رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ

Wahai Tuhanku, berikanlah daku ilmu pengetahuan ugama, dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh

وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِينَ

Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian

وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ

Dan jadikanlah daku dari orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun-Naiim

وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ

Dan janganlah engkau hinakan daku pada hari makhluk-makhluk dibangkitkan hidup semula -

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ

Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun

إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ

Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera

وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

Dan (pada hari itu) didekatkan Syurga bagi orang-orang yang bertaqwa

(Surah ash-shua'ra)

Jumaat, 25 Mac 2011

Strawberry white chocolate

Mac 25, 2011 0 Comments

Ini adalah beberapa tempahan yang telah dibuat. Dah lama terperap dalam handfon ni tak sempat upload. Ini hanya yang biasa-biasa saja. Silalah cuci mata.

Untuk 16 biji begini = RM 22.50



Ini gabungan coklat biasa dan strawberry coklat. Kali ni saya telah mencuba salut dengan white choc pula... Hmmm, rasanya agak best juga! Fathi belasah kesemuanya.. Siap bawak mangkuk yang berisi strawberry ni semua ke depan dan makan sorang-sorang.. Tinggal sebiji je untuk saya rasa.. huhu... Boleh tahanlah!


Maaflah.. Tidak semua tempahan yang saya buat akan dimasukkan ke dalam blog ini. Mana yang sempat saja. Ada juga yang saya dah buat tapi tak sempat nak ambil gambarnya terus saja dihantar ke tuan ordernya. Macam tempahan coklat edible image (untuk majlis perkahwinan di singapore) serta lolichoc yang banyak (peach-putih) haritu. Agak cantik juga warna begitu. Jadi, harap maklum sajalah ye.. Mana yang saya ingat dan sempat sajalah. ngehehe... ;)

Sekarang, saya dalam proses menaik taraf pakaging coklat bar saya. Akan diletakkan di jusco taman universiti tidak lama lagi.. (Di booth kecil dekat dengan KFC tu). Mungkin juga akan diletakkan coklat yang dah siap hias. Tengoklah nanti. Ikut kemampuan dari semasa ke semasa.


Jumaat, 18 Mac 2011

Kecek-kecek di malam hari.

Mac 18, 2011 2 Comments
Kenapa saya sayang dan jatuh cinta pada suami saya? Biar keadaan ini yang menerangkan sebabnya.

Saya : Yang, semalam saya baca blog balu arwah kawan saya yang baru meninggal dunia hari tu. Emosi saya jadi sangat-sangat terganggu. Sedih sangat.. Pastu, berita kat tv tadi saya tengok ada cerita pasal bayi kena buang. Pun sangat terganggu! Kalau cerita buang bayi yang biasa-biasa tu memanglah saya terusik tapi kali ni buangnya sampai bayi dibuang tu dimakan haiwan liar, hilang kemaluan, kaki dengan tangan! Itu yang saya jadi lagi terganggu! Perempuan yang lahirkan budak tu takde otak ke, pikir panjang sikit kot ye pun nak buang janganlah kat tempat sunyi yang banyak anjing. Alangkah mayat orang pun kita kena hormati, ni kan pulak bayi yang takde dosa langsung tu dibiarkan macam tu aje! Awak rasa dengan kejadian-kejadian yang mengusik jiwa saya sekarang ni semua ada petanda tak apa sebenarnya Allah nak tunjukkan? Apa kaitan cerita-cerita tu semua agaknya? (Walaupun saya sebenarnya sudah ada pendapat sendiri ketika itu tapi saya mahu check and balanced dengan pendapat suami pula.)

Suami : Agak-agak remaja kat Amerika sana ada tak yang buang bayi?

Saya : Hah, haritu saya tengok channel DH&H, I didn't know I'm pregnant. Ada budak ni 19 tahun. Dia tak tahu pun dia mengandung. Sampailah dia berdarah gi hospital, doktor check, "You're pregnant. You're about having a baby now!" Pastu dia terus terkejut! Dia tak percaya. Dia kata tak, dia tak mungkin ngandung! Sampailah baby tu dah keluar, misi tu bagi dia peluk baby dia, dia taknak sambil pandang jijik kat baby tu. Pastu sekali lagi misi bagi dia lepas dia dah bertenang sikit, dia taknak jugak cakap tu bukan anak dia. Pastu misi tu letak je baby tu atas perut dia. Dia pun terpegang la. Pastu baby tu comel je pandang dia terus budak tu baru tersenyum dan boleh terima baby tu anak dia. Dia jagalah sampai babynya dah besar dah sekarang. Tapi dengan mak bapak angkat dialah.

Suami : Kalau kat Malaysia, orang ngandung anak luar nikah pun mak bapak tak terima. Ok. Misalkata budak tu tak buang anak jadi macam budak kat Amerika tu, agak-agak ada orang ngata dia tak? Sape?

Saya : Kalau simpan anak luar nikah mestilah masyarakat keliling dia pulak ngata dia. Mana tahu dia sebenarnya dah bertaubat tapi mesti orang tetap cakap-cakap pasal dia.

Suami : Kalau kita tolong budak yang lahirkan anak luar nikah ni dikata pulak galakkan zinalah, takpekan orang buat anak haramlah. Kenapa pulak kat Amerika, masyarakat dia takde pulak cakap-cakap macamtu?

Saya : Hmmmmmmmmmmmmmmm (agak lama jugak berpikir mencari jawapannya)...... Sebab kita ni dah terbiasa untuk hukum orang. Masyarakat yang menghukum. Kita diajar untuk menghukum atau menentukan hukum samada halal atau haram je bukan membetulkan.

Suami : Masalah kat Malaysia ni sekarang bukan sekadar isu buang bayi je. Lebih dari tu. Ramai orang sekarang ni nak tunjuk lebih pandai dari Tuhan.

Saya : Maksudnya?

Suami : Cuba tengok pasal Hudud. Sepatutnya hukum hudud tu bukan ditengok berdasarkan logik! Ni baru nak laksanakan hudud sikit terus cakap, "Ha nanti kalau dah potong kaki tangan camna orang tu nak bekerja takde kaki tangan camna dia nak hidup." Pastu laksanakan hukum berdasarkan perkiraan dan logik akal manusia. Tu namanya nak tunjuk pandai. Kalau dalam Islam orang yang dituduh zina / liwat mestilah dihadirkan bersama 4 orang saksi. Kalau takde saksi, kes mesti digugurkan. Takde kes! Mudah. Habis cerita. Malah, orang yang menuduh tanpa bagi saksi tu yang kena sebat balik sebab menuduh! Kalau ikut hukum tu kan senang. Banyak kerja lain boleh buat.

Saya : A ah.. Takyah la turun naik mahkamah muka yang sama sampai kes orang yang teraniyai lain tergendala. Takyah la susah-susah nak buat demo mintak serah DNA la segala macam la. Buat demo tu je dah ganggu orang lalu lalang. Kerja sepatutnya buat tak buat. Dok sibuk kes orang lain yang takde kena mengena dengan diri dia. Macamanalah Malaysia ni nak produktif.

Suami : Tau pun. Itu semua pasal nak tunjuk pandai dari Tuhan. Hukuman yang manusia buat ni lebih bagus dan sesuai dengan zaman kita je sekarang. Tapi dia tak pernah nampak hukum Tuhan ni tak boleh dilihat ikut logik walaupun nampak tak ikut zaman. Macam keamanan. Ingat keamanan tu kerajaan ke yang tentukan? Keamanan, bersatu hati semuanya kerja Allah. Kita tak usah cuba nak ambil alih kerja Allah. Tapi macamana Allah nak bagi kalau basic guideline yang Dia bagi tu taknak ikut? Malah diperlekehkan. Patutnya ikut je guideline yang Allah dah tentukan. Barulah negara kita ni ada keberkatannya. Rahmat Allah akan sampai dalam bentuk keamanan.

Saya : Tapi macamana nak praktikkan hudud tu kalau orang yang tidak bertuhan pulak buat demo bantah taknak hudud? Kalau orang yang percaya pada Tuhan mungkin boleh faham. Dia mungkin akan cakap, "Itu awak punya Tuhan punya undang-undang. Saya tak percaya tuhan jadi saya tak setuju!"..

Suami : Itulah masalahnya bukan pada orang yang tak percaya Tuhan. Masalahnya nak memahamkan orang yang sama-sama percaya pada Tuhan yang sama tu pun failed! Macamana nak memahamkan orang yang tak percaya pada Tuhan?

Saya : Hmmmm.... Itu dah jadi tanggungjawab pemerintah la. Kita sebagai rakyat mana ada kuasa untuk tu semua?

Suami : Itu dari sekala yang besar, Malaysia. Tengok sekala kecil pulak. Keluarga, anak-anak kita. Masalah sosial sekarang ni macam awak cakap haritu, nampak orang pakai tudung tapi merokok termasuklah buang bayi tu tadi semuanya pasal kita nak tunjuk pandai pada Tuhan. Kenapa orang masih persoalkan kenapa dia kena pakai tudung? (Ini akan saya ceritakan di bab yang lain sebab perbincangan kami tentang ini juga agak panjang.)

Saya : Hmmm, anak-anak leka terbiar tiada pendidikan sampai terlanjur buat kesalahan pun buat kesalahan yang lain lagi. Tak pandai nak pikir panjang. Abis nak buat camna, boring dok rumah. Samada maknya suka membebel dan suka menghukum sepanjang masa kat rumah atau takde sapa kat rumah nak ambil berat pasal dia sebab semuanya bekerja. Yelah, jadi anak pun kenalah faham mak bapak diorang kerja untuk sekolahkan dia, untuk kemudahan anak-anak jugak. Kalau tak keje macamana nak dapat duit? Kalau takde duit nak tanggung anak isteri makan apa?

Suami : Masalahnya, betul ke dengan bekerja je kita boleh dapat duit, dapat survive hidup anak beranak?

Saya : Betullah! Abis, camna nak dapat duit kalau tak keje? Bukan turun dari langit pun!

Suami : Betul ke bila kita keje tu mesti dapat duit, dapat gaji? Pernah tak terpikir, buat keje bagai nak rak tapi tetiba bos tak bagi gaji pun? Abis camna?

Saya : Ooooo itu dah nasib kalau keje swasta. Kena tengok company dia. Tapi kalau keje kerajaan konfem dapat gaji. Tiap-tiap tahun naik gaji lagi. Mana boleh kerajaan tak bagi gaji. Kang sape nak undi diorang.. Sebab tu ramai graduate lumba-lumba nak keje kerajaan ni, ada jaminan!

Suami : Abis tak pernah pikir ke tetiba satu hari nanti dibuatnya kerajaan pun tak mampu bayar gaji pekerja padahal dah keje bagai nak gila nih? Tengok macam kat Jepun ni. Orang Jepun ambil masa bertahun-tahun lamanya nak bina negara dia sampailah jadi negara membangun sekarang. Kalah Malaysia! Bos saya cakap sekarang kat Jepun elektrik kena catu. Misalnya kat Tokyo elektrik ada dari waktu pagi sampai petang je. Malam semua guna lilin sebab nak bagi elektrik kat kawasan yang lain pulak.

Saya : A ah ek.. Padahal orang Jepun yang paling kuat keje. Sape yang takde keje tu dah bunuh diri sampaikan.

Suami : Itulah manusia lupa. Walau macamana kita ni kuat bekerja sekalipun tapi Allah sapu bersih Jepun tu dalam 6 minit je (ikut cerita bos suami semasa kejadian dia ada di tingkat 47, gegaran berlaku dalam 6 minit), abis dah semua yang bertahun-tahun diorang keje. Cuma 6 minit je! Sekarang apa yang tinggal? Kerajaan pun tak boleh beri apa-apa jaminan dah.

Saya : Hmmmmmm.... Subhanallah!


Kerana kita terlalu leka dengan urusan dunia (harta dan anak itu perhiasan dunia), kita tak sedar bahawa keyakinan kita terhadap kekuasaan Allah itu mula terhakis. Bukan tak tahu tapi terlupa. Kita terlalu bergantung pada daya manusia untuk bekerja, berfikir berlandaskan akal dan logik semata sehingga hukum Allah itu terhapus dari dunia. Kita, manusia ciptaanNya berfikir untuk menunjuk pandai dengan mengabaikan kewujudanNya dan cuba mengambil alih kerja Allah sehingga segala keputusan dan hukuman jatuh atas tangan manusia.

Maka, di akhirnya bersedialah untuk Allah ambil semua yang kita usahakan itu dengan sekelip mata saja.

Manakala, jika kita diambil Allah dan pada saat itu kita menaruh segenap kepercayaan dan memuji kebesaranNya, berbahagialah orang yang terpilih untuk berhadapan dengan ujian kehilangan itu. Kerana kita yang masih hidup ini Allah pilih agar menjadi contoh dan ikon kepada umat nabi Muhammad yang lain seluruhnya. Masuk ke syurga itu bukan berdasarkan amalan tapi dengan rahmat Allah.

Semoga saya dan pembaca artikel ini sekalian akan ditetapkan iman dan Islam sehingga 'masa' kita tiba jua satu hari nanti. Jika anda bukan Islam, saya doakan semoga lambat laun hidayah Allah akan sampai juga ke dalam hati anda.

-------------------------------------

Belasungkawa...

Secara peribadi, saya sangat terkesan dengan berita kehilangan kenalan saya di UIA, Ahmad Fadzil (Jay). Tulisan isterinya sangat menyentuh perasaan saya. Lama saya terpaku setelah membaca tulisannya. Sesungguhnya saya juga amat takut dan sedih jika berada di tempat dia. Itu hakikatnya. Saya juga tidak layak untuk memberi nasihat untuk orang setabah dia.

Cuma apa yang perlu kita ingat bahawa, bukan menjadi persoalan samada Allah lebih menyayanginya siapa yang pergi dahulu ataupun kendian. Kasih sayang dah rahmat Allah tetap ada walaupun dalam keterpaksaan dan kesedihan. Persoalannya hanya mengenai masa. Dan setiap 'masa' kita juga pasti akan tiba. Berbahagialah mereka yang bersedih-sedihan di dunia dahulu kerana bahagia itu pasti akan menantinya di akhirat sana bersama orang yang kita redha akan pemergiannya terlebih dahulu. Hanya masa dalam ilmu Allah saja yang menentukan segalanya dan dapat mengubati segala kesedihannya. Al-fatihah.




Sabtu, 12 Mac 2011

Berdoalah!

Mac 12, 2011 0 Comments
Saya amat menyukai cara penyampaian Ustaz Syed Norhisham Tuan Padang (selain daripada Ustaz Zahazan). Kata-kata dan ayat yang digunakan sangat santai dan sangat jelas. Hari Isnin yang lepas saya berkesempatan menonton siaran Halaqah edisi ulangan bertajuk 'PASSWORD DOA'.

Saya tengok tu pun sudah agak sampai di pertengahan. Tapi apa yang paling menyentap ke jiwa saya beberapa poin yang menarik yang saya ingin kongsikan di sini. Mudah-mudahan juga akan datang anak-anak saya dapat membaca artikel ini ketika saya sudah tiada lagi di sisi mereka agar dijadikan azimat dalam kehidupan.

Pada satu hari, seekor ular masuk ke dalam rumah. Ada seorang anak kecil di dalam rumah itu bersama ibunya. Ular itu sedang berdiri betul-betul di hadapan anak kecil itu. Di dalam pengetahuan dan ilmu si ibu ular itu merbahaya. Ia harus dijauhkan dari anak itu dengan segera! Manakala, di dalam pengetahuan dan ilmu si anak kecil itu, ular tersebut dilihatnya sebagai barang mainan. Dia ingin sekali mengejar dan menangkap ular itu!

Begitulah... Allah s.w.t. lebih Maha Mengetahui. Dia lebih tahu dan mempunyai setinggi-tinggi ilmu di dalam alam semesta ini.

Kerana itu, jika kita berdoa tetapi selalu saja tidak dimakbulkan oleh Allah, janganlah kita gusar dan bersusah hati kerana Allah lebih mengetahui apa yang paling baik untuk kamu. Walaupun di dalam pengetahuan kita dan ilmu yang kita ada (logik akal) kita harus mendapatkan sesuatu yang kita pandang baik tetapi mungkin saja di dalam ilmu Allah itulah yang paling buruk untuk kamu.

Jika kita punyai anak-anak yang degil tidak mengikut kata, berdoalah! Jika hari ini keadaan masih juga serupa, tidak ada apa yang berubah mengikut apa yang dipinta. Bersabar. Teruskan berdoa lagi. Kita tak tahu bila doa itu benar-benar diperkenankan oleh Allah apabila tiba masanya yang terbaik.
Jika hari ini dalam ilmu teknologi maklumat semuanya harus mempunyai password untuk diperkenankan masuk ke dalam satu-satu sistem, begitu juga doa. Juga mempunyai passwordnya.

Password doa itulah ialah Y2K.

Y2 - Yakin. Perlu dua kali yakin. Yakin apa?

1. YAKIN Allah sentiasa mendengar permohonan dan harapan kita melalui doa. Allah tidak pernah zalim terhadap hambaNya yang sentiasa meminta. Yakinlah Allah mendengar.

2. YAKIN Allah akan memakbulkannya. Bila? Bagaimana? Macamana? Itu semua adalah kerja Allah. Dia lebih mengetahui apa yang baik untuk kita. Bila waktu yang sesuai untuk dimakbulkan permintaan kita. Bagaimana dan bila itu tidak perlu kita fikirkan. Kita hanya berusaha, tawakal dan yakin kalau bukan sekarang, lambat laun permintaan kita itu akan dimakbulkan. Allah sedang menguji kesabaran kita.

K - Khusyuk. Bagaimana untuk khusyuk?
Jika kita berdoa dengan mengucapkan bacaan dalam bahasa arab yang kita hafal saja mungkin kita tidak faham sebetulnya setiap maksud butir ayat tersebut. Berdoalah mengikut apa yang kita fahami dan yakini. Berdoa dengan sejujur hati dan faham apa yang kita maksudkan.

+ Berdoa dengan ADAB. Dimulai dengan 'Alhamdu' (alhamdulillahi rabbil 'alamin) dan selawat nabi. Dan diakhiri juga dengan selawat nabi dan 'alhamdu' (walhamdulillahi rabbil 'alamin). Di tengahnya adalah doa-doa yang kita minta tapi sebaiknya didulukan doa-doa yang ada disebut di dalam al-Quran. Seperti 'Rabbana hablana min azwajina wa zurriyyatina...' dan 'Rabbana aatina fiduniya hasanah...'

Dan doa yang terbaik untuk dibaca oleh ibu-ibu tak kira ada anak bermasalah atau tidak ialah 'Allahummaj'alni muqiimas solah wa min zuriyyati..'

Dibawakan contoh lagi. Ada seorang pegawai. Dia selalu berdoa agar dinaikkan pangkat dan tangga gaji. Tapi, setiap hari dia berada dalam kesedihan kerana doa itu nampaknya belum termakbul lagi. Dia tidak dapat naik pangkat lagi walhal dia selalu berdoa dan bertahajud dengan adab-adab yang sempurna kepada Allah. Namun, akhirnya dia tetap di dalam keluh kesah. Rupa-rupanya setelah beberapa tahun dia berkeadaan begitu sehinggalah dia terfikir. Selama ini dia terlalu mengutamakan pekerjaannya saja tanpa dia sedari suami dan anak-anaknya selama ini terabai dek kerana kesibukannya. Jika dia dinaikkan pangkat lagi kemungkinan dia akan menzalimi anak dan suaminya lebih teruk lagi kerana kesibukan pekerjaannya tanpa banyak alasan.

Begitulah... Kadang-kadang, kita punya doa agar segera dimakbulkan dan kita dapat dengan segera.

Kadang-kadang ada doa kita perlukan segera tapi Allah makbulkan selepas beberapa ketika mungkin beberapa tahun, mungkin beberapa zaman.

Dan kadang-kadang kita punya doa yang baik tapi Allah tidak makbulkan langsung.

Itu semua adalah hak Allah. Kita hanya harus meminta agar apa yang di dalam pengetahuan kita dan kita rasakan baik itu dapat dimakbulkan. Tapi bila, bagaimana dan macamana Allah perkenankan itu bukanlah urusan kita lagi.

Apa yang penting, berdoalah! Berdoa tanpa rasa berputus asa dan gundah gulana jika ianya masih belum diperkenankan dan tidak dapat diperkenankan. Teruskan berdoa. Mungkin saja kita terselamat dari bala bencana dan maksiat yang berpanjangan hari ini disebabkan berkat doa nenek moyang kita satu masa dahulu...



Rabu, 9 Mac 2011

Tempahan Khas Anniversary

Mac 09, 2011 0 Comments
Ini adalah tempahan khas dari sahabat lama saya NURUL FAIZATUL AKMA yang berada di Pahang. Katanya untuk surprise suaminya sempena anniversary mereka Jumaat ini.

Saya buat coklat ni malam semalam juga selepas anak-anak sudah tidur. Selesai saja buat coklat ni tengok jam sudah ke angka 1.30 pagi. Patutlah kepala saya pun sudah senoneng. hehe..

(Sorilah saya tak reti sangat macamana nak rotate gambor ni setelah di upload ke sini. Sila 'rotate'kan kepala anda ye..)

Apa yang saya suka sangat pasal buat coklat ini adalah kerana hasilnya. Tulisan ini adalah atas permintaan Faiz sendiri. Dan coklat ini dia minta lebih banyak coklat putih kerana suaminya lebih suka coklat putih. Dan 1/3 lagi adalah coklat biasa. Strawberry tu juga dia minta selitkan sama dalam kotak ini.

Jadi, setelah dikira-kira, dicongak, inilah hasilnya daripada imaginasi saya terhadap apa yang diminta oleh sahabat saya ini. Berbaloi sangat rasanya walaupun tidur lewat sikit.

Kepada sahabat lama saya a.k.a ex-dormate ketika di matriks dulu (memang dah berzaman tak jumpa!) dan juga suami,
SELAMAT ULANGTAHUN PERKAHWINAN YANG PERTAMA
Semoga sentiasa berada dalam sakinah dan mawaddah selamanya hingga ke akhir hayat.
Jaga kesihatan dan selamat menimang cahayamata tak lama lagi! :)
Terima kasih kerana mempercayai saya. Ada umur dan rezki kita akan berjumpa kelak k. Syukran jazilan..

Ini adalah kotak 35 biji (7x5). Kotak coklat yang paling besar berada di kedai saya membeli bahan-bahan coklat. hehe.. Memang sesuai untuk dijadikan hadiah 'surprise' dan boleh dimakan 2-3 orang.



P/S : Sistem penghantaran pos juga saya sudah kemaskini untuk pastikan coklat tetap pada kedudukannya dan kurang tahap kecairannya (mungkin akan cair sedikit jika ke destinasi yang jauh tapi tidak sampai menjejaskan untuk dimakan).




Isnin, 7 Mac 2011

Strawberry Coklat

Mac 07, 2011 2 Comments
Ini adalah karya saya yang terbaharu. Teringin nak makan. Patutlah Siti Nurhaliza pun jadikan strawberry coklat sebagai hantarannya. Rupanya makan macamni memang sedap! Ni pakai strawberry korea. Tak masam sangat.

Ok lah. Sesiapa yang nak order pun boleh.
500 gm = RM 35 (biasa)
500 gm = RM 40 (Olive oil)

500 gm ni lebih kurang ada dalam 40 biji buah strawberry.
Enjoy it!
;)




Buku baru Fathi.

Mac 07, 2011 0 Comments

Fathi ada buku baru. SIAPA ALIEN. Terbitan Telaga Biru. Tulisan Wardina Safiyyah. Fathi suka sangat baca buku ni. Sambil makan biskut tiger, dia baca buku.


(Gambar akhir) Ali terkejut jumpa manusia, manusia juga terkejut jumpa Ali lalu mereka sama-sama menjerit, "Aaaaaaaahhhh alien!" (Tu gaya Fathi terkejut letak tangan atas dada)...


Siapa Alien sebenarnya? Ali atau manusia?

Bila dah habis baca buku, cium buku, junjung atas kepala (tiru gaya saya tiap kali habis baca al-Quran).

Sayang buku....... :)))

Jumaat, 4 Mac 2011

Kenapa saya terus menulis blog?

Mac 04, 2011 0 Comments

Saya terbaca semula penulisan saya yang lama dulu semasa saya masih menetap di KL. Saya kemukakan di sini kembali agar ia masih dapat dibaca dan dapat membugarkan kembali niat asal saya terhadap penulisan blog ini.


Wahai anak-anakku....

Seperti tagline Ust. Hasrizal pernah sebutkan, saya ni bukanlah ibu mithali tapi ibu realiti. Saya cuma mahu berkongsi apa yang saya fikirkan dalam soal pembentukan anak-anak zaman sekarang. Mudah-mudahan ada juga perkara yang boleh dipersetujui bersama agar generasi selepas kita ini masih mampu dibentuk ke arah yang benar.

Saya dan suami dari dua benua yang jauh. Johor-Kelantan tak lah jauh mana pun..hehe.. Latar belakang yang berbeza, pendidikan awal yang berbeza, asal sosio-ekonomi juga berbeza. Kadangkala, sesetengah perkara dalam rumahtangga sekarang ini pun kami punya pendapat yang berbeza. Tapi, saya bersyukur kerana sekurang-kurangnya kami ada pandangan yang sama terhadap pembentukan awal anak-anak. (Yelah, anak saya masih kecil lagi. Itu praktikalnya.)

Suami pernah bercerita. Masa kecil dulu dia dan adik-adik bawahnya dijaga oleh seorang pengasuh yang datang ke rumah. Ma (ibu mertua sayalah sekarang) dulu seorang wanita berkerjaya. Penoreh getah. Keluar rumah subuh sebelum matahari keluar lagi, balik rumah biasanya tengahari dalam lepas Zohor kadang-kadang sampai ke petang. Kalau lepas beranak sekalipun hari ke tiga biasanya dah menoreh semula dengan menggendong anak di belakangnya. Jadi, ma terpaksa ambil pengasuh untuk memasak dan menjaga suami dan adik-adiknya masa tu.

Dia ingat lagi, pengasuhnya yang terakhir seorang budak remaja dalam belasan umur. Ma ambil dia jadi pengasuh sebab dia orang susah, tak sekolah dan bolehlah tolong masak, kemas rumah sebelum ma balik kerja. Oleh kerana pengasuhnya tu belasan umur lagi jadi satu hari ni dia leka bermain dengan suami saya dan adik-adiknya (masa tu diorang dalam 3-4 tahun). Bila ma balik je tengok nasi tak masak lagi, rumah lintang pukang! Ma terus pecat pengasuh tu takyah kerja lagi. (Suami kata dulu ma adalah seorang yang sangat tegas!hehe..)

Sejak dari tu ma tak ambil pengasuh. Kena jaga diri sendiri. Tapi satu je, walau sesiapa pun yang jadi pengasuh dulu suami kata yang paling penting ma ajar anak-anaknya mengaji Muqadam-Quran sendiri. Pernahlah dulu suami kata dia belajar Quran dengan orang lain sekejap tapi bila ma dapat tahu banyak main dari belajar, terus berenti belajar Quran kat rumah orang. Ma yang ajar sendiri!

Air liur ibu inilah yang menjadi titik persamaan antara saya dan suami.

Lepas kahwin dengan abah, mak memang tak bekerja. Mak saya membesarkan kami adik beradik dengan sepenuh tenaga dan masanya walaupun masa tu mak punya impian sendiri yang belum tercapai. Mak yang ajar saya dan adik beradik belajar mengenal huruf samada jawi atau rumi. kadangkala je abah 'take over' ajar Quran dengan rotan di tangan.. haha...Biasanya, Along dengan Alem la yang selalu jadi mangsa sampai kena kurung dalam bilik belakang rumah sebab merangkak baca Quran! hehe.. Oleh sebab saya rajin sikit 'praktis' baca Quran jadi biasanya saya terlepas dari kena rotan abah! (woooo, jangan cakaplah kalau abah dah angkat rotan tu wooo... Tu yang sampai berapa banyak kali rotan bertukar dalam masa seminggu sebab tetiba rotan boleh hilang.. Angkara komplot anak-anaknya lah siapa lagi yang sembunyikan rotan tuh.)

Bila sessi bercerita zaman kanak-kanak dengan suami memang sangat best! Tahu asal usulnya, corak dia dibesarkan.. Sesuatu yang menarik dan baru untuk dijadikan bahan ketawa dalam rumahtangga.

Kami berdua tak pernah sambut harijadi. Maksudnya semasa kecil dahulu orangtua suami dan mak abah saya juga tidak mempraktikkan sambutan harijadi jenis tiup-tiup lilin ni. Takde! Tapi, sekurang-kurangnya saya merasa juga semasa belajar dulu, kawan-kawan yang baik hati buat jugak 'birthday party' untuk saya. Dapatlah merasa sikit. Tapi suami takde langsung..

Walaupun saya pernah merasa kedua-dua situasi begitu, di akhirnya saya merasakan apa yang mak selalu buat semasa harijadi saya dan adik beradik yang lain iaitu memasak pulut kuning dan menghantarnya ke masjid adalah yang paling baik. Lebih mendamaikan jiwa sesuai peningkatan umur sebagai seorang hamba Allah.

Di sinilah saya dan suami menyetujui yang pendidikan awal anak-anak ini harus bermula dengan seorang ibu yang melahirkan seterusnya menjaga dan mendidik bukan sekadar mengajarnya tentang ilmu yang pelbagai. Kami juga menyetujui anak-anak ini tidak harus diajar tentang 'kelazatan' dunia sejak awal lagi. Saya setuju tentang itu tapi bab praktikalnya saya akui yang saya agak lemah kerana kadangkala saya sendiri cuba untuk mengimbanginya agar kelak dia tidak mencari kelazatan itu sendirian bila sudah bergaul dengan rakan-rakan yang bermacam.

Cuma pada asasnya, suami akan marah jika saya menidurkan anak di hadapan TV, membiarkan anak tengok tv lama-lama. (Ermmm, kadangkala bukan anaknya yang tengok tv tapi maknya.hehe..) Sampai saya pun kena marah sekali.

Membiarkan anak melihat kita bersembahyang.. Biarlah dia tertonggeng-tonggeng meniru pelakuan kita semasa solat, duduk bermain sejadah semasa solat. Mendengar kita membaca al-Quran. Biarlah dia mengacau mahu memegang al-Quran bersama. Asalkan dia tahu dan nampak apa yang kita buat dan cuba sampaikan. Kelak, anak-anak ini akan terbiasa. Sepertimana saya ingat lagi suasana emak dan abah bersembahyang jemaah di ruang tamu rumah semasa di Muar dulu. Perasaan itu sungguh mendamaikan walaupun semasa itu saya berumur dalam 5-6 tahun dan tak tahu bersembahyang dengan betul lagi tapi saya ingat 'perasaan' itu..

Suami juga berpendapat tidak perlu membawa anak ke tempat orang berhibur seperti karnival atau membiasakan mendengar lagu-lagu yang membingitkan. Biasanya saya lah yang mintak untuk berjalan-jalan ke tempat seperti Jom heboh (kadang-kadang) tapi suami selalu berkeras tak mahu. Dan akhirnya kenalah mengalah sebab bila fikir balik pun tak bagus juga awal-awal lagi dah dedahkan anak ke tempat-tempat sebegitu. Nanti dah besar dia minta selalu pergi ke acara seperti itu.

Semuanya nampak idealis.

Saya tak pasti pendidikan yang kami beri kepada anak-anak ini dapat meresap ke jiwanya kelak agar mencari sesuatu yang bukan hanya berbentuk hiburan semata. Kadang-kadang memang tak salah berhibur. Tapi, dalam dunia sekarang dah terlalu banyak orang yang suka berhibur, cinta dunia hingga takutkan mati (hubbud duniya)- satu penyakit sosial yang bermaharajalela sekarang. Kat dalam kereta tu suami cuma dengar lagu nasyid je. Saya taklah sefanatik tu. Awal-awal kawin dulu boring jugak, bila dah lama ni dah macam terbiasa pulak bila keadaan sebegitu, anak jadi tenang dan mudah tertidur bila masuk kereta.hehe.. (Yang ni sebab keturunan pun ada jugak, ikut maknya yang suka tidur dalam kereta.)

Saya dan suami mengakui yang kami masih setahun jagung dalam mendidik anak-anak ini. Tapi, rujukan kami adalah ibubapa kami yang berjaya mencorakkan kami seperti hari ini. Saya percaya dalam apa hal sekalipun, nekad seorang ibu atau pemikiran seorang ibu / intuasi seorang ibu itu perlu kuat untuk membentuk apa yang akan terjadi pada anak-anaknya pada masa akan datang.

Jika kita hanya menggambarkan apa anak kita akan jadi pada masa hadapan tanpa disertakan ilmu yang betul, ia akan memakan diri. Jika kita bekalkan ilmu yang betul dengan keyakinan dan gerak hati yang kuat, insyaAllah, mereka akan menjadi seperti apa yang ada pada dirinya sendiri.Tak perlu menjadi apa yang kita inginkan cuma.

Ibubapa mana yang tidak meletakkan harapan pada anak-anak. Harapan yang bermacam-macam. Tapi, saya dan suami cuma berharap agar anak-anak kami ini menjadi seperti fitrah yang sudah ditentukan ke atasnya kelak. Tak kiralah samada baik atau buruk tak bermakna mereka perlu membesar dengan sempurna. Kesenangan, kemewahan, apa saja minta terus dapat. Oh tidak! Dengan itu semua tak bererti kehidupan yang sempurna.

Cuma kami ingin membekalkan ilmu untuk mereka sesempurnanya. Dalam hal sebegini saya banyak belajar dari mak, bertanya pada ibu mertua, minta pandangan dari abah melalui buku tarbiyyatul aulad (Imam al-Ghazali). Dan seuniknya, saya gemar memerhatikan bapa mertua saya kerana dengan memandang urat-urat dan kerut-kerut pada tangan dan mukanya saya dapat 'belajar' sesuatu tentang kehidupan walaupun kami jarang berbual dan bertukar pendapat.

Seperti niat asal saya memulakan blog ini adalah untuk meninggalkan secebis kenangan dan titipan untuk anak-anak saya pada masa akan datang. Agar mereka tahu apa yang mereka tak pernah tahu di awal kewujudan mereka di dunia.

Saya selalu berdoa sambil mengusap-usap ubun-ubun anak-anak semasa lenanya agar menjadi seperti nasihat di dalam surah Luqman ayat 13 & 17.

"Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".

"Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya".

Itu sajalah permintaan dan harapan saya sebagai seorang ibu...

Anak-anak emak. Di masa hadapan, kamu bakal melakukan apa saja tak kira yang baik atau yang buruk, maka belajarlah dan fahamilah di sebalik setiap perkara itu. Berfikir, ambil iktibar dan perbaiki diri. Jika tersalah langkah, pulanglah ke asal pendidikan emak dan abah bekalkan sedari kecil ini. Semoga kamu semua bersabar dan tabah melihat segala yang berlaku dalam hidup ini, baik atau buruk, berjaya atau tidak adalah semuanya mengenai ilmu dan kekuasaan Allah yang perlu menjadi tunjang pasak dalam hidup kamu semua.

source : http://ija.smach.net/node/100

Coklat putih

Mac 04, 2011 0 Comments

Ada beberapa jenis yang boleh dibuat menggunakan coklat putih. Setengah orang hanya suka kepada coklat putih saja, ada yang tidak. Coklat putih ini lebih kepada rasa susu dan sangat manis. Orang yang kuat makan manis bolehlah. Biasanya saya gunakan olive oil untuk stabilkan rasa dan khasiat di dalamnya.

Coklat hitam yang saya buat ini tidaklah berapa manisnya kerana saya campurkan dengan dark choc. Jika ada yang mahukan rasa yang pahit saja dan tidak manis, bolehlah buat permintaan untuk dark choc sahaja. Harga masih tetap sama.

Dan sesiapa yang mementingkan kesihatan, saya syorkan permintaan anda adalah coklat olive oil yang saya buat ini. Sebabnya, kebanyakan coklat yang ada di kedai-kedai dan kebanyakan homemade choc juga menggunakan mentega untuk dicampurkan dengan coklat.

Saya tidak berapa suka rasa mentega walaupun lebih rasa lemak di samping tidak elok memakan mentega terlalu banyak. Tambahan, ada satu lagi bahan yang saya gunakan (di samping olive oil) untuk stabilkan rasa coklat saya. Iaitu......... adalah! ;p


Huruf-huruf dan nombor-nombor memang saya gunakan coklat putih ini supaya perkataan itu dapat di exposekan. Saya hanya perlukan warna kegemaran / tema anda. Biasanya saya buat coklat putih bentuk huruf ini Fathi yang habiskan.. Letak dalam plastik banyak-banyak, dia akan bawa plastik dan makan sambil bermain di depan. Kalau ada geng makan coklat (anak-anak kak misah) diorang akan berebut-rebut sambil membunyikan vokal huruf yang diorang 'pancing' dari dalam plastik tu.hehe..


Untuk membuat coklat yang berbagai bentuk dan warna sebegini seharusnya lah digunakan coklat putih saja. Kemudian dicampurkan dengan pewarna sedikit sahaja. Pewarna apa tu pepandai sendirilah mengikut kreativiti dan kesukaan anda (boleh minta dari saya). Gabungan warna yang betul barulah dapat menaikkan keterujaan terhadap coklat tuh.

Dan ini adalah permintaan sahabat baik saya untuk hantaran bertunang sepupunya tempohari. Dia nak coklat sahaja untuk dipenuhkan dalam bakul ni. Tapi saya tambahkan sedikit bunga untuk berseri lagi. Sikit saja. Bawahnya tu penuh dengan coklat bulat-bulat. Coklat hitamlah. Kemudian, di atas tu semuanya jenis coklat loli 2 bentuk saja. Dia taknak macam-macam bentuk nampak. Simple.


Coklat loli sebegini sebatang hanya RM 1 saja tak kiralah warna apa yang anda minta. Jika anda cakap terus terang dengan saya seperti kawan saya ini yang dia order untuk hantaran perkahwinan jadi, saya hiaskan sikit di belakang coklat loli itu untuk exposekan warnanya supaya lebih ceria! Satu bakul ini saya dapat muatkan 100 biji coklat bulat = RM 10 dan 40 batang coklat loli bentuk bunga dan LOVE = RM 40. Hiasan termasuk bakul = RM 10. Jadi, bakul coklat ini semuanya RM 60 termasuk penghantaran ke rumah.

Ini merupakan pertama kali saya mengambil tempahan untuk hantaran. Terima kasih kepada Cik Norazilah Taib kerana mempercayai saya dan bagi saya peluang untuk meluaskan bakat yang ada. Thank you so much to you! Semoga segala urusan Nora juga dipercepatkan dan dipermudahkan hendaknya...



Label

#jdtblogger #teambloggerjohor