebih keras tangisannya. Boleh menjangkau 2 jam jika dibiarkan terus menangis. Hinggalah saya pujuk perlahan-lahan dan cakap seberapa banyak yang boleh yang saya sangat sedih dia menangis begitu sekali (hanya melalui hati). Barulah saya boleh angkat dia, bagi dia makan biskut dan beri dia 'cek katak' nya (ketika itu katak kesayangannya ini terlintas di hati saya). Dan serta merta dia tersenyap. Dan berbunyi, "wak. wak.. ummmmm.." Rupanya dia nak bagi cek katak makan sekali dengannya.

Hasilnya jam 3.30 pagi dengan badan yang lemah dan mata yang kelat, saya sedang menyuapkan anak dan katak kesayangannya makan biskut. Aduhhh!!!!! Saya terfikir, apa yang menyebabkan anak saya ini lebih sayangkan dan sangat selesa dengan kataknya berbanding saya sendiri seorang ibunya. Itu yang menyedarkan saya akan kesilapan saya. Bukan disebabkan 'mengada-ngada' dia.

Selepas perbualan tidur ini berlangsung, ia mengambil masa hampir 2 minggu untuk keadaan tenang kembali.

Paling awal perubahannya, dia nak makan nasi tapi mesti saya suap pakai tangan saya. Suap hanya dia seorang sambil bermain-main dan penuh dengan peluk-memeluk. Kemudian, barulah dia tidur tak bangun-bangun pada waktu malam. Ketika itu, saya sudah beritahu pada suami tentang peraturan baru ketika tidur. Tidur bersama-sama. Kemudian, beransur sedkit-sedikit dia tak lagi baling membaling barang atau makanan. Termasuk gigit jari adiknya.

Cuma, saya perasan sekarang dia hanya gigit jari adiknya apabila dia panggil saya tapi saya hanya menyahut dan tidak menoleh ke arahnya. Mungkin sebab masa tu saya sedang memasak atau menonton atau sembahyang. Asalkan saya atau suami tidak menoleh apabila dia panggil dia akan pergi dekat dengan adiknya dan gigit jari atau kaki si adik sampai menjerit!

Akhirnya, saya mendapat satu pengajaran berharga yang telah diajarkan oleh anak-anak saya.

Anak-anak kebiasaannya akan meragam dalam pelbagai cara dan dalam usia tertentu.

Ya, meragam/mengamuk (tantrum sindrom) itu biasa dan ada pada semua anak-anak. Lihatlah mereka dan akuilah kesalahan kita sendiri kerana dengan cara itu saja anak sedang berkomunikasi dengan kita tentang sesuatu.

Tak guna kita terus menerus memarahinya setiap kali dia mengundang amarah kita. Semua tindakan itu sebenarnya adalah protes terhadap apa yang kita telah lakukan kepada dia samada dia nak cakap, dia perlukan lebih perhatian atau kasih sayang, atau menegur tentang ketidakadilan kita.

Kasar hukuman kita kepadanya, lebih kasar ragam dia akan tunjukkan. Kerana dia tidak mengerti apa-apa kecuali ingin meluahkan saja. Tapi tak tahu bagaimana. Dan baginya, adakah itu juga salah?

Terbukalah untuk mempelajari dan memahaminya! Tak guna jawatan yang tinggi atau kelulusan pendidikan yang terbaik sekalipun jika perkataan si kecil pun tidak dapat kita fahami. Moga catatan ini dapat menjadi panduan kepada ibubapa yang runsing dalam menangani atau sekurang-kurangnya mengawal tantrum sindrom di kalangan anak-anak.

Percepatkan pernikahan anak.

Saya tak pasti ini bulan apa.. Dalam masa 24 jam saja saya menerima 3 emel dan 1 private message yg berkaitan mengandung luar nikah.. Alla...